25 C
Medan
Friday, May 20, 2022
spot_img

7 Perilaku Orang Dewasa Sebagai Akibat Merasa Tidak Dicintai di Masa Kanak-kanak

MISTAR.ID
Tahun-tahun awal masa kanak-kanak adalah periode perubahan cepat di otak. Tahun-tahun awal dan pertengahan masa kanak-kanak adalah saat otak membentuk koneksi jaringan yang kompleks dengan kecepatan tercepat.

Pembentukan neuron otak proses yang dikenal sebagai mielinisasi, sudah 80% selesai pada usia empat tahun. Dengan kata lain, otak orang dewasa di masa depan sudah lengkap delapan persepuluh.

Menurut banyak ilmuwan, alam bawah sadar manusia mengatur sekitar 95 persen perilaku kita. Kapan “pemerograman bawah sadar” ini berlangsung? Dari lahir sampai enam tahun.

Apa signifikansinya? Seperti yang Anda ketahui, otak bertanggung jawab atas hampir semua hal yang kita pikirkan, katakan, dan lakukan. Jika seorang anak tidak diasuh secara memadai, perkembangan otak pasti akan terpengaruh.

Oleh karena itu, jaringan emosional anak kurang berkembang. Korelasi antara ciri-ciri perkembangan otak masa kanak-kanak dan karakteristik kepribadian tidak terbantahkan dan universal.

Peg Streep, seorang psikolog yang berbasis di New York City, menjelaskan hubungan antara masa kanak-kanak usia dini dan kehidupan orang dewasa: “Meskipun benar bahwa pengalaman masa kecil setiap orang berbeda namun ada pernyataan yang luas dan dapat diandalkan yang dapat dibuat tentang efek dari pengalaman (masa kanak-kanak). Untuk memahami bagaimana masa kecil Anda membentuk kepribadian dan perilaku Anda.”

Baca Juga:Efek Psikologi dan Perilaku Anak dari Kedua Orangtua yang Bekerja

Kutipan Streep menimbulkan pertanyaan: Hanya perilaku, atau tanda apa, yang ditunjukkan seseorang yang tidak dicintai dan diabaikan selama masa kanak-kanak?

1. KURANGNYA KEPERCAYAAN
Mengembangkan rasa percaya pada tingkat individu membutuhkan lingkungan eksternal yang stabil. Selama masa kanak-kanak, penting agar orang-orang di sekitar kita relatif stabil. Kita harus merasa aman dan merasakan kemiripan pemberian emosional dari orang lain.

Tanpa lingkungan yang stabil dan pengasuhan, anak mungkin akan sulit mempercayai orang lain. Tentu saja, keterbelakangan ini membuat hampir semua jenis hubungan menjadi sulit.

2. KECERDASAN EMOSIONAL YANG BURUK
Anak-anak belajar menafsirkan emosi terutama melalui komunikasi diadik seperti kata-kata dan gerak tubuh. Keduanya memainkan peran penting dalam membantu anak mengartikulasikan perasaan mereka, mengelola ketakutan, memahami emosi negatif, dan mengembangkan ketahanan.

Tanpa kemampuan untuk menafsirkan keadaan emosi mereka dengan benar, anak mungkin tidak akan pernah mengembangkan kualitas hidup yang esensial kecerdasan emosional.

3. TAKUT GAGAL
Tragisnya, anak-anak yang tumbuh dalam lingkungan yang tidak terurus tidak pernah mengembangkan rasa harga diri yang sehat. Di sisi lain, lingkungan yang merangsang kepercayaan diri dan penuh kasih dapat menanamkan kepercayaan diri dan ketabahan.

Seorang anak yang tidak dicintai hampir pasti merasa tidak memiliki harga diri; sering kali terwujud sebagai perasaan gagal yang tidak bisa dibenarkan. Banyak orang cerdas yang tidak memenuhi potensi mereka hanya karena mereka tidak dicintai dan tidak dirangkul di masa anak-anak.

Baca Juga:Seberapa Sering Anda Memeluk Anak Anda?

4. HUBUNGAN YANG BERACUN
Otak manusia belajar terutama melalui asosiasi dan pengenalan pola. Dalam ilmu saraf psikologi dan kognitif, pengenalan pola adalah “proses kognitif yang mencocokkan informasi dari stimulus (dunia luar) dengan informasi yang diambil dari memori”. Mengenai hubungan, anak yang tidak dicintai akan mencari individu yang familiar yaitu, orang beracun.

5. KETIDAKAMANAN DAN KETERIKATAN
Setiap pakar kesehatan mental akan setuju bahwa lingkungan positif di luar rumah membantu , setidaknya, sampai taraf tertentu menangkal hal-hal negatif yang ditemukan di dalam rumah.

Tapi di sinilah segalanya menjadi rumit. Jika seorang anak tidak dapat mengandalkan orang-orang yang bertanggung jawab untuk memastikan pengasuhannya, bagaimana dia dapat mengandalkan seseorang?

6. DEPRESI DAN KECEMASAN
Tidaklah mengherankan jika anak-anak yang tidak dicintai sering melawan masalah kesehatan mental. Depresi dan kecemasan yang berasal dari mengalami pengabaian, dan komplikasi yang tak terhindarkan yang muncul setelah anak beranjak dewasa, adalah pengalaman yang sering diambil.

Depresi dan kecemasan adalah dua masalah kesehatan mental paling umum di dunia. Dan kemungkinan orang dewasa mengembangkan kedua hal tersebut dan meningkat secara substansial dengan riwayat pengabaian.

7. TERLALU PEKA
Kita semua pernah mendengar istilah “Jangan tersinggung.” Secara keseluruhan, ini adalah nasihat yang kuat. Orang-orang yang berurusan dengan masalah mereka sendiri sering kali memproyeksikan masalah ini ke orang lain, dan kita perlu memahami kecenderungan manusia seperti ini.

Baca Juga:Bagaimana Ketidakhadiran Orangtua Berpengaruh pada Anak

Namun, bagi seseorang yang mengalami ketidakberuntungan karena tumbuh di rumah yang tidak menyenangkan, tidak tersinggung adalah hal yang bertentangan dengan jiwa mereka. Selain itu, orang tersebut harus menghadapi rasa takut yang kuat akan penolakan sebagai hasil sampingan dari perasaan tidak penting dan tidak dicintai.

“Berhentilah bersikap terlalu sensitif” adalah frase yang sering digunakan para pelaku kekerasan; Ironisnya, sikap meremehkan ini hanya menumpuk pada kepekaan orang yang sudah rapuh. Ini juga dapat menyebabkan kecenderungan terjadinya serangan panik.

Setiap orang memiliki caranya sendiri untuk menunjukkan kasih kepada anak-anak, tetapi dengan menunjukkan cinta apa pun metodenya, itu akan menetapkan dasar untuk sepanjang hidup mereka.

Dalam artikel berjudul “Early Childhood Love And Nurturing,” yang ditulis oleh tiga psikolog anak terkemuka, para ahli memberikan saran berikut:

Baca Juga:Apakah Parfum Aman untuk Anak-anak?

– Prioritaskan untuk menunjukkan cinta dan kasih sayang kepada anak Anda setiap hari.

– Memberikan kata-kata pujian saat diperoleh (melalui tugas, prestasi akademik, dll).

– Menunjukkan cara pandang yang positif dan menunjukkan kematangan emosi (ketenangan, kesabaran, dll). Menciptakan lingkungan yang damai bagi anak-anak.

– Sebagai orang tua atau pengasuh, perasaan seperti “terus menerus mengeluh, mudah tersinggung, negatif, atau sedih” dapat menghambat perkembangan anak.

– Merasa diperlukan sebagai sistem dukungan untuk dorongan dan bantuan.(powerofpositivity/ja/hm10)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: