30.6 C
Medan
Sunday, July 3, 2022
spot_img

Ternyata Kucing Peliharaan Berasal dari 2 Tempat ini

MISTAR.ID-DNA yang ditemukan di situs-situs arkeologi mengungkapkan bahwa asal usul kucing domestik, kucing rumah atau kucing peliharaan, kita adalah dari Timur Dekat dan Mesir kuno.

Kucing didomestikasi oleh para petani pertama sekitar 10.000 tahun yang lalu. Kucing-kucing itu kemudian menyebar ke seluruh Eropa dan bagian lain dunia melalui pusat perdagangan Mesir.

Analisis DNA tersebut juga mengungkapkan bahwa sebagian besar kucing purba ini memiliki belang. Selain itu, studi ini juga mengungkap bahwa kucing berbintik jarang ditemukan hingga Abad Pertengahan.

Ada lima subspesies kucing liar Felis silvestris yang telah ditemukan dan dikenal. Semua kerangka kucing-kucing itu terlihat persis sama dan tidak dapat dibedakan dari kucing domestik kita saat ini. Akibatnya, tidak mungkin untuk melihat dengan mata telanjang subspesies mana yang didomestikasi di masa lalu.

Baca Juga:Dianggap Bawa Covid-19 dari China, Kim Jong-un Musnahkan Kucing dan Merpati

Ahli paleogenetik Claudio Ottoni dan rekan-rekannya dari KU Leuven (University of Leuven) dan Royal Belgian Institute of Natural Sciences berangkat untuk mencari jawaban dengan menggunakan kode genetik.

Mereka menggunakan DNA dari tulang, gigi, kulit, dan rambut lebih dari 200 kucing yang ditemukan di situs-situs arkeologi di Timur Dekat, Afrika, dan Eropa. Sisa-sisa 200 kucing ini berusia antara 100 dan 9.000 tahun.

Analisis DNA mengungkapkan bahwa semua kucing peliharaan berasal dari kucing liar Afrika atau Felis silvestris lybica, subspesies kucing liar yang ditemukan di Afrika Utara dan Timur Dekat. Kucing didomestikasi sekitar 10.000 tahun yang lalu oleh para petani pertama di Timur Dekat.

Timur Dekat adalah istilah yang sering digunakan oleh arkeolog dan sejarawan untuk merujuk kepada kawasan Levant atau Syam, Anatolia, Mesopotamia, dan Plato Iran. Istilah alternatif yang jarang dipakai untuk wilayah tersebut adalah Asia Barat Daya.

Baca Juga:Sejarah Perkembangan Meja Sejak Jaman Mesir Kuno Hingga Sekarang

Permukiman pertanian pertama di wilayah tersebut mungkin menarik perhatian kucing-kucing liar karena mereka penuh dengan hewan pengerat. Para petani menyambut kucing-kucing liar itu karena mereka menjaga stok biji-bijian sereal bebas dari hama. Seiring waktu, manusia dan kucing semakin dekat, dan seleksi berdasarkan perilaku akhirnya mengarah pada domestikasi kucing liar.

Petani yang bermigrasi membawa kucing-kucing peliharaan itu bersama mereka. Pada tahap selanjutnya, kucing-kucing itu juga menyebar ke seluruh Eropa dan tempat lain melalui pusat perdagangan Mesir.

Digunakan untuk melawan hama di kapal-kapal dagang Mesir, kucing-kucing tersebut melakukan perjalanan ke sebagian besar Asia Barat Daya, Afrika, dan Eropa. Tulang-tulang kucing dengan ciri khas Mesir bahkan telah ditemukan di situs Viking dekat Laut Baltik.

“Namun, masih belum jelas apakah kucing domestik Mesir berasal dari kucing yang diimpor dari Timur Dekat atau apakah domestikasi kedua yang terpisah terjadi di Mesir,” kata peneliti Claudio Ottoni, sebagaimana dikutip dari situs resmi KU Leuven.

“Penelitian lebih lanjut harus menunjukkan (jawaban atas pertanyaan itu),” ujarnya.

Para ilmuwan juga dapat menentukan pola bulu berdasarkan DNA dari tulang dan mumi kucing-kucing tua. Mereka menemukan bahwa kucing belang jauh lebih umum di zaman kuno.

Hal ini juga diilustrasikan oleh mural-mural Mesir kuno. Orang-orang Mesir kuno selalu menggambarkan kucing-kucing bergaris, bukan berbintik. Pola bercak atau berbintik pada kucing tidaklah umum sampai Abad Pertengahan.(Nationalgeographic.co.id/hm01)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: