25 C
Medan
Saturday, May 28, 2022
spot_img

Pria Ini Lahirkan Bayi Laki-laki, Protes Dipanggil Ibu

Washington, MISTAR.ID

Seorang pria transgender asal Amerika Serikat (AS) melahirkan bayi laki-laki. Bayi itu sehat seperti bayi pada umumnya yang dilahirkan seorang ibu. Hanya saja, pria transgender itu merasa keberatan dan memprotes perawat karena memanggilnya “Ibu” selama proses kehamilan.

Bennett Kaspar-Williams (37) yang tinggal di Los Angeles pertama kali menyadari bahwa dia pria transgender sekitar sepuluh tahun yang lalu, yakni pada 2011. Namun, dia tidak memulai transisinya sampai tiga tahun kemudian. Enam tahun kemudian, pada 2017, dia menemukan Malik, calon suaminya yang dinikahinya pada 2019.

Pasangan itu memutuskan bahwa mereka ingin memiliki anak, dan mempertimbangkan pilihan yang tersedia bagi mereka. Oleh karena itu, Bennett menghentikan terapi hormon testosteron yang telah dia jalani selama beberapa tahun untuk memungkinkan indung telurnya berfungsi. Bennett, yang telah menjalani operasi pada bagian atas tubuhnya tetapi tidak pada alat kelaminnya, akhirnya memutuskan bahwa ia akan merasa nyaman mencoba untuk hamil dan mengandung seorang anak.

Baca Juga:Ingat! Tak Ada Kolom Transgender di e-KTP

Dia hamil secara alami segera setelah mereka mulai mencoba, dan pasangan itu menyambut putra mereka Hudson, melalui operasi caesar, pada Oktober 2020 lalu. Dua tahun setelah memulai perawatan hormon, pada musim panas 2015, Bennett menjalani operasi untuk mengangkat payudaranya membayar USD5.000 untuk prosedur tersebut. Mengingat bagaimana operasi yang diperlukan untuk membuatnya menyadari betapa tidak senangnya dia memiliki payudara wanita, dia berkata: “Itu benar-benar membebaskan. Saya memiliki perasaan bahwa itu adalah sesuatu yang perlu saya lakukan, tetapi saya tidak pernah membenci diri sendiri terhadap payudara saya, seperti beberapa orang transgender.”

“Saya tidak mengalami disforia tentang bagian tubuh tertentu,” ujarnya. “Tapi saya tidak pernah bisa mengantisipasi betapa melegakannya menemukan mereka pergi. Itu adalah beban yang sangat besar dari pundak saya,” paparnya.

Bennett tidak menyadari bahwa dia transgender sampai sekitar 10 tahun yang lalu pada tahun 2011 ketika dia berusia 20-an, dan memulai proses transisi tiga tahun kemudian. “Itulah akhir dari jalan bedah ketika menyangkut transisi saya, operasi paruh bawah tidak mungkin dilakukan. Saya tidak mengalami disforia dengan bagian tubuh saya itu,” katanya lagi.

Namun, membawa dan melahirkan anaknya sendiri bukanlah keputusan langsung bagi Bennett. “Saya selalu tahu itu adalah kemungkinan bahwa tubuh saya mungkin mencapai kehamilan, tapi itu bukan sesuatu yang pernah saya ingin lakukan sampai saya belajar bagaimana memisahkan fungsi tubuh saya dari pengertian gender,” kata Bennett.

Baca Juga:Biden Cabut Larangan Transgender Bertugas di Militer

“Begitu saya belajar untuk menganggap tubuh saya sebagai alat dan bukan kumpulan stereotip gender, saya menyadari bahwa saya bisa menjadi orang yang saya inginkan dan membawa seorang anak ke dunia,” imbuh dia.

“Tidak ada yang bisa benar-benar tahu apakah memiliki anak itu mungkin sampai Anda mencobanya.” “Itulah mengapa sangat penting bagi kita untuk berhenti mendefinisikan ‘kewanitaan’ dalam istilah ‘keibuan’, karena itu adalah kesetaraan yang salah bahwa semua wanita bisa menjadi ibu, bahwa semua ibu mengandung anak-anak mereka, atau bahwa semua orang yang mengandung anak adalah ibu,” paparnya. “Tidak satu pun dari hal-hal itu yang benar secara universal.”

Bennett mengetahui dirinya hamil pada Maret 2020, setelah hamil secara alami tanpa intervensi medis selain hormon. Namun kegembiraannya segera diwarnai dengan kekhawatiran yang disebabkan oleh pandemi. “Kami baru mencobanya sebentar, jadi kami memperkirakan prosesnya akan memakan waktu lebih lama dari itu,” kata Bennett.

“Ini hanya sekitar seminggu sebelum kami melakukan penguncian di sini pada Maret 2020, jadi semangat tinggi saya dengan cepat digantikan oleh kecemasan seputar pandemi dan bagaimana saya akan menjaga diri saya dan bayi saya aman,” lanjut dia.

Baca Juga:Rosemary, Transgender Pertama Memenangkan Kursi di Virginia Barat

Dia melahirkan melalui operasi caesar pada Oktober 2020, dikaruniai seorang bayi laki-laki bernama Hudson. Tapi saat berada di rumah sakit, Bennett mengatakan bahwa dia terus-menerus disalahpahami, bahkan dengan janggut dan dada rata.

“Satu-satunya hal yang membuat saya bingung tentang kehamilan saya adalah kesalahan gender yang terjadi pada saya ketika saya mendapatkan perawatan medis untuk kehamilan saya,” katanya. “Urusan kehamilan dan ya, saya katakan urusan, karena seluruh institusi perawatan kehamilan di Amerika berpusat pada penjualan konsep ‘keibuan’ ini, begitu terkait dengan gender sehingga sulit untuk menghindari kesalahan gender,” katanya.

“Bahkan dengan janggut penuh, dada rata, dan penanda jenis kelamin ‘laki-laki’ pada semua identifikasi saya, orang tidak bisa tidak memanggil saya ‘mama’, ‘ibu’, atau ‘ma’am’,” sambung Bennett. “Itulah yang membuat saya disforia.” “Tidak ada tentang hamil yang terasa ‘feminim’ bagi saya, pada kenyataannya, saya pikir membawa anak, terisolasi karena pandemi, dan menghadapi semua rumah sakit dan janji temu sendirian adalah hal terberat dan paling berani yang pernah saya lakukan,” katanya.

“Tidak ada yang terasa lebih kuat daripada bisa mengatakan bahwa saya adalah seorang ayah yang menciptakan anak saya sendiri,” ujarnya.

Dia mengatakan hal terbaik tentang menjadi seorang ayah adalah melihat Hudson berbagi penemuan barunya. “Ketika dia menemukan dia bisa melakukan sesuatu yang baru, dan berlari ke arah saya sambil berteriak, “Dada!” itulah momen terbaik saya,” kata Bennett. Dia menambahkan bahwa itu indah untuk melihat bagaimana anak-anak tidak tertutup oleh prasangka. “Anak-anak adalah makhluk luar biasa yang tidak melihat dunia dengan bias dan prasangka yang sama seperti orang dewasa,’ kata Bennett.

Baca Juga:Gawat, Wabah Menyebabkan Eks Pekerja Seks Kembali Ke Kegiatan Semula

Ketika Hudson sudah cukup besar, orang tuanya akan memberitahunya bahwa “Dada” nyalah yang menggendong dan merawatnya sehingga dia bisa datang ke dunia ini. “Untuk anak saya, tidak ada yang lebih alami dan normal daripada memiliki Dada dan Papa, dan ketika dia cukup besar, dia juga akan mengetahui bahwa Dada-nyalah yang menggendong dan merawatnya sehingga dia bisa datang ke dunia ini,” paparnya, seperti dikutip media, Kamis (23/12/21).

“Anak-anak melihat cinta, mereka melihat kesabaran, dan mereka melihat komitmen.” Bennett dan Malik berbagi perjalanan mereka secara online di akun Instagram @Bennettonpurpose, @Malikdubs, @Hudsonsdads dan @Designedbymalik. (sindo/hm12)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: