31.7 C
Medan
Thursday, January 27, 2022
spot_img

Pemukim Ilegal Israel Tinggalkan Tepi Barat, Rumah Dijadikan Pos Tentara

Eviatar, MISTAR.ID

Warga Israel yang bermukim secara ilegal dilaporkan telah meninggalkan wilayah Eviatar, Tepi Barat, Palestina yang selama ini diduduki Israel.

Hal itu dilakukan sebagai tindak lanjut perjanjian terbaru, yang mendesak warga Israel di Eviatar segera meninggalkan wilayah itu dalam beberapa hari. Rumah yang mereka tinggalkan akan tetap ada di area itu karena pasukan Israel akan mendirikan pangkalan di sana.

Menurut pernyataan dari pemimpin pemukim ilegal Israel setempat, Yossi Dagan, Kementerian Pertahanan setuju untuk mempelajari klaim tanah di daerah itu demi mencari prospek penyelesaian sengketa lahan.

Baca Juga: Polisi Israel Tembak Mati Wanita Palestina yang Bawa Pisau

Dagan mengklaim kesepakatan soal perpindahan itu disetujui Perdana Menteri Naftali Bennett, Menhan Benny Gantz, dan Menteri Dalam Negeri Ayelet Shaked.

Kantor Shaked mengonfirmasi soal kesepakatan itu, tetapi juru bicara Bennett dan Gantz tidak segera bersedia memberi komentar.

Sekitar 50 keluarga Yahudi pindah ke Eviatar bulan lalu dan mendirikan gubuk, tenda, dan rumah karavan di wilayah tersebut. Eviatar terletak di dekat Nablus, Tepi Barat, yang selama ini menjadi wilayah Palestina namun diduduki secara ilegal oleh Israel.

Baca Juga: Rencana Israel Caplok Tepi Barat Ditolak Turki, Warga Dunia Diminta Menentang

Perpindahan itu memicu protes keras dari warga Palestina di Beita yang berdekatan dengan Eviatar. Warga Palestina kerap membunyikan klakson, membakar ban, dan menyorot permukiman Yahudi itu dengan sinar laser sebagai bentuk protes mereka agar warga Israel di sana tetap terjaga.

Wakil Kepala Kotamadya Beita, Moussa Hamayel, mengatakan bahwa warga Palestina di Beita sepenuhnya menolak kesepakatan para pemukim Yahudi dan pemerintah Israel di Eviatar.

Empat warga Palestina dilaporkan dibunuh oleh pasukan Israel dalam kerusuhan yang terjadi selama protes berlangsung.

Baca Juga: Israel Kembali Gempur Gaza, Jet Tempur Serang Kompleks Militer

Sementara itu, warga Yahudi di Eviatar, Tzvi Succot, mengatakan dia mendukung perjanjian itu karena dia yakin pada akhirnya wilayah itu akan menjadi milik komunitas Yahudi secara permanen.

“Hal terpenting bagi kami adalah bangunan tetap di sini, kehadiran Yahudi tetap ada di bukit ini,” kata Succot kepada AFP.

Pihak berwenang Israel telah mengevakuasi warga Yahudi di pos-pos terdepan di Tepi Barat sebelumnya. Namun, para keluarga Yahudi itu kembali lagi pada Mei lalu.(CNN/hm02)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: