32 C
Medan
Friday, July 1, 2022
spot_img

China Luncurkan Pesawat Luar Angkasa Chang’e-5 ke Bulan

Hainan, MISTAR.ID

China meluncurkan pesawat ruang angkasa untuk mengumpulkan dan mengembalikan sampel dari bulan, upaya pertama negara itu untuk mengambil sampel dari benda luar angkasa.

Roket Long March-5, membawa pesawat ruang angkasa Chang’e-5, meluncur dari Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa Wenchang di pantai provinsi pulau selatan Hainan pada pukul 4.30 pagi (waktu Beijing).

Chang’e-5 adalah salah satu misi paling rumit dan menantang dalam sejarah kedirgantaraan China, serta misi sampel bulan pertama di dunia selama lebih dari 40 tahun.

Baca juga: NASA Luncurkan Toilet Senilai $ 23 Juta ke Stasiun Luar Angkasa

Misi tersebut akan membantu mempromosikan pengembangan sains dan teknologi China, dan meletakkan fondasi penting untuk pendaratan di bulan berawak di masa depan China dan eksplorasi ruang angkasa yang dalam, kata Pei Zhaoyu, wakil direktur Pusat Program Eksplorasi dan Luar Angkasa Bulan dari Administrasi Luar Angkasa Nasional China.

Chang’e-5, yang terdiri dari pengorbit, pendarat, ascender dan kembali, dengan total massa lepas landas 8,2 ton, diperkirakan akan mencapai pertemuan tak berawak dan berlabuh di orbit bulan, suatu prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Setelah memasuki orbit bulan, kombinasi pendarat-ascender akan terpisah dari kombinasi pengorbit-pengembalian.

Sementara orbit pengorbit sekitar 200 km di atas permukaan bulan, pendarat-pendarat akan mendarat di wilayah barat laut Oceanus Procellarum, juga dikenal sebagai Samudra Badai, di sisi dekat bulan pada awal Desember.

Dalam 48 jam, lengan robotik akan diperpanjang untuk mengambil batu dan regolith di permukaan bulan, dan bor akan mengebor ke tanah. Sekitar 2 kg sampel diharapkan dikumpulkan dan disegel dalam wadah di pesawat ruang angkasa. Kemudian ascender akan lepas landas, dan berlabuh dengan orbiter-returner di orbit. Setelah sampel dipindahkan ke returner, ascender akan terpisah dari orbiter-returner.

Baca juga: Astronot Wanita Kulit Hitam Pertama Bergabung Di Misi Luar Angkasa NASA

Ketika hubungan geometris antara bumi dan bulan cocok, pengorbit akan membawa kembali ke Bumi. Yang kembali akan masuk kembali ke atmosfer dan mendarat di Siziwang Banner di Daerah Otonomi Mongolia Dalam, Tiongkok utara. Seluruh penerbangan akan berlangsung lebih dari 20 hari.

Pei mengatakan jika misi Chang’e-5 berhasil, proyek eksplorasi bulan China saat ini akan berakhir dengan sukses. Dinamai berdasarkan nama dewi bulan legendaris Tiongkok Chang’e, program eksplorasi bulan tiga langkah Tiongkok saat ini, yang dimulai pada tahun 2004, termasuk mengorbit dan mendarat di bulan, dan membawa kembali sampel.

Melalui program tersebut, China telah memperoleh teknologi dasar eksplorasi bulan tak berawak dengan investasi terbatas, kata Pei.

China sedang menyusun rencana untuk eksplorasi bulan di masa depan. Untuk membuka jalan bagi eksplorasi bulan berawak dan eksplorasi ruang angkasa yang dalam, misi Chang’e-5 akan menggunakan metode pengambilan sampel yang berbeda dengan yang dilakukan di Amerika Serikat dan Uni Soviet, kata Pei.

China memilih pendekatan teknologi yang rumit termasuk pertemuan tak berawak dan berlabuh di orbit bulan, yang dapat membawa kembali lebih banyak sampel dan meletakkan dasar teknologi untuk misi bulan berawak, kata Pei.

Baca juga: CETAK SEJARAH, TIM ASTRONOT PEREMPUAN NASA BERJALAN DI LUAR ANGKASA

“Pertemuan tak berawak dan berlabuh di orbit bulan akan menjadi yang pertama bersejarah. Ini akan sangat sulit,” kata Peng Jing, wakil kepala perancang wahana Chang’e-5 dari China Academy of Space Technology di bawah China Aerospace Science and Technology.

“Kami bisa menyebutnya misi tonggak. Keberhasilannya akan membantu kami memperoleh kemampuan dasar untuk eksplorasi ruang angkasa dalam di masa depan seperti pengambilan sampel dan lepas landas dari Mars, asteroid, dan benda langit lainnya,” kata Peng.

Tujuan ilmiah dari misi Chang’e-5 meliputi penyelidikan area pendaratan untuk mendapatkan data analisis di tempat yang terkait dengan sampel bulan, serta analisis laboratorium sistematis dan jangka panjang dari sampel bulan. Tempat pendaratan Chang’e-5 berada di sebelah barat Chang’e-3, yang menuju ke bulan pada tahun 2013.

Situs ini dipilih karena wilayah tersebut memiliki usia geologi yang masih muda, lebih muda dari wilayah pengambilan sampel Amerika Serikat dan Uni Soviet lebih dari 40 tahun yang lalu. Wilayah ini belum pernah diambil sampelnya. Sampel baru akan memiliki nilai ilmiah yang besar, kata para ahli.

“Ilmuwan domestik dan luar negeri semuanya akan memiliki kesempatan untuk mendapatkan sampel bulan untuk dibawa kembali oleh Chang’e-5 untuk penelitian,” tambah Pei. (xinhua/ja/hm09)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: