25 C
Medan
Wednesday, May 25, 2022
spot_img

Terdampak Corona, 25 Persen Masyarakat Indonesia Hidup Dengan Pinjaman

Jakarta,MISTAR.ID

Kurang lebih 50 juta warga dewasa di Indonesia tidak bisa lagi memenuhi kebutuhan pokok mereka tanpa pinjaman, dampak Covid-19. Lalu ada kelompk masyarakat Indonesia yang ekonominya bakal teracancam berkurang akibat pandemi Covid-19.

Data ini merupakan temuan lembaga penelitian Saiful Mujani Research & Consulting ( SMRC) tentang wabah Covid-19 yang dirilis 17 April 2020.

Survei dilakukan pada 9 sampai 12 April 2020 terhadap 1.200 responden yang diwawancarai melalui telepon yang dipilih secara acak dengan margin of error 2,9 persen.

“Hasil ini konsisten dengan temuan bahwa sekitar 70 persen warga merasakan penurunan pendapatan dibanding sebelum wabah,” kata Peneliti SMRC Sirajuddin Abbas melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (17/4/2020).

“Proporsinya juga membesar hampir dua kali lipat dibanding temuan survei dua minggu sebelumnya, 41 persen,” kata dia. Survei juga menemukan bahwa 67 persen rakyat Indonesia menyatakan kondisi ekonomi mereka semakin buruk sejak Covid-19 mewabah.

Hanya 24 persen yang menyatakan tidak ada perubahan ekonomi akibat pandemi dan yang menyatakan ekonominya lebih baik sebesar 5 persen saja. Kemudian, menurut survei, 15 persen warga menyatakan tabungan yang mereka miliki hanya cukup untuk beberapa minggu ke depan. Sementara itu, 15 persen warga lainnya menyatakan tabungan mereka hanya cukup untuk satu minggu.

“Kalangan yang paling terkena dampak wabah ini adalah mereka yang bekerja di sektor informal, kerah biru (buruh), dan kelompok yang mengandalkan pendapatan harian,” ujar Abbas.

Mengingat yang paling terdampak secara ekonomi adalah warga berpendapatan rendah, Abbas mengatakan, sudah seharusnya pemerintah memberikan subsidi bantuan ke kelompok ini.

Namun demikian, pemberian bantuan harus mendapat pengawasan, supaya pelaksanaannya tepat sasaran.

“Bantuan pemerintah terhadap kelompok masyarakat yang rentan secara ekonomi harus segera dilakukan dan diawasi pelaksanaannya agar tepat sasaran serta menghindari penyimpangan,” kata dia.

Adapun SMRC merupakan lembaga riset dan konsultasi yang didirikan oleh Saiful Mujani. Penelitian mengenai wabah Covid-19 ini dilakukan untuk mengetahui pengalaman warga berhadapan dengan corona yang menyita perhatian dunia termasuk Indonesia.

Survei bertujuan menggali bagaimana sikap warga terhadap Covid-19 terhadap kebijakan-kebijakan terkait yang sudah dibuat pemerintah, dan bagaimana kehidupan sosial ekonomi warga di tengah-tengah wabah.

Sumber : Kompas.com
Editor : Mahadi

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: