spot_img

Iran Berdarah! Kumpulkan Lalu Tembaki Mahasiswa yang Demo Mahsa Amini

Jakarta, MISTAR.ID
Mahasiswa yang protes akan kematian Mahsa Amini di Iran menjerit karena aparat mengumpulkan mereka di satu tempat, kemudian melepaskan tembakan membabi buta, bak di medan perang.

Jeritan itu keluar dari mulut banyak mahasiswa, termasuk teman seorang remaja bernama Farid di Iran.

Pada Minggu (2/10/22), Farid terbangun ketika telepon tiba-tiba berdering. Di ujung telepon, temannya menjerit minta tolong.

Baca juga:Iran Gempur Wilayah Kurdi di Irak

Temannya itu bercerita bahwa ia sedang ikut serta dalam demo di Universitas Sharif di Teheran. Namun, aparat merespons demo itu dengan kekerasan.

Farid pun langsung bangun, kemudian naik sepeda ke universitas elite itu. Setibanya di lokasi,Farid melihat ratusan mahasiswa ditahan di lapangan parkir.

“Tolong selamatkan kami. Kami tertahan di sini. Mereka menembaki kami,” ujarnya kepada CNN.

“Mereka punya senjata, pistol paintball, tongkat pemukul. Mereka menggunakan gas yang dilarang internasional. Ini medan perang. Darah di mana-mana.”

Baca juga:Rudal Iran Hantam 10 Wilayah di Irak, 9 Orang Tewas

Ketegangan ini terekam dalam sejumlah video yang beredar di media sosial dan telah diverifikasi CNN.

Dalam salah satu video, terlihat polisi menangkap mahasiswa dan membawa mereka menggunakan motor. Di video lainnya, terdengar ledakan keras.

Setelah berbincang dengan orang di sekitarnya, Farid baru mengetahui bahwa kekacauan ini terjadi akibat pihak universitas memanggil aparat.

Mereka geram karena mahasiswa bolos kelas demi menggelar protes tersebut. Dalam demo itu, para mahasiswa juga meneriakkan jargon-jargon anti-pemerintah.

“Para mahasiswa digiring keluar oleh tim keamanan universitas, kemudian diadang oleh Sepah (pasukan Iran) yang menggunakan pakaian sipil,” tutur Farid.

“Mereka bilang, ‘Jika kalian mendekati stasiun kereta, kami akan menembak. Kembali ke universitas.'”

Baca juga:Pasukan Keamanan Iran Tangkap Seorang Wanita karena Makan di Restoran Tanpa Jilbab

Ketika sekitar separuh mahasiswa kembali ke kampus, aparat menggiring mereka ke lapangan parkir.

“Setelah itu, aparat mulai menembaki mereka dengan peluru cat dan membawa mereka ke tahanan dengan cara yang amat amat kasar,” kata Farid.

Menurut Farid, aparat juga menembaki “tiga asrama utama” di universitas tersebut. Secara keseluruhan, aparat menahan 37 orang dalam insiden itu.

Asosiasi Mahasiswa Islam Universitas Sharif mendesak “semua profesor dan mahasiswa Universitas Sharif untuk tak datang kelas hingga semua siswa yang ditahan dibebaskan.”

Meski suasana di universitas itu berangsur tenang, tapi masih banyak mahasiswa bersembunyi dalam gedung.

“Saat kita bicara sekarang ini, masih ada siswa bersembunyi di universitas, di tempat parkir, atau di ruang-ruang profesor,” ucap Farid. (cnn/hm06)

 

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: