22 C
Medan
Thursday, May 26, 2022
spot_img

Kapan Seorang Anak Perlu Mendapatkan Kacamata Pertamanya?

MISTAR.ID
Penyedia layanan kesehatan yang berspesialisasi dalam perawatan mata anak-anak mengatakan, bahwa anak-anak biasanya menjadi rabun dekat atau jauh antara usia 6 dan 12 tahun.

Rabun jauh dapat didiagnosis lebih awal, kadang-kadang pada masa bayi. Bahkan bayi bisa memakai kacamata jika mereka membutuhkan bantuan untuk melihat dengan baik.

Para ahli setuju bahwa semua anak harus menjalani pemeriksaan mata sebelum mereka masuk sekolah. American Academy of Ophthalmology (AAO) dan American Optometric Association (AOA) merekomendasikan agar semua bayi dan anak-anak diskrining untuk masalah penglihatan. Dokter mata harus memeriksa setiap anak yang tidak lulus salah satu tes skrining di bawah ini.

Panduan skrining AAO dan AOA merekomendasikan skrining berikut:
– Seorang dokter anak atau penyedia layanan kesehatan harus memeriksa mata bayi yang baru lahir untuk memastikan kesehatannya. (Dokter mata atau dokter mata harus melihat semua bayi baru lahir yang berisiko mengalami masalah penglihatan yang serius di masa kanak-kanak, serta mereka yang mengalami keterlambatan perkembangan.) Tidak semua masalah penglihatan adalah akibat dari fokus yang tidak normal. Bayi mungkin lahir dengan katarak, kornea mata keruh, atau masalah lain yang memengaruhi penglihatan.

Baca Juga:Ini Tips Memilih Bingkai Sempurna untuk Kacamata Anda

– Penyedia layanan kesehatan harus memeriksa mata anak-anak berusia antara 6 bulan dan 1 tahun.

– Penyedia layanan kesehatan harus melakukan skrining penglihatan antara usia 3 dan 3 1/2 tahun. Fokusnya harus pada pemeriksaan ketajaman visual. Tes formal ketajaman visual harus dilakukan pada usia 5 tahun.

– Penyedia layanan kesehatan dapat meresepkan kacamata — bahkan kacamata ganda — dan lensa kontak untuk bayi prematur dan anak-anak lain yang memiliki masalah penglihatan.

– Dengan strabismus, atau mata juling, mata gagal bekerja sama saat melihat objek di dekat. Para ahli dapat menemukan masalah ini pada anak-anak berusia 2 atau 3 bulan.

Strabismus dapat menyebabkan berkurangnya penglihatan pada mata yang lebih lemah karena otak mengenali citra mata yang dapat melihat dengan lebih baik dan mengabaikan citra mata yang lebih lemah.

Penyedia layanan kesehatan mengobati kondisi tersebut dengan memasang penutup pada mata yang “baik” untuk memperkuat dan meningkatkan penglihatan pada mata yang lebih lemah. Jika kondisi tersebut didiagnosis ketika seorang anak masih kecil, pengobatan biasanya berhasil. Pembedahan juga dapat digunakan untuk membuat mata fokus pada titik yang sama. Ini biasanya dilakukan jika penambalan tidak berhasil.

Baca Juga:Cara Merawat dan Bersihkan Kacamata Anda Sebagai Perlindungan dari Covid-19

Tanda-tanda masalah mata, berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan:
– Bayi berusia lebih dari 3 bulan yang tidak melakukan kontak mata atau memiliki tampilan mata yang berbeda. Seorang dokter anak harus mengevaluasi bayi-bayi ini. Ini juga bisa menjadi tanda kebutaan, cacat intelektual, masalah neurologis, atau autisme, serta masalah mata.

– Bayi yang tidak menoleh ke benda favorit (dot susu atau empeng misalnya) jika dipindahkan ke samping.

– Anak-anak yang memiringkan kepalanya untuk melihat sesuatu.

– Anak-anak, termasuk anak yang lebih besar, yang sering menyipitkan mata. Seorang anak usia sekolah yang menyipitkan mata untuk melihat papan tulis mungkin mengalami rabun jauh.

Jika salah satu perilaku ini diperhatikan, atau jika Anda memiliki kekhawatiran lain tentang penglihatan anak Anda, hubungi dokter anak Anda segera untuk evaluasi.(university of rochester/ja/hm10)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: