26.7 C
Medan
Wednesday, October 20, 2021
spot_img

Ini Proyek yang Diperjuangkan Bupati Taput Nikson Nababan Tahun Depan

Taput, MISTAR.ID

Problema klasik terkait krisis air bersih terus menjadi trending topik di masyarakat pada tiga kecamatan yakni, Kacamatan Tarutung, Siatas Barita dan Sipoholon.

Proses mencari jalan keluarnya pun terbilang cukup panjang. Sejak tahun 2016, telah diusulkan Bupati Nikson Nababan dan Pemkab, hingga akhirnya pihak Kementerian PUPR-RI merealisasi usulan tersebut dengan mengucurkan proyek pembangunan ketersediaan air baku yang telah berjalan tahun ini (2021).

Proyeknya menelan biaya Rp46 miliar, untuk membangun jaringan pipa transmisi Air Baku Tarutung, pembangunan intake di sumber Air Butar di Dusun Tapian Nauli Desa Situmeang Habinsaran Sipoholon, dan pembangunan reservoar I di desa yang sama dan reservoar II di Tangsi Tarutung.

Setelah proyek air baku itu rampung, sampai di situkah? “Kita masih mengusulkan pembangunan lanjutan, agar air baku ini segera diolah menjadi air bersih meliputi pembangunan IPA dan JDU,” kata Nikson Nababan menjawab Mistar, Kamis (14/10/21).

Baca Juga:Pemkab Taput Akan Tindak Tegas, Galian C Ilegal di Simeme Kecamatan Pangaran

Nikson Nababan mengatakan, lanjutan proyek menuju tersedianya air bersih, sebuah perjuangan ke depan untuk menjawab terhadap kebutuhan air bersih selama puluh tahun ke depan.

“Lanjutan proyek pengolahan akan kita perjuangan ke pusat. Sebab, sangat besar pasokannya, dengan jumlah penduduk yang bertambah besar sekalipun di tiga kawasan (Tarutung, Siatas Barita dan Sipoholon). Ke depan, kita perkirakan proyek air baku ini akan mampu memasok kebutuhan air bersih hingga 50 tahun mendatang,” kata bupati.

Nikson Nababan juga mengatakan, pihaknya akan terus melakukan upaya agar lanjutan proyek itu ditampung oleh pemerintah pusat di Kementerian PUPR-RI.

“Jadi, tahun depan kita akan usulkan lagi, semoga Kementerian PUPR-RI memberikan perhatian serius dan kita yakin dengan itu,” jelasnya.

Baca Juga:Pemkab Taput Fasilitasi 10.000 Hektar Lahan Food Estate untuk Ketahanan Pangan Nasional

Sebelumnya, Kepala PDAM Mual Natio Tarutung Lamtagon Manalu menjelaskan, setelah proyek infrastruktur air baku itu rampung, akan dilanjutkan dengan proyek pembangunan pengolahan air baku menjadi air bersih.

“Maka sejak tahun yang lalu dan dilanjutkan tahun ini dan tahun depan, Pemkab sudah mengusulkan kembali pembangunan Instalasi Pengolahan Air (IPA) dan pembangunan Jaringan Distribusi Utama (JDU), untuk mengalirkan ke rumah-rumah penduduk,” sebutnya.

Lamtagon menjelaskan, yang dibangun sekarang masih air baku, maka diharapkan tahun depan akan dibangun pengolahan IPA dan JDU. Kedua proyek itu, kata Lamtagon, terus diusulkan kembali Pemkab dan bupati ke pemerintah pusat, setelah beberapa tahun sebelumnya juga telah diusulkan. “Estimasi biaya akan menelan Rp46 miliar,” beber Lamtagon Manalu.(janpiter/hm10)

spot_img

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
19,500FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: