27 C
Medan
Thursday, May 26, 2022
spot_img

Studi Baru, Madu Lebih Berkhasiat untuk Pilek Dibanding Obat-obatan

MISTAR.ID

Madu tampaknya menjadi pengobatan yang lebih disukai untuk gejala batuk atau pilek daripada antibiotik dan obat-obatan yang dijual bebas, menurut tinjauan sistematis baru yang melihat hasil dari 14 penelitian sebelumnya.

“Madu adalah obat awam yang sering digunakan oleh pasien,” tulis para peneliti dari University of Oxford di Inggris. “Madu juga murah, mudah diakses dan tidak berbahaya.”

Suatu penelitian bidang minat khusus membandingkan madu dengan antibiotik. Dengan antibiotik yang sering menyebabkan efek samping dan resistensi antibiotik yang meningkat, ada banyak keuntungan menggunakan madu sebagai pengobatan alternatif, kata penulis tersebut.

Baca juga: 4 Manfaat Terapi Tanaman di Rumah

“Karena sebagian besar infeksi saluran pernapasan bagian atas (ISPA) adalah virus, resep antibiotik tidak efektif dan tidak tepat,” tulis para peneliti. “Namun, kurangnya alternatif yang efektif, serta keinginan untuk menjaga hubungan pasien-dokter, keduanya berkontribusi pada pemberian resep antibiotik yang berlebihan.”

Baca juga: Tingkatkan Imunitas Dengan Madu Setiap Pagi

Orang telah menggunakan madu untuk membantu mengatasi batuk dan pilek dalam waktu yang sangat lama, tetapi penelitian tentang kemanjurannya agak tidak merata. Keraguan tentang seberapa peluang madu dapat meredakan gejala pilek di berbagai kelompok usia, dibandingkan dengan pengobatan lainnya.

Tinjauan tim didasarkan pada 1.761 orang di 14 penelitian dan menyimpulkan bahwa madu efektif dalam mengobati gejala ISPA- termasuk sakit tenggorokan, hidung tersumbat, batuk, dan hidung tersumbat secara umum. Namun, meskipun kesimpulannya tampak meyakinkan, temuan ini masih bersifat inkonsitensi.

“Dengan meta-analisis, ini semua tentang studi yang telah disertakan. Jika literatur yang Anda andalkan buruk, Anda tidak dapat menjelaskan banyak tentang subjek tersebut kecuali Anda perlu melakukan lebih banyak lagi penelitian,” kata Gideon Meyerowitz-Katz, seorang ahli epidemiologi. dari Universitas Wollongong di Australia, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.
“Dalam tinjauan ini, sebagian besar penelitian yang disertakan tampaknya memiliki inkonsistensi yang mengkhawatirkan dan beberapa kesalahan langsung, yang berarti kita harus benar-benar berhati-hati dalam membaca begitu banyak hasil.”

Seperti yang diketahui oleh siapa pun yang pernah mengalami flu biasa, perawatan dan terapi yang dilakukan hanya membuat perubahan kecil dalam keseluruhan perjalanan penyakit. Madu dapat terasa seperti sedang melakukan sesuatu untuk menyembuhkan pilek, dan para peneliti mengatakan bahwa perlu ditindaklanjuti dengan uji coba terkontrol menggunakan plasebo yang besar dan berkualitas tinggi.

“Meta-analisisnya sendiri telah dilakukan dengan baik, tetapi kualitas studi tentang madu untuk penyakit ISPA tampaknya sangat rendah. Itu berarti kami hanya dapat mengatakan bahwa kami belum yakin apakah madu membantu, karena kami belum bisa menjawab pertanyaan dengan benar, “Meyerowitz-Katz mengatakan kepada ScienceAlert.

Sementara itu, penelitian terus dilakukan untuk melihat seberapa bermanfaat madu dalam hal sifat antibakterinya, dan bagaimana manfaatnya untuk mengobati penyakit lain selain batuk dan pilek. Kadang-kadang perawatan terbaik adalah yang telah disediakan alam kepada kita, tetapi perlu lebih banyak lagi penelitian untuk hal tersebut. (ScienceAlert/JA/hm06)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: