31.7 C
Medan
Thursday, January 27, 2022
spot_img

Varian Delta Mendominasi Kasus Covid-19 di Tanah Air Termasuk Sumut

Jakarta, MISTAR.ID

Saat ini varian Delta mendominasi pelaporan kasus Covid-19 di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Bahkan di Indonesia per tanggal 18 Agustus sudah lebih dari 500.000 sequencing dilakukan dengan 80% hasilnya adalah varian Delta.

“Varian Delta, merupakan varian baru yang saat ini mulai mendominasi pelaporan varian di hampir seluruh negara di dunia,” kata Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi pers secara virtual, Rabu (18/8/21).

Nadia pun mengingatkan kemampuan penularan varian Delta ini lebih tinggi serta memunculkan gejala dan keparahan lebih tinggi. “Dengan kemampuan penularan yang lebih tinggi, serta potensi untuk memunculkan gejala dan keparahan lebih tinggi, maka kita harus selalu waspada,” katanya.

Baca Juga:3 Jenis Masker yang Efektif Menangkal Covid Varian Delta

Nadia mengatakan Indonesia terus berupaya melakukan kegiatan sequencing untuk memantau penyebaran varian baru baik dari yang berasal dari luar maupun dari lokal. Nadia pun mengimbau provinsi-provinsi untuk lebih waspada dan meningkatkan testing dan tracing mengingat jumlah varian Delta yang terdeteksi cukup tinggi di Provinsi Aceh, Sumatera Utara (Sumut), Jawa Barat, Jawa Tengah, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Sulawesi Selatan, Maluku dan Papua dengan angka testing rate di bawah rata-rata nasional.

“Bagi provinsi-provinsi yang belum melaporkan atau belum menemukan varian ini untuk tetap diharapkan memiliki kewaspadaan yang sama dengan provinsi yang sudah melaporkan varian-varian baru ini,” tegas Nadia.

Nadia meminta agar provinsi-provinsi tersebut meningkatkan upaya testing, tracing dan laporkan kasus-kasus yang masuk kriteria untuk dilakukan pemeriksaan sekuensing ke laboratorium rujukan sequencing yang telah ditunjuk.

Baca Juga:Antibodi Covid Lawan Varian Delta Ditemukan Peneliti China

“Sekali lagi upaya pengendalian dan vaksinasi yang kita lakukan saat ini masih terbukti efektif untuk mencegah penularan dan mencegah keparahan serta kematian akibat infeksi varian Delta ini,” paparnya. (sndo/hm12)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: