27 C
Medan
Thursday, May 26, 2022
spot_img

Tahukah Anda, Dengan Melukiskan Ini di Bagian Belakang Badan Ternak Bisa Menghindari Pemangsa

MISTAR.ID

Predasi ternak oleh karnivora dan aksi balasan oleh pemilik ternak merupakan tantangan konservasi global yang utama. Konflik manusia-satwa liar seperti itu merupakan pendorong utama penurunan populasi karnivora besar – besaran dan biaya hidup, sering kali secara tidak proporsional ditanggung oleh komunitas pedesaan secara global.

Meskipun pendekatan saat ini cenderung berfokus pada pemisahan ternak dari karnivora liar, misalnya melalui pagar atau pengendalian yang mematikan, hal ini tidak selalu memungkinkan atau diinginkan. Alat non-mematikan alternatif dan efektif yang melindungi karnivora besar dan mata pencaharian sangat dibutuhkan.

Dalam sebuah studi baru, kami menjelaskan bagaimana melukis mata di bagian belakang ternak dapat melindungi mereka dari serangan predator.

Baca juga: Ini Tips Bagi Lansia Agar Sehat di Masa Pandemi Covid-19

Banyak kucing besar – termasuk singa, macan tutul, dan harimau – adalah predator penyergap. Ini berarti mereka mengandalkan pengintaian mangsanya dan mempertahankan gerakan kejutan. Dalam beberapa kasus, ketika itu terlihat oleh mangsanya dapat membuat mereka menghentikan dan meninggalkan perburuan.

Kami menguji apakah kami dapat meretas tanggapan ini untuk mengurangi kerugian ternak terhadap singa dan macan tutul di wilayah delta Okavango di Botswana.

Baca juga: Agar Terhindar dari Penipuan Online, Baca Tips dari Google

Di delta ini, di barat laut Botswana, memiliki rawa permanen dan dataran banjir musiman yang menampung berbagai jenis satwa liar. Ini adalah situs warisan dunia UNESCO dan sebagian delta dilindungi. Namun, meskipun ternak tidak termasuk, pagar penjagaan terutama dimaksudkan untuk mencegah kontak dan penularan penyakit antara sapi dan kerbau.

Karnivora besar, dan satwa liar lainnya termasuk gajah, dapat bergerak bebas melewatinya, dan kehilangan ternak karena karnivora besar biasa terjadi di daerah tersebut. Sebagai tanggapan, pengendalian mematikan melalui penembakan dan keracunan dapat terjadi.

Meskipun fokus awal penelitian ini adalah predator penyergap secara umum, segera menjadi jelas bahwa singa bertanggung jawab atas sebagian besar predator. Selama penelitian, misalnya, singa membunuh 18 sapi, macan tutul membunuh satu binatang, dan hyaena membunuh tiga.

Pada akhirnya, penelitian kami menemukan bahwa singa lebih kecil kemungkinannya untuk menyerang ternak jika gambar mata mereka dicat pada bagian pantat ternak. Ini menunjukkan bahwa teknik sederhana dan hemat biaya ini dapat ditambahkan ke kotak peralatan koeksistensi, di mana predator penyergap terlibat.

Solusi yang menarik.zKonflik antara petani dan satwa liar dapat menjadi intens di sepanjang perbatasan kawasan lindung, dengan banyak masyarakat menanggung biaya hidup berdampingan yang signifikan dengan satwa liar. Tidak terkecuali tepi delta Okavango di Botswana, di mana para petani menjalankan usaha kecil peternakan non-komersial.

Ternak berdampingan dengan singa, macan tutul, hyaena tutul, cheetah, dan anjing liar Afrika.
Untuk melindungi ternak, kawanan (antara sekitar enam dan 100 ekor individu) dipelihara dalam kandang anti predator semalaman. Namun, mereka umumnya merumput tanpa pengawasan hampir sepanjang hari, ketika sebagian besar predasi terjadi.

Bekerja dengan Konservasi Predator Botswana dan penggembala lokal, kami melukis ternak dari 14 kawanan yang baru-baru ini mengalami serangan singa. Selama empat tahun, total 2.061 sapi dilibatkan dalam penelitian ini.

Sebelum dilepaskan dari kandang semalaman, kami mengecat sekitar sepertiga dari setiap kawanan dengan desain bintik mata buatan pada bagian pantat, sepertiga dengan gambar tanda silang sederhana, dan meninggalkan sepertiga kawanan yang tersisa tanpa tanda. Kami melakukan 49 sesi melukis dan masing-masing berlangsung selama 24 hari.

Ternak juga dikalung dan semua mencari makan di area yang sama dan dipindahkan dengan cara yang sama, menunjukkan bahwa mereka terkena risiko yang sama. Namun individu yang dicat dengan bintik mata buatan secara signifikan lebih mungkin untuk bertahan hidup daripada sapi yang tidak dicat atau dicat silang dalam kawanan yang sama.

Faktanya, tidak satupun dari 683 “sapi mata” yang dicat dibunuh oleh predator penyergap selama studi empat tahun, sementara 15 (dari 835) tidak dicat, dan 4 (dari 543) ternak yang dicat silang dibunuh.

Hasil ini mendukung firasat awal kami bahwa menciptakan persepsi bahwa pemangsa telah dilihat oleh mangsa akan membuatnya meninggalkan perburuan. Tapi ada juga beberapa kejutan. Sapi yang ditandai dengan gambar silang sederhana secara signifikan lebih mungkin untuk bertahan hidup daripada sapi tanpa tanda dari kawanan yang sama. Ini menunjukkan bahwa tanda silang lebih baik daripada tidak ada tanda sama sekali, hal yang tidak terduga.

Dari perspektif teoretis, hasil ini menarik. Meskipun pola mata umum terjadi pada banyak kelompok hewan, terutama kupu-kupu, ikan, amfibi, dan burung, tidak ada mamalia yang diketahui memiliki pola berbentuk mata alami yang menghalangi predasi. Faktanya, sejauh pengetahuan kami, penelitian kami adalah pertama kalinya bintik mata terbukti menghalangi predator mamalia besar.

Namun, penelitian sebelumnya tentang respons manusia terhadap pola mata umumnya mendukung hipotesis pendeteksian, mungkin menunjukkan adanya respons yang melekat pada mata yang dapat dimanfaatkan untuk mengubah perilaku dalam situasi praktis, seperti untuk mencegah konflik manusia-satwa liar, dan mengurangi aktivitas kriminal pada manusia.

Ada keterbatasan yang memungkinkan dalam penemuan ini. Pertama, penting untuk disadari bahwa, dalam desain eksperimental kami, selalu ada sapi yang dibuat tanpa tanda dalam kawanan. Akibatnya, tidak jelas apakah lukisan akan tetap efektif jika pepatah “kambing hitam” tidak ada dalam hal ini. Penelitian lebih lanjut dapat mengungkap, tetapi sementara itu, menerapkan tanda gambar dengan nilai tertinggi dalam kawanan mungkin paling pragmatis.

Kedua, penting untuk mempertimbangkan habituasi, yang berarti bahwa predator dapat terbiasa dan pada akhirnya mengabaikan pencegah tersebut. Ini adalah masalah mendasar untuk hampir semua pendekatan yang tidak mematikan . Apakah teknik tersebut tetap efektif dalam jangka panjang masih belum diketahui dalam kasus ini.

Melindungi ternak dari karnivora liar, sambil melestarikan karnivora itu sendiri, merupakan masalah penting dan kompleks yang membutuhkan penerapan seperangkat alat, termasuk intervensi praktis dan sosial.

Saat menambahkan teknik mata-sapi ke kotak peralatan pencegahan konflik ternak karnivora, kami mencatat bahwa tidak ada satu alat pun yang mungkin menjadi senjata pamungkas. Memang, kita harus melakukan lebih baik daripada itu jika kita ingin memastikan keberhasilan koeksistensi ternak dan karnivora besar. Namun demikian, sebagai bagian dari pengembangan perangkat yang tidak mematikan, kami berharap cara sederhana dan rendah biaya ini bisa membantu para petani ternak. (ScienceAlert/JA/hm06)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: