22.5 C
Medan
Monday, December 6, 2021
spot_img

Kisah Asmara Ratu Elizabeth dan Pangeran Philip, Pasangan Terlama dalam Sejarah Keluarga Kerajaan Inggris

London, MISTAR.ID

Ratu Elizabeth II, pertama kali bertemu Pangeran Philip pada tahun 1934, saat keduanya menghadiri pernikahan Putri Marina dan Pangeran George. Saat itu, usia Ratu Elizabeth adalah delapan tahun.

Kisah cinta antara Ratu Elizabeth II dan Pangeran Philip mungkin adalah kisah cinta paling diidamkan-idamkan oleh banyak pasangan di dunia. Keduanya menjalin tali kasih selama hampir selama lebih dari 70 tahun lamanya.

Lima tahun sejak pertemuan pertama ketika Ratu Elizabeth berusia 8 tahun, pasangan ini kemudian terhubung kembali pada usia 13 dan 18 tahun saat mereka berada di Royal Naval College di Dartmouth. Pertemuan kedua mereka adalah di mana mereka jatuh cinta dan mulai bertukar surat.

Baca Juga:Gelar Pangeran Harry Resmi Dicabut Ratu Elizabeth II

Setelah bertunangan pada Juli 1947, mereka mengikat simpul pada November di tahun yang sama di Westminster Abbey di London. Mereka dikaruniai empat anak, yakni Pangeran Charles, Putri Anne, Pangeran Andrew, dan Pangeran Edward.

Salah satu hal romantis yang dilakukan Pangeran Philip, adalah dia berlutut di hadapan Ratu Elizabeth pada saat acara penobatannya sebagai Ratu Inggris pada 1952, di mana dia menyatakan sumpah setia kepada pemimpin Inggris itu. Ini mungkin adalah impian setiap wanita di dunia.

“Saya, Philip, Duke of Edinburgh, lakukan menjadi pendamping hidup dan anggota tubuh Anda dan penyembahan duniawi,” katanya di hadapan 8.000 ribu tamu yang hadir dan jutaan orang yang menonton di melalui siaran televisi di seluruh dunia.

Keduanya kemudian menjadi pasangan terlama dalam sejarah keluarga kerajaan Inggris. “Cinta mereka telah bertahan dalam ujian waktu terutama karena mereka sangat mencintai satu sama lain,” kata pakar kerajaan Christopher Warwick kepada Vanity Fair pada Mei 2020.

Baca Juga:Ratu Elizabeth II Bakal Dicopot Sebagai Kepala Negara Barbados

“Dalam kapasitas pribadi, dia selalu ditangguhkan oleh ratu sebagai kepala keluarga kerajaan. Ini adalah hubungan yang sangat simbiosis dan kemitraan yang sangat erat, tentu saja dimulai dengan pertemuan awal ini, korespondensi awal ini yang menjadi persahabatan, yang menjadi kasih sayang, yang menjadi cinta,” ujarnya.

Pangeran Philip, pada bagiannya, berbicara tentang apa yang dia yakini telah membantu menciptakan ikatan jangka panjang di antara pasangan tersebut.

“Saya pikir pelajaran utama yang telah kita pelajari adalah bahwa toleransi adalah salah satu unsur penting dari setiap pernikahan yang bahagia,” katanya Philip saat acara perayaan 50 tahun pernikahan mereka, seperti dilansir media, Senin (6/9/21).

Baca Juga:Hubungan Pangeran Harry dan Ratu Elizabeth di Kerajaan Inggris

“Mungkin tidak begitu penting ketika semuanya berjalan dengan baik, tetapi itu sangat penting ketika keadaan menjadi sulit. Anda dapat mengambilnya dari saya bahwa ratu memiliki kualitas toleransi yang melimpah,” tuturnya.

Pada November 2020, keduanya menandai 73 tahun pernikahan, tetapi kisah mereka berubah tiga bulan kemudian ketika Philip dirawat di Rumah Sakit King Edward VII sebagai “tindakan pencegahan” setelah merasa sakit.

Dia dipulangkan satu bulan kemudian setelah menerima pengobatan untuk infeksi dan prosedur yang berhasil untuk kondisi yang sudah ada sebelumnya. Pangeran Philip sendiri akhirnya meninggal dunia pada April 2021 pada usia 99 tahun, yang membawa kesedihan mendalam bagi Ratu Elizabeth. (sindo/hm12)

spot_img

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
19,600FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: