27.9 C
Medan
Wednesday, January 26, 2022
spot_img

“Be Water”, Ungkapan Filosofis Terkenal Bruce Lee

MISTAR.ID-Sebagai apa Anda mengenal Bruce Lee? Aktor kenamaan? Jagoan bela diri? Nyatanya, Bruce Lee tak hanya punya sisi sesempit itu. Kebanyakan orang hanya mengenal Lee melalui film ikonik seperti “Enter the Dragon” dan “Fists of Fury”.

Tapi tanpa diketahui banyak orang, Lee, yang mulai berlatih seni bela diri pada usia 13 tahun, mengembangkan seluruh gaya dan filosofi seni bela diri, sebagian besar dicatat dalam bukunya “Tao of Jeet Kune Do”.

Dilansir South China Morning Post, jeet kune do mewujudkan filosofi asli Bruce Lee. Meskipun ia dibesarkan untuk belajar wing chun di bawah pengawasan ketat dari Master Ip Man.

Gagasan Lee tentang seni bela diri tidak mematok pada gaya tertentu. Sebaliknya, secara paradoks, ketiadaan bentuk adalah kuncinya, sehingga jeet kune do dapat disesuaikan dengan gaya pertempuran lainnya.

Baca Juga:Putri Bruce Lee, Shannon Lee Merilis Buku Tentang Filosofi Ayahnya

“Akibatnya,” tulis Lee, “Jeet kune do menggunakan segala cara dan tidak terikat oleh apapun dan menggunakan teknik atau cara apa pun untuk mencapai tujuannya.”

Kemampuan beradaptasi adalah salah satu prinsip utama Lee dan dasar untuk pepatah terkenalnya, “be water” atau “jadilah air”.

Seperti yang dia tunjukkan, air bisa menetes seperti aliran lembut atau menabrak dengan kekuatan seperti tsunami. Di antara pelajaran pertama yang dipelajari semua siswa jeet kune adalah pelajaran yang memberikan pengetahuan bahwa “kelenturan adalah kehidupan, kekakuan adalah kematian”.

Lee menulis banyak pemikirannya tentang seni bela diri pada saat dia terbaring di tempat tidur, suatu kondisi yang mungkin telah mempengaruhi pemikirannya tentang kebutuhan seseorang untuk menjadi fleksibel, baik secara fisik maupun spiritual.

Baca Juga:Ternyata Ada Aktor Laga Asal Kota Siantar yang Bersinar di Hollywood

“Jeet kune benar-benar menghindari yang dangkal, menembus kompleks, masuk ke inti masalah, dan menunjukkan dengan tepat faktor-faktor kuncinya,” tulisnya.

“Jeet kune do tidak bertele-tele. Itu tidak mengambil jalan memutar yang berliku. Ini mengikuti garis lurus ke tujuan. Kesederhanaan adalah jarak terpendek antara dua titik,” tambahnya.

Terlepas dari tradisi panjang berbagai jenis seni bela diri Tiongkok, Lee menentang secara membabi buta mengikuti satu set instruksi tertentu.

Dia mencela fakta bahwa gaya cenderung menjadi hal yang basi dengan klaim “memiliki kebenaran dengan mengesampingkan semua gaya lainnya”.

Dia menganggap seni bela diri yang diajarkan oleh sekolah lain sebagai “kekacauan mewah” dari gerakan berlebihan dan teknik pengekangan yang membebani praktisi.

Ini membuat mereka tidak menyadari esensi sebenarnya dari pertempuran, yakni sesuatu yang sederhana dan langsung.

Baca Juga:Sekolah Kungfu di Tiongkok Terbakar, 18 Orang Tewas

“Jadi, alih-alih berada dalam pertempuran, para praktisi melakukan sesuatu tentang pertempuran,” tulisnya, tentang filosofi “be water”.

“Pertarungan yang sebenarnya tidak akan pernah ditulis atau tunduk pada aturan. Itu akan sangat ‘hidup’,” tambahnya.(kompas.com/hm01)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: