30 C
Medan
Tuesday, October 4, 2022
spot_img

Rusia Siap Gunakan Senjata Nuklir untuk Pertahankan Wilayah Baru

Moskow, MISTAR.ID

Wakil Kepala Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev mengatakan Rusia siap menggunakan senjata nuklir strategis untuk mempertahankan wilayahnya yang baru.

Wilayah baru yang dimaksud adalah wilayah-wilayah Ukraina yang memerdekakan diri dan bersiap referendum untuk gabung dengan Federasi Rusia. Sejauh ini, Donetsk dan Luhansk yang bersiap untuk referendum.

“Rusia siap untuk mempertahankan wilayah [baru] yang ditambahkan ke dalamnya dengan segala cara, termasuk [menggunakan] senjata nuklir strategis,” kata Medvedev, seperti dikutip Reuters, Kamis (22/9/22).

Baca Juga:Pakar Inggris: Jika Putin Mengebom Nuklir Barat, Tamat Riwayat Rusia

Medvedev, mantan presiden yang merupakan sekutu dekat Presiden Vladimir Putin, mengatakan pemungutan suara untuk calon wilayah-wilayah baru Rusia akan dijalankan.

“Dan tidak ada jalan kembali. Pembentukan Barat dan semua warga negara-negara NATO pada umumnya perlu memahami bahwa Rusia telah memilih jalannya sendiri,” kata Medvedev.

Pernyataannya muncul 24 jam setelah Putin mengangkat prospek perang nuklir atas konflik di Ukraina, sebuah langkah yang dikecam oleh beberapa pemimpin dunia, termasuk Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Liz Truss di Majelis Umum PBB di New York.

Baca Juga:Rusia Ancam Kerahkan Nuklir Jika NATO Terima Swedia dan Finlandia

Putin, dalam pidatonya pada Rabu pagi, memperingatkan terhadap “pemerasan nuklir”, mengancam akan menanggapi dengan kekuatan persenjataannya sendiri yang luas.

“Barat telah terlibat dalam pemerasan nuklir terhadap kami. Dalam kebijakan anti-Rusia yang agresif, Barat telah melewati semua batas,” ujar Putin.

“Ketika integritas teritorial negara kami terancam, kami pasti akan menggunakan semua cara yang kami miliki untuk melindungi Rusia dan rakyat kami. Ini bukan gertakan. Mereka yang mencoba memeras kita dengan senjata nuklir harus tahu bahwa angin juga bisa berputar ke arah mereka,” katanya lagi.

Baca Juga:Ini Kapal Selam Nuklir Milik Rusia Paling Menakutkan

Putin mengatakan dia telah menandatangani dekrit yang menyatakan Rusia akan memobilisasi secara parsial tentara cadangannya. Tentara cadangan adalah warga sipil Rusia yang menjalani wajib militer. Ini adalah mobilisasi pertama pasukan Rusia sejak Perang Dunia Kedua.

“Saya akan menekankan bahwa warga Rusia yang dipanggil sebagai bagian dari mobilisasi akan diberikan semua manfaat dari mereka yang bertugas di bawah kontrak,” katanya. (sindo/hm14)

Related Articles

TRENDING NOW

Warga Dairi Demo ke Gedung DPRD, Ini Tujuannya

Dairi, MISTAR.ID Puluhan warga Kabupaten Dairi kembali melakukan aksi demo terkait pembahasan P-APBD 2022 ke Gedung DPRD Dairi di Jalan Sisingamangaraja, Sidikalang, Senin (3/10/22). Namun...

Kasus Pungli Diadukan ke Jaksa, PD Pasar Akui Ada Kutipan Retribusi

Pematang Siantar, MISTAR.ID Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Perusahaan Daerah Pasar Horas Jaya (Dirut PD PHJ) Kota Pematang Siantar, Toga Sehat Sihite dilaporkan ke Kejaksaan terkait...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: