28 C
Medan
Sunday, July 3, 2022
spot_img

Profesor LIPI: Komposisi Menteri Jangan Menafikan Aspirasi Publik

Jakarta | Mistar – Profesor riset Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris mengatakan hak prerogratif Presiden dalam menunjuk menteri dalam kabinet, tidak boleh menafikan prinsip moral yakni aspirasi publik.

“Maksudnya Presiden terpilih kan mendapat mandat publik, jadi mestinya hak prerogratif Presiden itu ya tidak menafikan aspirasi dan kepentingan publik terkait kabinet yang dipilihnya,” kata Syamsuddin Haris di Jakarta, Selasa (22/10/19).

Dia mengatakan Presiden Jokowi harus menggunakan hak prerogratifnya dengan hati-hati untuk memastikan para pembantunya di kabinet merupakan orang-orang yang bersih.

“Kalau dipilih tokoh yang bermasalah tentu itu mengabaikan prinsip moral,” kata dia.

Selain itu dia juga menekankan bahwa komposisi menteri kabinet harus memperhatikan rasionalitas demokrasi.

Artinya, kata dia, pemilu sebagai mekanisme menentukan siapa yang memerintah dan siapa yang menjadi oposisi, harus dikedepankan.

“Mestinya yang kalah legowo saja menjadi oposisi, dan Pak Jokowi mestinya tidak mengajak-ngajak. Ini masalahnya bukan semata satu pihak, tetapi dua pihak, baik Pak Jokowi maupun Pak Prabowo,” kata dia.

Dia mengatakan dengan masuknya Gerindra ke kabinet maka rasionalitas demokrasi menjadi tidak terwujud.

“Dengan begitu seolah pemilu tidak ada gunanya, yang menang dan yang kalah semua mendapat kekuasaan,” ujar dia.

Sumber: Antara
Editor: Luhut Simanjuntak

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: