27 C
Medan
Thursday, May 26, 2022
spot_img

Bahan Makanan Yang Harus Dihindari Dan Dikonsumsi Penderita Migrain

MISTAR.ID

Migrain bisa sangat menyakitkan di kepala. Dan menjadi hal yang cukup umum.

“Migrain adalah gangguan sakit kepala yang ditandai dengan serangan sakit kepala, yang biasanya terjadi di satu sisi kepala dan disertai dengan berbagai gejala neurologis termasuk mual dan kepekaan terhadap cahaya dan / atau suara. Migrain memiliki komponen genetik yang kuat dan terjadi pada sekitar 12% orang,” kata Elizabeth Seng, psikolog klinis dan peneliti di New York City yang mengkhususkan diri dalam studi dan pengobatan migrain , gangguan sakit kepala, dan nyeri kronis.

Pahami pemicu migrain
Bagi kebanyakan orang yang sering mengalami migrain, ada faktor-faktor tertentu yang cenderung mendahului atau memicunya. “Stres emosional adalah masalah besar, dan diet adalah salah satu faktor yang besar,” kata Dr. Kiran Rajneesh, seorang ahli saraf di Pusat Medis Wexner Universitas Negeri Ohio di Columbus.

Pemicu ini dapat sangat bervariasi dari orang ke orang, kata Seng. “Orang dengan migrain lebih sensitif terhadap perubahan lingkungan atau gangguan pada jadwal harian mereka.” Mencari tahu pemicu akan membantu Anda mengelola kondisi dengan lebih baik.

Baca juga: Bukan Sakit Kepala Biasa, Ini Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Migrain

Baca juga: 5 Tips Mencegah Sakit Punggung Selama Bekerja dari Rumah

Ketahui pemicu pada makanan Anda
Selain faktor lingkungan tertentu, beberapa makanan telah dikaitkan dengan pemicu migrain, kata Dr. Kevin Weber, ahli saraf di Ohio State University Wexner Medical Center.

Penyebab umum migrain dari makanan meliputi:

– Keju tua. Keju yang sudah tua atau kuat cenderung mengandung senyawa tingkat tinggi yang disebut tyramine, yang telah dikaitkan dengan sakit kepala migrain.

– Monosodium glutamat atau MSG. Aditif makanan penambah rasa ini populer di masakan Asia dan makanan olahan dan telah lama dianggap sebagai pemicu migrain. Namun, bukti pasti dari hubungan antara MSG dan migrain sulit untuk dijelaskan.

– Kafein. Terlalu banyak atau terlalu sedikit kafein dapat membuat Anda mengalami migrain.

– Daging olahan. Daging olahan mengandung tyramine yang dapat memicu migrain.

– Cokelat. Tyramine juga dianggap menjadi alasan mengapa coklat memicu sakit kepala pada beberapa orang.

– Alkohol. Terlalu banyak alkohol bisa memicu migrain.

– Aspartam. Pengganti gula yang banyak digunakan ini telah dikaitkan dengan migrain pada beberapa individu.

Ada beberapa pengaturan pola makan sederhana yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengurangi frekuensi sakit kepala yang parah.

Kurangi asupan kafein Anda
“Kafein ditemukan secara alami di banyak makanan dan minuman, termasuk coklat, teh dan kopi,” kata Seng. Namun jika dikonsumsi secara berlebihan dapat memicu terjadinya migrain.

Namun, ini juga bisa meredakan nyeri migrain pada beberapa orang. Karena efek kafein pada migrain begitu kuat, ia sering kali disertakan dalam pereda nyeri migrain yang dijual bebas . “Ketika kafein dikombinasikan dengan asetaminofen, itu bisa efektif untuk meredakan migrain,” kata Seng. Bagi siapa pun yang mengalami migrain, melacak seberapa banyak kafein yang Anda konsumsi – termasuk makanan, minuman, dan obat – adalah penting, jadi Anda tidak “secara tidak sengaja mengonsumsi lebih banyak kafein daripada yang Anda inginkan,” katanya.

Dan bicarakan dengan dokter Anda tentang konsumsi kafein Anda. “Tidak setiap pasien migrain harus berhenti minum kopi,” kata Rajneesh. Tapi asupan moderat mungkin bisa membantu. Jika Anda minum banyak kopi, pertimbangkan untuk menukar beberapa cangkir kopi tanpa kafein sebagai pengganti beberapa cangkir berkafein penuh setiap hari. Atau pertimbangkan untuk menerapkan kebiasaan minum teh, karena teh hitam dan teh hijau masih mengandung sedikit kafein, tetapi kurang dari secangkir kopi standar.

Kurangi asupan alkohol Anda
Mirip dengan efek kafein, alkohol dapat menjadi pemicu dan pereda migrain pada individu tertentu, kata Seng. “Beberapa orang menemukan serangan migrain mereka membaik secara signifikan jika mereka berhenti minum alkohol secara bersamaan, sementara yang lain menemukan bahwa melacak penggunaan dan konsumsi alkohol dalam jumlah sedang sangat membantu” untuk mengelola migrain mereka.
Anggur merah adalah penyebab umum, jadi beralih ke anggur putih atau mawar mungkin bisa membantu.

Ubah pilihan keju Anda
Keju tua atau kuat yang mengandung tyramine tingkat tinggi meliputi:
– Cheddar tua.

– Swiss.

– Parmesan.

– Keju biru (termasuk Gorgonzola dan Stilton).

– Keju Camembert.

Keju yang terbuat dari susu pasteurisasi, seperti keju Amerika, ricotta dan keju lembut atau krim lainnya, cenderung lebih rendah tyramine. Pertimbangkan untuk menukarnya dengan keju yang lebih kuat untuk membantu mengatasi sakit kepala.

Rajneesh mengatakan pukulan ganda yang umum untuk beberapa penderita migrain adalah anggur merah dan keju. “Seringkali kami melihat pasien yang menikmati anggur dan keju bersama-sama,” katanya. Tetapi menukar gelas merah itu dengan segelas anggur putih dan memilih pilihan keju yang lebih lembut mungkin bisa membantu.

Pertimbangkan waktu
Selain makanan yang Anda konsumsi, pertimbangkan saat Anda makan. “Seringkali bagi penderita migrain, waktu makan lebih banyak daripada makanan tertentu yang berkontribusi pada serangan migrain,” kata Seng. “Melewatkan makan sangat bermasalah bagi penderita migrain,” karena tubuh sangat membutuhkan rutinitas.

Dan, dia mengatakan penderita migrain yang minum kopi setiap pagi harus berhati-hati untuk bangun pada waktu yang sama setiap hari untuk secangkir kopi itu. Rutin adalah strategi manajemen migrain yang sangat baik. ”

Apa makanan terbaik untuk migrain?
Nasihat diet untuk penderita migrain biasanya berfokus pada apa yang harus dihindari daripada apa yang harus dimakan. Tetapi Seng mengatakan Anda tidak bisa salah makan makanan yang sehat . “Makan makanan sehat yang membuat Anda merasa baik, dan makanlah sesering mungkin sepanjang hari tanpa melewatkan waktu makan. Pertimbangkan camilan sehat kecil untuk membantu Anda di antara waktu makan jika Anda merasa lapar atau jika Anda mulai merasakan gejala yang biasanya terjadi pada Anda sebelum migrain. ”

Fokus pada makanan alami utuh seperti:

– Buah.

– Sayuran.

– Pemanis alami.

– Beras merah.

Dan jangan lupakan airnya. Selain makan dengan benar, penting bagi Anda untuk tetap terhidrasi dengan baik, apa pun yang terjadi, terutama jika Anda sering mengalami sakit kepala migrain. Dehidrasi adalah pemicu yang umum, jadi pastikan untuk minum, terutama saat cuaca hangat atau saat Anda berolahraga.

Diet terbaik untuk migrain
“Tidak ada penelitian besar yang menunjukkan bahwa diet tertentu lebih baik untuk sakit kepala,” kata Rajneesh. Tetapi diet sehat yang menyediakan semua vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh Anda adalah awal yang baik.

Secara khusus, pastikan Anda mengonsumsi riboflavin dan magnesium dalam kadar yang cukup. Fokus pada buah-buahan dan sayuran dan banyak sayuran berdaun hijau untuk memasok riboflavin dan antioksidan. Kacang adalah sumber protein yang baik yang dapat membantu menyeimbangkan nutrisi yang Anda butuhkan sekaligus membantu Anda merasa kenyang lebih lama karena kandungan lemaknya yang sehat.

The Mediterania diet adalah diet terbaik peringkat keseluruhan pada US News & World Report 2020 peringkat dan cocok dengan tagihan untuk makan sehat bagi penderita migrain. Yang mengatakan, “migrain bersifat sangat pribadi dan dapat mempengaruhi orang secara berbeda, jadi diet yang berhasil untuk satu orang mungkin tidak berhasil untuk orang lain,” kata Seng.

Karena itu, gunakan pengetahuan Anda tentang pemicu untuk memandu pilihan makanan Anda. Membuat jurnal makanan dan sakit kepala dapat membantu Anda menghubungkan makanan mana yang memicu sakit kepala untuk Anda.

Haruskah saya melakukan diet keto?
Meskipun pemilihan diet terbaik untuk penderita migrain sangat bergantung pada individu, Seng mencatat bahwa ada bukti terbatas yang menunjukkan bahwa diet ketogenik mungkin bermanfaat bagi mereka yang mengalami migrain parah. Diet yang sangat tinggi lemak, rendah protein, dan hampir tanpa karbohidrat ini digunakan untuk mengobati epilepsi parah pada anak-anak dan mungkin berguna untuk kondisi neurologis lainnya.

Tapi, Anda harus berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan manfaatnya, katanya. “Ini bukan diet yang bisa dilakukan setengah-setengah. Berhasil mencapai perubahan fisiologis yang seharusnya terjadi selama diet ketogenik membutuhkan kepatuhan yang ketat dan bisa sangat menantang. ”

Kelola berat badan Anda.
Terakhir, Seng mengatakan bahwa menurunkan berat badan dapat membantu mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan sakit kepala migrain.
“Terlepas dari diet spesifiknya, kelebihan berat badan dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk pada orang dengan migrain. Jika Anda menderita migrain dan kelebihan berat badan, melakukan rencana diet yang membuat Anda merasa baik dan Anda dapat mematuhinya akan membantu menurunkan berat badan juga dapat membantu Anda mengatasi migrain. ”

Tips menghindari migrain:
– Pahami pemicu lingkungan Anda.

– Moderasi asupan kafein Anda.

– Batasi konsumsi alkohol Anda.

– Ubah pilihan keju Anda.

– Patuhi jadwal makan dan tidur yang teratur.

– Tetap terhidrasi.

– Makan makanan yang sehat dan seimbang, seperti diet Mediterania.

– Pertimbangkan untuk mencoba diet keto. (Wtop.com/JA/hm06)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: