Begini Cara Kerja Vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna

Ilustrasi. (f:ist/mistar)

MISTAR.ID

Saat ini serbuan analisis sementara dari perusahaan farmasi Moderna dan Pfizer / BioNTech telah memacu optimisme bahwa jenis vaksin baru yang dibuat dari RNA, yang dikenal sebagai mRNA, dapat menawarkan perlindungan tingkat tinggi dengan mencegah Covid-19 untuk orang yang divaksinasi.

Moderna melaporkan bahwa selama studi fase 3 calon vaksin mRNA-1273, yang melibatkan 30.000 peserta dewasa AS, hanya lima dari 95 kasus Covid-19 terjadi di antara yang divaksinasi, sementara 90 infeksi diidentifikasi pada kelompok plasebo. Ini sesuai dengan kemanjuran 94,5 persen. Tak satu pun dari pasien yang terinfeksi yang menerima vaksin mengembangkan Covid-19 yang parah, sementara 11 (12 persen) dari mereka yang menerima plasebo mengidapnya.

Demikian pula, kandidat vaksin Pfizer-BioNTech, BNT162b2, 90 persen efektif mencegah infeksi selama uji klinis fase 3, yang melibatkan 43.538 peserta, dengan 30 persen di AS dan 42 persen di luar negeri.

Baca Juga:Pakar Uji Klinis Menjelaskan Mengapa Harus Optimis Tentang Vaksin Covid-19

Bagaimana cara kerja vaksin mRNA?
Vaksin melatih sistem kekebalan untuk mengenali bagian virus yang menyebabkan penyakit. Vaksin secara tradisional mengandung virus yang dilemahkan atau protein dari virus yang dimurnikan.

Tetapi vaksin mRNA berbeda, seseorang menerima materi genetik – mRNA – yang mengkode protein virus. Ketika instruksi genetik ini disuntikkan ke lengan atas, sel otot menerjemahkannya untuk membuat protein virus langsung ke dalam tubuh.

Pendekatan ini meniru apa yang dilakukan SARS-CoV-2 – tetapi kode mRNA vaksin hanya untuk fragmen penting dari protein virus. Ini memberi gambaran kepada sistem imun kita seperti apa virus sebenarnya tanpa menyebabkan penyakit.

Pratinjau ini memberikan waktu bagi sistem kekebalan untuk merancang antibodi kuat yang dapat menetralkan virus sebenarnya jika seseorang pernah terinfeksi.

Baca Juga:Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dilaporkan Efektif 95%

Meskipun mRNA sintetis ini adalah materi genetik, mRNA tidak dapat ditularkan ke generasi berikutnya. Setelah injeksi mRNA, molekul ini memandu produksi protein di dalam sel otot , yang mencapai level puncak selama 24 hingga 48 jam dan dapat bertahan selama beberapa hari lagi.

Mengapa membuat vaksin mRNA bisa begitu cepat?
Pengembangan vaksin tradisional, meskipun dipelajari dengan baik, sangat memakan waktu dan tidak dapat merespons secara instan terhadap pandemi baru seperti Covid-19.

Misalnya, untuk flu musiman, diperlukan waktu sekitar enam bulan sejak identifikasi strain virus influenza yang beredar untuk menghasilkan vaksin. Calon virus vaksin flu dibudidayakan selama sekitar tiga minggu untuk menghasilkan virus hibrida, yang tidak terlalu berbahaya dan lebih mampu tumbuh dalam telur ayam.

Virus hibrida kemudian disuntikkan ke banyak telur yang telah dibuahi dan diinkubasi selama beberapa hari untuk membuat lebih banyak salinan. Kemudian cairan yang mengandung virus diambil dari telur, virus vaksin dimatikan, dan protein virus dimurnikan selama beberapa hari.

Baca Juga:Inggris Berikan Persetujuan Vaksin Covid-19 Pfizer

Vaksin mRNA dapat melewati rintangan dalam mengembangkan vaksin tradisional, seperti memproduksi virus yang tidak menular, atau memproduksi protein virus pada tingkat kemurnian yang secara medis menuntut. Vaksin MRNA menghilangkan banyak proses pembuatan karena alih-alih menyuntikkan protein virus, tubuh manusia menggunakan instruksi untuk membuat protein virus itu sendiri.

Juga, molekul mRNA jauh lebih sederhana daripada protein. Untuk vaksin, mRNA diproduksi dengan sintesis kimiawi daripada biologis, sehingga jauh lebih cepat daripada vaksin konvensional untuk didesain ulang, ditingkatkan skalanya, dan diproduksi secara massal. Faktanya, dalam beberapa hari setelah kode genetik virus SARS-CoV-2 tersedia, kode mRNA untuk pengujian vaksin kandidat sudah siap. Yang paling menarik adalah begitu alat vaksin mRNA menjadi layak, mRNA dapat dengan cepat disesuaikan untuk pandemi lain di masa mendatang.

Apa masalah dengan mRNA?
Teknologi MRNA bukanlah hal baru. Beberapa waktu yang lalu telah ditunjukkan bahwa ketika mRNA sintetis disuntikkan ke hewan, sel dapat menghasilkan protein yang diinginkan. Tapi kemajuannya tetap lambat.

Baca Juga:Januari, Spanyol Luncurkan Program Vaksin Covid-19

Itu karena mRNA tidak hanya terkenal tidak stabil dan mudah terurai menjadi komponen yang lebih kecil, tetapi juga mudah dihancurkan oleh pertahanan kekebalan tubuh manusia, yang membuat pengirimannya ke target menjadi sangat tidak efisien. Namun mulai tahun 2005, para peneliti menemukan cara menstabilkan mRNA dan mengemasnya menjadi partikel kecil untuk dijadikan vaksin. Vaksin mRNA Covid-19 diharapkan menjadi yang pertama menggunakan teknologi ini yang disetujui oleh FDA.

Setelah satu dekade bekerja, vaksin mRNA sekarang siap untuk evaluasi. Dokter akan mengawasi reaksi kekebalan yang tidak diinginkan , yang dapat membantu dan merugikan .

Mengapa menyimpan mRNA harus dengan suhu beku?
Tantangan terpenting untuk pengembangan vaksin mRNA tetaplah ketidakstabilan yang melekat karena lebih mungkin pecah di atas suhu beku. Modifikasi blok penyusun mRNA dan pengembangan partikel yang dapat membentuk kepompong secara relatif aman telah membantu calon vaksin mRNA. Tetapi vaksin kelas baru ini masih membutuhkan kondisi freezer yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk distribusi dan administrasi.

Baca Juga:Vaksinasi Massal Covid-19 untuk Indonesia Sudah Siap

Apa persyaratan pendinginannya?
Vaksin mRNA Pfizer-BioNTech harus disimpan secara optimal pada suhu minus 94 derajat Fahrenheit (minus 70 derajat Celcius) dan akan menurun sekitar lima hari pada suhu pendinginan normal sedikit di atas titik beku.
Sebaliknya, Moderna mengklaim vaksinnya dapat dipertahankan di sebagian besar suhu rumah atau freezer medis hingga enam bulan untuk pengiriman dan penyimpanan jangka panjang.

Moderna juga mengklaim bahwa vaksinnya dapat tetap stabil pada kondisi pendingin standar, dari 36 hingga 46 derajat Fahrenheit (2 hingga 8 derajat Celcius), hingga 30 hari setelah pencairan, dalam masa simpan enam bulan.

Tak heran, Pfizer juga mengembangkan kontainer pengiriman menggunakan dry ice untuk mengatasi kendala pengiriman. (ScienceAlert/ja/hm12)