22.8 C
Medan
Friday, January 28, 2022
spot_img

Lukisan Prancis yang Dijarah Nazi Dipamerkan untuk Mencari Pemilik Sah

Verdun, MISTAR.ID

Sebuah lukisan cat minyak abad ke-19 yang dicuri dari Prancis yang diduduki selama Perang Dunia II telah dipamerkan dalam upaya untuk melacak pemiliknya yang sah setelah dikembalikan oleh putra tentara Jerman yang mengambilnya atas perintah dari atasannya.

Setelah 76 tahun berada di Jerman, karya seni kecil tanpa judul karya pelukis Prancis Nicolas Rousseau kembali ke Prancis dan dipamerkan di Pusat Perdamaian, Kebebasan, dan Hak Asasi Manusia Dunia di kota timur laut Verdun.

Di sebelahnya lukisan ini ada tanda: “Jika Anda mengenali pemandangan atau memiliki informasi tentang lukisan ini, kami akan berterima kasih jika Anda memberi tahu kami.”

Baca juga: Lukisan Van Gogh Senilai £5 Juta Dicuri dari Museum Belanda

Philippe Hansch, kepala pusat itu, pergi mengambil lukisan itu dari Berlin pada awal Agustus dan membawanya kembali dengan mobil.

Selama dua minggu terakhir, lukisan itu telah digantung di lobi pusat, yang menerima sekitar 60.000 pengunjung setahun, dengan harapan lukisan itu akan membangkitkan ingatan seseorang dan membawa lukisan itu kembali ke pemiliknya atau ahli warisnya.

Baca juga: Muralis Hebat Asal Nusa Penida “WD” dengan Karya Mendunia yang Tak Suka Ketenaran

“Kami ingin segera dapat diakses oleh pengunjung saat mereka masuk dan gratis,” kata Hansch.

“Ada rasa kebanggaan dan emosi, dan kebahagiaan, tapi juga ada rasa tanggung jawab,” tambahnya.

Dalam karya seni ini telihat sesosok duduk di tepi sungai di bawah langit mendung, dikelilingi oleh pohon-pohon tinggi dan dengan desa di kejauhan.

Rousseau adalah anggota sekolah pelukis Barbizon, yang menganut gaya naturalisme dalam seni.

Menurut Hansch, nilai sebenarnya jauh melampaui nilai pasarnya yang sebesar 3.000 hingga 5.000 euro ($ 3.580 hingga $ 5.970).

“Lukisan itu adalah simbol besar persahabatan Prancis-Jerman dan memungkinkan sejarah Perang Dunia II diceritakan dengan pandangan segar dari pihak Prancis dan Jerman,” tambahnya.

Pada musim semi 1944, Alfred Forner, seorang NCO di Luftwaffe Jerman, ditempatkan di suatu tempat antara wilayah Normandia utara Prancis dan kota Saint-Omer lebih jauh ke pesisir.

Dia ditugaskan oleh atasan untuk membawa lukisan Rousseau ke Berlin selama cuti.

Sangat sedikit yang diketahui tentang situasinya.

Tetapi ketika dia sampai ke alamat di ibu kota Jerman di mana dia disuruh untuk mengambil kanvas, dia menemukan bangunan itu dalam reruntuhan.

“Secara pragmatis, dia pulang, meninggalkan lukisan di tempatnya dan pergi lagi untuk berperang,” kata Hansch.

Forner tewas dalam pertempuran beberapa bulan kemudian, selama musim panas.

Karya seni berukuran 38 x 55 sentimeter itu digantung di dinding ruang tamu keluarga di Berlin selama 75 tahun.

Namun pada Januari tahun lalu, putranya Peter Forner menghubungi kedutaan Prancis di Berlin, mengungkapkan keinginan agar lukisan itu dikembalikan dan pemiliknya ditemukan.

Julien Acquatella, dari Commission for the Compensation of Victims of Spoliation (CIVS) di Berlin, mengatakan Peter menderita masalah kesehatan empat atau lima tahun lalu yang mengharuskannya tinggal lama di rumah sakit.

“Dia membuat daftar hal-hal yang harus diselesaikan dan restitusi lukisan itu ada di daftar teratas,” katanya. “Itu adalah sikap yang sangat berani dan tindakan alami baginya: lukisan ini bukan milik keluarganya.”

Sejak itu, CIVS, bersama dengan Misi Kementerian Kebudayaan Prancis untuk Penelitian dan Pemulihan Kekayaan Budaya yang Dirampas antara 1933 dan 1945 telah mencoba untuk mengidentifikasi pemilik lukisan atau penerus hukum mereka – tetapi, sejauh ini, tidak berhasil.

“Ini kasus yang sangat sulit karena lukisan itu tidak memiliki nilai tinggi, oleh karena itu tidak perlu didokumentasikan,” kata Acquatella. Artinya, wilayah penelitiannya sangat luas, tambahnya, meski bukannya tanpa harapan.

Dengan memamerkan lukisan itu – sebuah langkah yang menurutnya belum pernah terjadi sebelumnya – mereka berharap dapat mengidentifikasi pemiliknya, juga untuk melaksanakan keinginan terakhir Peter Forner, yang meninggal pada Mei di usia 80 tahun.

Upacara resmi restitusi akan diadakan pada bulan Oktober di Pusat Perdamaian Dunia, bertempat di istana seorang uskup agung. (The Jakarta Post/JA/hm06)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: