25 C
Medan
Friday, May 20, 2022
spot_img

Seberapa Sering Anda Memeluk Anak Anda?

MISTAR.ID
Kita semua menjalani kehidupan yang sibuk, penuh tekanan, dan memiliki keprihatinan yang tiada habisnya sebagai orang tua, tetapi jelas bahwa salah satu hal terpenting yang perlu kita lakukan adalah berhenti dan memberikan tekanan kasih yang besar kepada anak-anak kita.

Penelitian selama dekade terakhir menyoroti hubungan antara kasih sayang di masa kanak-kanak dan kesehatan dan kebahagiaan di masa depan.

Sebuah oganisasi penelitian nirlaba terkemuka di Amerika Serikat yang berfokus pada peningkatan kehidupan dan prospek anak-anak, remaja, dan keluarga mengungkapkan sains yang mendukung gagasan bahwa kehangatan dan kasih sayang yang diungkapkan oleh orang tua kepada anak-anak mereka menghasilkan hal positif seumur hidup untuk anak-anak itu.

Harga diri yang lebih tinggi, kinerja akademis yang lebih baik, komunikasi orang tua-anak yang lebih baik, dan lebih sedikit masalah psikologis dan perilaku telah dikaitkan dengan jenis kasih sayang ini. Di sisi lain, anak yang tidak memiliki orang tua yang penyayang cenderung memiliki harga diri yang lebih rendah dan merasa lebih terasing, bermusuhan, agresif, dan anti sosial.

Baca Juga:Bagaimana Ketidakhadiran Orangtua Berpengaruh pada Anak

Ada sejumlah penelitian baru-baru ini yang menyoroti hubungan antara kasih sayang orang tua dan kebahagiaan dan kesuksesan anak.

Pada tahun 2010, para peneliti di Duke University Medical School menemukan bahwa bayi dengan ibu yang sangat penyayang dan perhatian tumbuh menjadi orang dewasa yang lebih bahagia, lebih tangguh, dan tidak terlalu cemas.

Penelitian ini melibatkan sekitar 500 orang yang diikuti sejak mereka masih bayi hingga berusia 30-an. Ketika bayi berusia delapan bulan, psikolog mengamati interaksi ibu mereka dengan mereka saat mereka menjalani beberapa tes perkembangan.

Para psikolog menilai tingkat kasih sayang dan perhatian ibu dalam skala lima poin. Hampir 10 persen ibu menunjukkan tingkat kasih sayang yang rendah, 85 persen menunjukkan tingkat kasih sayang yang normal, dan sekitar enam persen menunjukkan tingkat kasih sayang yang tinggi.

Kemudian 30 tahun kemudian, orang-orang yang sama diwawancarai tentang kesehatan emosional mereka. Orang dewasa yang ibunya menunjukkan kasih sayang yang “berlebihan” jauh lebih kecil kemungkinannya untuk merasa stres dan cemas dibandingkan yang lain.

Para peneliti yang terlibat dalam penelitian ini menyimpulkan bahwa hormon oksitosin mungkin bertanggung jawab atas efek ini. Oksitosin adalah zat kimia di otak yang dilepaskan pada saat seseorang merasakan cinta dan koneksi.

Baca Juga:Apakah Parfum Aman untuk Anak-anak?

Itu telah terbukti membantu ikatan orang tua dengan anak-anak mereka, menambah rasa percaya dan dukungan di antara mereka. Ikatan ini kemungkinan besar membantu otak kita memproduksi dan menggunakan oksitosin, menyebabkan seorang anak merasakan emosi yang lebih positif.

Selanjutnya, sebuah studi tahun 2013 dari UCLA menemukan bahwa cinta dan kasih sayang tanpa syarat dari orang tua dapat membuat anak-anak secara emosional lebih bahagia dan tidak terlalu cemas. Ini terjadi karena otak mereka benar-benar berubah akibat kasih sayang.

Di sisi lain, dampak negatif dari penganiayaan masa kanak-kanak dan kurangnya kasih sayang berdampak pada anak-anak baik secara mental maupun fisik. Hal ini dapat menyebabkan semua jenis masalah kesehatan dan emosional sepanjang hidup mereka. Yang benar-benar menarik adalah para ilmuwan berpikir bahwa kasih sayang orang tua sebenarnya dapat melindungi individu dari efek berbahaya stres masa kanak-kanak.

Kemudian pada tahun 2015, sebuah penelitian di Universitas Notre Dame menunjukkan bahwa anak-anak yang menerima kasih sayang dari orang tuanya ternyata lebih bahagia saat dewasa. Lebih dari 600 orang dewasa disurvei tentang bagaimana mereka dibesarkan, termasuk seberapa besar kasih sayang fisik yang mereka miliki.

Orang dewasa yang dilaporkan menerima lebih banyak kasih sayang di masa kanak-kanak menunjukkan lebih sedikit depresi dan kecemasan dan lebih berbelas kasih secara keseluruhan. Mereka yang melaporkan kurang kasih sayang berjuang dengan kesehatan mental, cenderung lebih sering marah dalam situasi sosial, dan kurang mampu berhubungan dengan perspektif orang lain.

Baca Juga:Tanda Anak Remaja Anda Memiliki Teman Beracun

Para peneliti juga telah mempelajari manfaat kontak kulit-ke-kulit untuk bayi. Interaksi khusus antara ibu dan bayi ini, khususnya, membantu menenangkan bayi agar lebih sedikit menangis dan lebih banyak tidur. Itu juga telah terbukti meningkatkan perkembangan otak.

Menurut sebuah artikel di Scientific American , anak-anak yang tinggal di lingkungan yang kurang mampu seperti panti asuhan memiliki kadar hormon stres kortisol yang lebih tinggi daripada mereka yang tinggal bersama orang tua. Ilmuwan percaya bahwa kurangnya kontak fisik di panti asuhan merupakan faktor utama dalam perubahan fisik tersebut.

Akhirnya, banyak penelitian tentang efek pijat menunjukkan manfaat positif yang ditawarkannya untuk mengurangi kecemasan pada anak-anak. Pijat juga merupakan cara yang baik bagi orang tua untuk terhubung dengan anak-anaknya, baik secara fisik maupun emosional.

Sejak masa bayi, orang tua bisa mulai memijat anaknya, yang bisa menciptakan ikatan yang kuat. Penelitian telah menunjukkan anak-anak dan orang dewasa yang menerima pijat mengalami lebih sedikit kecemasan selama stres akademik, rawat inap di rumah sakit, dan peristiwa stres lainnya.

Sejak Anda membawa bayi Anda pulang dari rumah sakit, pastikan untuk memegang, menyentuh, dan menggendongnya. Habiskan banyak momen berharga dengan membelai buah hati Anda agar kulitnya dapat menyentuh kulit Anda.

Seiring bertambahnya usia, lakukan bermain-main dengan melakukan aktivitas menyenangkan seperti menari bersama atau membuat game konyol seperti berpura-pura menjadi monster berpelukan atau berciuman.

Baca Juga:6 Cara Menyelesaikan Konflik dengan Anak Remaja Anda

Pasang pengingat untuk memastikan pelukan adalah bagian dari rutinitas harian Anda. Dalam film Troll baru-baru ini, Troll mengenakan jam tangan dengan jam alarm yang akan berbunyi setiap jam untuk waktu berpelukan. Jika itu yang diperlukan, maka setel alarm untuk diri Anda sendiri. Atau pastikan untuk memeluk anak Anda pada waktu-waktu tertentu dalam sehari, seperti sebelum berangkat ke sekolah, ketika mereka pulang dari sekolah, dan sebelum waktu tidur.

Ide menarik lainnya adalah menggunakan kasih sayang saat mendisiplinkan anak Anda. Saat Anda berbicara dengan mereka tentang kesalahan mereka, letakkan tangan Anda di bahu mereka dan peluk mereka di akhir percakapan untuk memastikan mereka bahwa, meskipun Anda tidak senang dengan perilaku mereka, Anda tetap mencintai mereka. Jika anak Anda memukul saudara perempuan atau laki-laki mereka, peluk mereka dan jelaskan bagaimana rasanya memeluk lebih baik daripada memukul.

Terakhir, berhati-hatilah untuk tidak berlebihan memeluk anak-anak Anda terutama ketika mereka memasuki usia pubertas. Hormati tingkat kenyamanan individu mereka, dan ketahuilah bahwa ini akan berubah saat mereka melalui tahapan yang berbeda.(parenting/ja/hm10)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: