25 C
Medan
Tuesday, October 26, 2021
spot_img

Planet Mirip Neraka Ditemukan, Panasnya Bisa Membuat Besi Menguap

Toronto, MISTAR.ID

Planet yang mirip neraka ditemukan Astronom di luar tata surya. Planet yang dijuluki WASP-76b ini memiliki suhu 4.400 derajat Fahrenheit yang bisa menguapkan besi dan menurunkan besi itu menjadi hujan di malam yang bersuhu dingin.

Exoplanet tersebut ditemukan pada 2016 lalu. Namun para peneliti telah melihat kalau WASP-76b lebih panas dari yang diperkirakan sebelumnya. Kunci dari kesimpulan itu adalah penemuan kalsium terionisasi yang membutuhkan kondisi teramat panas.

Dilansir Science Alert, Sabtu (9/10/21), suhu di permukaan WASP-76b diperkirakan naik menjadi sekitar 4.400 derajat Fahrenheit atau 2.246 derajat Celcius di siang hari. “Kami melihat begitu banyak kalsium; ini adalah fitur yang sangat kuat,” kata astrofisikawan Emily Deibert dari University of Toronto di Kanada.

Baca Juga:Penjelazah NASA Perseverances Temukan Bukti Adanya Kehidupan Purba di Planet Mars

“Tanda spektral kalsium terionisasi ini dapat menunjukkan bahwa planet ekstrasurya memiliki suhu atmosfer di planet ekstrasurya jauh lebih tinggi dari yang kita duga,” ujarnya.

Para peneliti menggunakan data dari Gemini North Telescope di Hawaii untuk melihat zona suhu sedang di planet WASP-67b, perbatasan antara siang dan malam. Mereka menggunakan proses spektroskopi transit, di mana cahaya bintang planet ekstrasurya bersinar melalui atmosfernya, sepanjang perjalanan kembali ke Bumi.

Teknik spektroskopi ini memungkinkan para astronom menemukan semua jenis rahasia tentang Planet ekstrasurya yang berjarak ratusan tahun cahaya, mulai dari detail rotasi planet hingga pola angin di permukaan.

Baca Juga:Penelitian: Alien Tinggal di Bawah Tanah Planet Mars

Penelitian ini merupakan bagian dari proyek multi-years yang melihat minimal 30 exoplanet, yang disebut Exoplanet dengan Gemini Spectroscopy (ExoGemS). “Kami akan mengembangkan gambaran yang lebih lengkap tentang keragaman sejati dunia asing dari yang cukup panas untuk menampung hujan besi hingga yang lain dengan iklim yang lebih ekstrem,” kata astronom Ray Jayawardhana dari Cornell University di New York. (sindo/hm12)

spot_img

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
19,600FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: