29 C
Medan
Friday, May 20, 2022
spot_img

Astronot Wanita Kulit Hitam Pertama Bergabung Di Misi Luar Angkasa NASA

MISTAR.ID

NASA telah menugaskan astronot Jeanette Epps ke misi Boeing Starliner-1 NASA, penerbangan awak operasional pertama pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner dalam misi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Epps akan bergabung dengan astronot NASA Sunita Williams dan Josh Cassada untuk ekspedisi enam bulan yang direncanakan untuk diluncurkan pada tahun 2021 ke laboratorium luar angkasa yang mengorbit. Penerbangan tersebut akan mengikuti sertifikasi NASA setelah sukses Uji Penerbangan Orbital-2 tanpa awak dan Uji Penerbangan Kru dengan astronot.

Penerbangan luar angkasa tersebut akan menjadi yang pertama bagi Epps, yang memperoleh gelar sarjana dalam bidang fisika pada tahun 1992 dari LeMoyne College di kampung halamannya di Syracuse, New York. Dia menyelesaikan gelar master dalam sains pada tahun 1994 dan gelar doktor dalam bidang teknik kedirgantaraan pada tahun 2000, keduanya dari University of Maryland, College Park.

Baca juga: Lagi, Pria Kulit Hitam Ditembak Mati Polisi di Atlanta, Ini Tindakan Kepala Polisi

Saat mendapatkan gelar doktor, Epps adalah rekan Proyek Peneliti Mahasiswa Pascasarjana NASA, menulis beberapa artikel jurnal dan konferensi tentang penelitiannya. Setelah menyelesaikan sekolah pascasarjana, ia bekerja di laboratorium penelitian selama lebih dari dua tahun, menulis beberapa paten bersama, sebelum Central Intelligence Agency (CIA) merekrutnya. Dia menghabiskan tujuh tahun sebagai petugas intelijen teknis CIA sebelum terpilih sebagai anggota kelas astronot 2009.

NASA menugaskan Williams dan Cassada ke misi Starliner-1 pada Agustus 2018. Penerbangan luar angkasa ini akan menjadi yang pertama untuk Cassada dan yang ketiga untuk Williams, yang menghabiskan waktu lama di stasiun luar angkasa pada Ekspedisi 14/15 dan 32/33.

Program Kru Komersial NASA bekerja dengan industri kedirgantaraan Amerika ketika perusahaan mengembangkan dan mengoperasikan pesawat ruang angkasa generasi baru dan sistem peluncuran yang mampu membawa awak ke orbit rendah Bumi dan ke stasiun luar angkasa. Transportasi komersial ke dan dari stasiun akan memberikan kegunaan yang lebih luas, waktu penelitian tambahan, dan peluang yang lebih luas untuk penemuan di pos orbit terluar.

Selama hampir 20 tahun, stasiun ini telah menjadi tempat pengujian kritis bagi NASA untuk memahami dan mengatasi tantangan penerbangan luar angkasa dalam jangka waktu yang lama. Karena perusahaan komersial fokus pada penyediaan layanan transportasi manusia ke dan dari orbit rendah bumi, NASA akan memusatkan fokusnya pada pembangunan pesawat ruang angkasa dan roket untuk misi luar angkasa.(nasa.gov/ja/hm09)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: