23.9 C
Medan
Tuesday, October 4, 2022
spot_img

Fosil di Kalimantan Bukti Amputasi Pertama di Dunia

Jakarta,MISTAR.ID
Sebuah peneliti menemukan fosil manusia di Kalimantan yang menjadi bukti operasi amputasi pertama di dunia.
Fosil tersebut ditemukan di sebuah gua batu kapur di daerah terpencil Kalimantan Timur. Kerangka itu digali pada 2020 oleh tim peneliti gabungan Indonesia dan Australia yang dipimpin oleh arkeolog Tim Maloney dari Griffith University.

Pada pemeriksaan lanjutan, para peneliti menemukan manusia ini telah kehilangan kaki kirinya dengan rapih. Fosil yang diperkirakan masih berusia muda saat meninggal ini setidaknya sudah berusia 31 ribu tahun yang lalu.

Bekas amputasi itu sembuh cukup baik bagi orang untuk hidup selama enam sampai sembilan tahun sebelum akhirnya dikebumikan.

Baca juga:Fosil Kepiting Purba Bermata Besar Ditemukan

“Ini adalah kejutan besar bahwa penjelajah purba ini selamat dari operasi masa kanak-kanak yang sangat serius dan mengancam jiwa, dan lukanya sembuh menjadi tunggul, dan mereka kemudian tinggal selama bertahun-tahun di daerah pegunungan dan melakukan mobilitas – menunjukkan tingkat komunitas yang peduli,” kata Melandri Vlok, bioarkeolog dari University of Sydney, seperti dikutip Science Alert.

Sebelumnya, sebuah studi yang diterbitkan di jurnal Nature menjelaskan bukti paling awal yang dimiliki para peneliti tentang amputasi Zaman Batu adalah kerangka berusia 7.000 tahun yang ditemukan di Prancis dari seorang pria tua yang lengan kirinya telah diangkat tepat di atas siku.

Pencapaian para manusia zaman batu ini adalah hal yang menakjubkan. Pasalnya, di masa sekarang dengan seluruh produk medis untuk mencegah infeksi, menghentikan pendarahan dan nyeri pada operasi amputasi membutuhkan keterampilan teknis dan kecakapan anatomi yang cukup besar.

Lebih lanjut, para peneliti mengakui penemuan ini membalikkan asumsi para arkeolog bahwa operasi yang lebih kompleks berada di luar kemampuan masyarakat zaman batu.

Baca juga:Fosil Misteri ‘The Thing’ dari Antartika Akhirnya Terungkap

Dalam studinya, para peneliti menyebut ahli bedah atau tim praktisi amputasi harus memiliki pengetahuan rinci tentang anatomi manusia, kebersihan, dan sistem peredaran darah tubuh untuk dapat menavigasi pembuluh darah dan saraf, mengamputasi kaki, serta mencegah kematian, kehilangan darah, dan infeksi.

“Mereka juga harus memahami perlunya melepaskan anggota tubuh untuk bertahan hidup,” tulis tim tersebut. (cnn/hm06)

Related Articles

bon dan benn

TRENDING NOW

Warga Dairi Demo ke Gedung DPRD, Ini Tujuannya

Dairi, MISTAR.ID Puluhan warga Kabupaten Dairi kembali melakukan aksi demo terkait pembahasan P-APBD 2022 ke Gedung DPRD Dairi di Jalan Sisingamangaraja, Sidikalang, Senin (3/10/22). Namun...

2 Penambang Emas di Madina Tewas Tertimbun Longsor

Madina, MISTAR.ID Warga Kabupaten Mandailing Natal (Madina) tiba-tiba dikejutkan dengan meninggalnya dua orang warga yang tertimbun tanah longsor saat menggali lubang, di lahan eks PT...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: