22.8 C
Medan
Thursday, August 18, 2022
spot_img

DNA Kuno Dari Zaman Viking Dikaitkan dengan Asal Usul Cacar

MISTAR.ID
Ketika para ilmuwan berjuang untuk mencari tahu di mana tepatnya pandemi virus corona muncul, ahli virologi lainnya masih mengejar asal-usul penyakit lain yang pernah menghancurkan yaitu, cacar.

Sekarang, mereka telah menemukan DNA virus dari jenis cacar purba di sisa-sisa arkeologi Zaman Viking dari Eropa utara.

Sampel tertanggal paling awal hingga 603 M, memberikan bukti genetik pasti bahwa cacar telah ada sekitar 1.000 tahun lebih awal dari catatan terbaik kami sebelumnya.

Fitur-fitur tertentu dari virus purba juga menunjukkan, bahwa virus itu menyebar luas sebelum abad ke-20, tempat virus itu menyebabkan 500 juta kematian.

Baca Juga:Ilmuan Temukan Jenis Flu Baru yang Berpotensi Menjadi Pandemi

Disebabkan oleh virus variola (VARV), cacar tetap menjadi penyakit pertama dan satu-satunya yang telah berhasil kita atasi pada manusia dengan penggunaan vaksinasi dimana kemenangan itu akhirnya dinyatakan pada tahun 1980 .

Penyebaran cacar dapat ditelusuri melalui sejarah. Dengan orang Moor ketika mereka menyerang Spanyol dan Portugal pada abad ke-8 dan kemudian menyebar ke Eropa selama Perang Salib.

Virus itu juga mengganggu kekaisaran Mesir dan Het. Ruam mirip cacar ditemukan pada mumi Ramses V Mesir kuno, yang meninggal pada 1157 SM, menunjukkan cacar telah ada sekitar 3.000 tahun yang lalu atau lebih.

Pengamatan-pengamatan itu sama sekali tidak konklusif, tidak seperti DNA virus yang sebenarnya, dan juga catatan tertulis lainnya yang menggambarkan infeksi seperti cacar awal dapat bersifat ambigu. Sebelumnya, bukti nyata sulit ditemukan.

Pemikiran saat ini menunjukkan cacar berasal beberapa ribu tahun yang lalu pada hewan pengerat di suatu tempat di Afrika sebelum berpindah ke manusia, meskipun para ilmuwan masih belum bisa memastikan, mereka hanya bekerja dari sampel yang mereka miliki.

Baca Juga:Hibrida Aneh Dibiakkan dari Dua Ikan Langka

Mengetahui bagaimana virus cacar kuno dan galur modern terkait juga dapat membantu para peneliti untuk mengetahui bagaimana cacar berevolusi menjadi sangat mematikan.

Sebelum penemuan terakhir ini, bukti DNA paling awal yang kami miliki adalah dari mumi Lithuania abad ke-17 (ditemukan secara tidak sengaja) dan dua spesimen dari abad ke-19 dan ke-20 yang disimpan di Museum Nasional Ceko.

Perbandingan DNA dalam spesimen tersebut dengan sampel virus cacar modern menunjukkan nenek moyang mereka yang paling baru antara 1530 dan 1654 M.

Ahli Virologi Barbara Mühlemann, dari Pusat Patogen Evolusi Universitas Cambridge, dan rekannya mencari jejak cacar kuno di sisa-sisa arkeologis hampir 1.870 individu yang tinggal di Eurasia dan Amerika hingga 31.000 tahun yang lalu.

Pendekatan pengurutan mereka menemukan fragmen DNA virus purba (aVARV) terkait cacar modern dari tulang dan gigi 26 individu Eropa utara yang telah lama meninggal.

Tiga belas orang memiliki cukup bahan DNA virus untuk pengurutan yang lebih dalam, dan sebelas di antaranya berasal dari Zaman Viking, antara 603 dan 1050 M.

Dari 11 sampel tersebut, tim tersebut merekonstruksi genom virus yang hampir lengkap (mewakili setidaknya 96 persen dari urutan penuh virus) dari hanya empat sisa manusia. Tapi itu sudah cukup untuk mendapatkan bukti yang mereka cari.

“Urutan zaman Viking yang dilaporkan di sini mendorong tanggal pasti infeksi VARV paling awal pada manusia pada 1.000 tahun yang lalu, dan mengungkapkan keberadaan virus yang sebelumnya tidak diketahui, yang sekarang sudah punah,” kata para penulis .

“Penanggalan sampel aVARV, mulai 603 M, cocok dengan beberapa akun tertulis dari kemungkinan infeksi cacar di Eropa selatan dan barat sejak akhir abad ke-6 dan seterusnya.”

Baca Juga:Herd Immunity Tidak akan Menyelesaikan Masalah Covid-19

Hasil ini juga mendukung teori yang sedang berjalan bahwa cacar pertama kali berasal dari tikus. Sampel virus purba sebenarnya lebih terkait dengan virus taterapox, virus lain dari keluarga poxvirus yang sama yang menginfeksi daripada virus cacar modern.

AVARV yang sudah punah sekarang memiliki beberapa gen tambahan yang tidak dimiliki oleh cacar modern. Gen-gen ini ditemukan pada poxvirus lain yang kurang berbahaya dan bisa membantu aVARV menginfeksi berbagai inang hewan, menurut virolog Antonio Alcamí dari Pusat Biologi Molekuler Severo Ochoa di Madrid.

“Mungkin VARV purba berevolusi sebagai zoonosis yang relatif umum yang menyebabkan infeksi ringan pada manusia, tikus, dan mungkin inang lain selama berabad-abad,” katanya dalam komentar tentang penemuan baru itu.

Para peneliti tidak begitu yakin. Virus purba yang sekarang sudah punah tersebar luas di seluruh Eropa utara, tetapi tidak banyak yang bisa dikatakan tentang tingkat keparahannya dari DNA saja. “Kami tidak dapat memastikan bahwa orang-orang meninggal akibat infeksi tersebut,” catat para penulis .

Mereka mengamati beragam pola inaktivasi gen di antara virus purba yang terdeteksi dalam penelitian mereka, dan hanya menyimpulkan bahwa mereka, “Ada selama setidaknya 450 tahun dan tersebar luas di antara manusia selama Zaman Viking.”(science alert/ja/hm10)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: