25 C
Medan
Friday, May 20, 2022
spot_img

Tes 5 Menit, Memprediksi Keterampilan Ayah Mengasuh Sebelum Bayi Lahir

MISTAR.ID

Ada pepatah yang mengatakan- siapa pun bisa menjadi ayah, tetapi dibutuhkan seseorang yang istimewa untuk menjadi ayah dan pernyataan itu agak benar. Bagi beberapa orang, itu terjadi secara alami dan terkadang, bisa lebih lama. Meskipun hal ini biasa terjadi, dan menjadi perhatian bagi yang baru menjadi seorang ayah.

Namun, tes baru yang dikembangkan seorang ilmuwan sekarang dapat memprediksi seberapa baik keterampilan pengasuhan seorang ayah, dan hanya dibutuhkan tes 5 menit. Sebuah tes baru menemukan bahwa jika tes lima menit ini dilakukan dengan laki-laki dalam bulan sebelum bayi lahir, itu dapat membantu menilai keterampilan pengasuhan mereka dan juga menyoroti kualitas hubungan mereka di masa depan.

Sebuah penelitian dilakukan dengan melibatkan 182 calon orang tua. Untuk hal yang sama, para peserta secara individual diberi boneka pada trimester terakhir untuk mengamati dan melihat bagaimana para pria berinteraksi dan berperilaku dengan boneka bayi dan dinilai berdasarkan sejumlah parameter. Untuk mirip bayi manusia, boneka itu dirakit dari karung beras dengan berat sekitar 3 kilogram dan dikenakan pakaian bayi.

Baca juga: Terharu, Surat Rindu Anak Pada Sang Ayah yang Bertugas di RS GL Tobing

Para partisipan dalam studi ini dinilai berdasarkan tingkat keterampilan mengasuh anak yang “intuitif” dengan harapan melihat potensi mereka untuk mempraktikkan pola asuh yang positif di masa depan. Salah satu penulis utama yang terlibat dalam penelitian ini, Lauren Altenburg, Profesor Perkembangan Manusia dari Pennsylvania State University-Shenango menemukan bahwa beberapa atribut pengasuhan yang penting dapat berkaitan dengan calon ayah baru.

Beberapa faktor yang sedang diteliti mengamati apakah orang tua meluangkan waktu untuk berbicara langsung dengan boneka itu, terlibat dalam pembicaraan atau menunjukkan emosi dan keprihatinan tentang kesejahteraan kelak.

Studi ini menindaklanjuti penelitian yang dilakukan oleh Departemen Psikologi Eksperimental Universitas Oxford yang menemukan bahwa ayah baru dapat membutuhkan waktu lebih lama untuk menjalin hubungan dengan anak-anak mereka dan dapat berakhir dalam “struktur tradisional” di mana ayah tidak berperan aktif dalam membina hubungan, meningkatkan perkembangan anak dan menunjukkan apakah mereka berisiko mengalami depresi pascanatal (PPD), yang mempengaruhi 1 dalam 10 hari.

Studi tersebut juga menemukan beberapa keterampilan dapat diadopsi oleh calon ayah dan membantu mereka menjadi orang tua yang setara dengan pasangan mereka. “Kami dapat membantu calon ayah mempelajari keterampilan mengasuh anak. Tidak semua orang tua mengetahui cara melakukannya, tetapi kita bisa melihatnya dari awal dari bagaimana calon ayah melakukannya sebelum bayi lahir. ” (timesofindia/ja/hm09)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: