30 C
Medan
Wednesday, June 29, 2022
spot_img

Buntut Kebocoran Gas Berulang, PLTP Sorik Marapi Diminta Tutup

Jakarta, MISTAR.ID

Kebocoran gas pada Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Sorik Marapi, Kabupaten Mandailing Natal, membuat Komisi VII DPR RI berang. Apalagi peristiwa bocor gas itu bukan kali pertama terjadi.

Seperti dikatakan Adian Napitupulu, merupakan Anggota Komisi VII DPR RI. Ia mengungkapkan kekesalannya pada PT Sorik Marapi Geothermal Power (SMGP) selaku operator proyek. Apalagi besaran kompensasi yang dikeluarkan perusahaan akibat insiden ini masih dilakukan pembahasan rapat bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda).

Baca Juga:Pemerintah Hentikan Sementara Operasi PT SMGP di Madina

“Ini kan peristiwa sudah berulang, lalu korban sudah banyak. Nanti di sesi setelah selesai sesi ini saya minta tutup sudah, siapa yang melanjutkan? Cari investor baru yang lebih memperhatikan rakyat di sana. Saya gak begitu tertarik dengan penjelasan teknis,” ujarnya dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Kementerian ESDM, Senin (23/5/22).

Wakil Ketua Komisi VII Maman Abdurrahman juga turut mengungkapkan hal yang sama. Disebutkan, kondisi ini dapat berpengaruh pada iklim investasi panas bumi di tanah air. Sementara pemerintah saat ini tengah gencar mendorong pengembangan energi terbarukan. Salah satunya yakni dengan mengesahkan Rancangan Undang-Undang Energi Baru Terbarukan (RUU EBT).

Baca Juga:Puslabfor Polda Sumut Ambil Sampel Sisa Gas Bocor Milik PT SMGP

Berdasarkan RDP Komisi VII dengan Direktorat Jenderal EBTKE Kementerian ESDM dan PT Sorik Marapi telah ditemukan beberapa fakta.

Pertama, telah terjadi ketidaksesuaian antara perencanaan dengan realisasi pengeboran berdasarkan hasil audit investigasi yang dilakukan oleh Kementerian ESDM. Kedua, tidak menggunakan diverter sesuai dengan kaidah pengeboran yang benar.

Ketiga, telah terjadi kecelakaan yang menimbulkan korban jiwa sebanyak 5 orang dan 50 warga menjalani perawatan pada tanggal 25 Januari 2021, kebakaran di wilayah kerja perusahaan pada tanggal 14 Mei 2021 (tidak ada korban jiwa), serta 20 orang warga dan 2 orang pekerja menjalani perawatan RS karena terjadi blow out di sumur T12 pada tanggal 24 April.

Baca Juga:Polda Sumut Turunkan Tim Selidiki Kebocoran Gas PT SMGP

Keempat, belum ada realisasi kompensasi kerugian kepada masyarakat terkait blow out di sumur T12 pada 24 April. Kelima, akibat beberapa kejadian kecelakaan kerja di PT Sorik marapi menyebabkan terganggunya iklim investasi dikarenakan terjadi kekhawatiran masyarakat di daerah penghasil panas bumi.

Komisi VII pun mendesak Dirjen EBTKE Kementerian ESDM untuk melakukan pemeriksaan secara komprehensif terhadap seluruh peralatan teknis dan infrastruktur yang digunakan di WKP Sorik Marapi dan segera menyampaikan laporannya kepada Komisi VII.(cnbc/hm15)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: