31 C
Medan
Sunday, May 29, 2022
spot_img

Pelindung Wajah dan Masker Berkatup Tidak Efektif Mencegah Covid-19

MISTAR.ID

Visualisasi baru menunjukkan mengapa pelindung wajah dan masker dengan katup pernafasan mungkin bukan penghalang terbaik untuk mencegah penyebaran Covid-19 .

Meskipun pelindung wajah awalnya memblokir tetesan dari batuk yang disimulasikan, tetesan kecil dapat dengan mudah bergerak di sekitar sisi pelindung dan akhirnya menyebar ke area yang luas, menurut visualisasi, yang dirinci dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa (1 September) di jurnal Physics of Fluids .

Untuk masker dengan katup pernafasan, aliran tetesan lewat tanpa filter, melalui katup, yang berarti masker secara teori akan sedikit menghalangi penyebaran tetesan yang berpotensi menular.

Sebaliknya, para peneliti sebelumnya menunjukkan bahwa beberapa masker wajah kain katun mengurangi penyebaran tetesan menjadi hanya beberapa inci dari wajah selama simulasi batuk, Live Science sebelumnya melaporkan.

Baca Juga: Atasi Virus Korona, 9 Ton Peralatan Medis China Diberikan Kepada Indonesia

Simulasi dalam studi baru “menunjukkan bahwa pelindung wajah dan masker dengan katup pernapasan mungkin tidak seefektif masker wajah biasa dalam membatasi penyebaran tetesan aerosol,” tulis para penulis.

Masker wajah telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari selama pandemi Covid-19. Tetapi beberapa orang beralih ke pelindung wajah plastik karena mereka merasa alternatif ini lebih nyaman dipakai untuk jangka waktu yang lama.Pelindung wajah juga memiliki keunggulan memungkinkan pengguna untuk menampilkan ekspresi wajah. Namun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) tidak merekomendasikan sebagai alternatif untuk masker kain.

Masker dengan katup satu arah, yang biasa digunakan dalam pekerjaan konstruksi, memungkinkan pengguna untuk menghirup udara yang difilter dan menghembuskan udara hangat, lembab (dan tanpa filter) melalui katup, Live Science sebelumnya melaporkan .
Tetapi karena tetesan pernapasan dari pemakainya dikeluarkan ke udara, CDC mengatakan orang tidak boleh memakai masker ini untuk mencegah penyebaran Covid-19.

CDC juga tidak merekomendasikan pelindung wajah sebagai pengganti masker kain karena kurangnya bukti untuk menunjukkan keefektifannya, kata badan tersebut.

Baca Juga : Bali Kenakan Denda Bagi Orang yang Keluar Rumah Tanpa Masker

Dalam studi baru, para peneliti mensimulasikan batuk dengan menghubungkan kepala patung manekin ke mesin kabut yang menghasilkan uap dari air dan gliserin, dan menggunakan pompa untuk mengeluarkan uap melalui mulut boneka itu.

Mereka kemudian memvisualisasikan tetesan uap menggunakan “lembaran laser” yang dibuat dengan melewatkan penunjuk laser hijau melalui batang silinder. Dalam pengaturan ini, simulasi tetesan batuk muncul sebagai uap hijau bersinar yang mengalir dari mulut manekin.

Untuk simulasi pelindung wajah, pelindung awalnya membelokkan tetesan ke lantai setelah batuk. Tetapi tetesan kecil tetap tergantung di bagian bawah perisai dan kemudian melayang di sekitar sisi, akhirnya menyebar sekitar 3 kaki (0,9 meter) ke depan dan samping manekin. Dalam beberapa kasus, tetesan menyebar ke belakang, di belakang patung, bukan ke depan.

Untuk masker berkatup, semburan tetesan melewati katup di bagian depan masker selama batuk. Awalnya, semburan tetesan ini bergerak menuju tanah, tetapi akhirnya tetesan tersebut menyebar ke area yang luas.

Baca Juga : Rusia Uji Coba Awal Kandidat Vaksin Covid-19 Kedua

Para peneliti juga menguji dua merek berbeda dari masker bedah yang tersedia secara komersial. Kedua masker ini tidak direkomendasikan untuk penggunaan medis oleh produsen. Meskipun topeng terlihat serupa, satu merek efektif menghentikan penyebaran tetesan aerosol ke depan, sementara yang lain memungkinkan sejumlah besar tetesan bocor melalui masker.

“Ini menunjukkan bahwa bahkan di antara masker yang tersedia secara komersial yang mungkin tampak serupa, bisa terdapat perbedaan mendasar yang signifikan dalam kualitas dan jenis bahan yang digunakan untuk membuat masker,” kata penulis. (science alert/ja/hm11)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: