31 C
Medan
Sunday, May 29, 2022
spot_img

Jokowi: Ibu Kota Negara Baru Bukan Sekadar Pindah Gedung

Jakarta, MISTAR.ID

Presiden Joko Widodo menegaskan program Ibu Kota Negara (IKN) bukan hanya memindahkan gedung pemerintahan namun sebagai bentuk transformasi struktural.

“Program pembangunan Ibu Kota Negara di Kalimantan Timur adalah bagian penting dari transformasi itu. Progam IKN bukan sekadar pindah gedung pemerintahan, bukan itu,” kata Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor, Sabtu (29/1/22).

Presiden Jokowi menyampaikan hal tersebut saat menghadiri pengukuhan Majelis Pengurus Pusat Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) 2021-2026 dan peresmian pembukaan rakernas ICMI.

Baca Juga:Bill Gates cs Akan Kumpul di Bali, Minta Izin ke Jokowi

“Pindah ibu kota adalah pindah cara kerja, pindah ‘mind set’ dengan berbasis pada ekonomi modern dan membangun kehidupan sosial yang lebih adil dan inklusif,” tambah presiden.

Pemerintah sejak 2019 mempersiapkan Ibu Kota Negara (IKN) baru di kawasan Sepaku, perbatasan Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur.

“IKN akan kita jadikan ‘show case’ transformasi baik di bidang lingkungan, cara kerja, basis ekonomi, teknologi dan lain-lain, termasuk di bidang pelayanan kesehatan dan pendidikan yang lebih berkualitas,” ungkap presiden.

Baca Juga:Presiden Jokowi Sebut Keberanian Hentikan Ekspor Bahan Mentah Berdampak Positif

Hal-hal lain yang menurut Presiden Jokowi dapat ditransformasi dari IKN yaitu penciptaan tata sosial yang lebih majemuk dan toleran yang menjunjung tinggi etika dan akhlak mulia.

“Program IKN dan beberapa transformasi besar ini membutuhkan dukungan semua pihak. Kontribusi ICMI dalam transfromasi ini sangat kami butuhkan, sangat kami harapkan untuk bersama-sama membangun Indonesia maju yang kita cita-citakan,” tambah Presiden.

Menurut Jokowi, pemerintah saat ini sedang bekerja keras mengawal beberapa transformasi besar. “Kita sedang melakukan transformasi struktural agar Indonesia semakin kompetitif untuk menghadapi dunia yang hiper kompetisi saat ini,” ungkapnya.

Baca Juga:Presiden Jokowi Naikkan Tunjangan 3 PNS hingga Rp2,025 Juta

Salah satu contoh tranformasi struktural yang dilakukan pemerintah, menurut Jokowi, adalah hilirisasi bahan mentah.

“Bisnis pertambangan, minyak dan gas harus melakukan hilirisasi di dalam negeri untuk memberikan nilai tambah yang besar di negara kita, untuk membuka lapangan kerja, dan sekaligus menghemat devisa kita,” sebutnya.

Alasannya karena hilirisasi memberikan nilai tambah besar misalnya hilirisasi nikel yang sudah dilakukan sejak 2015 memberikan kontribusi kepada ekspor dan neraca perdagangan.

Menurut Jokowi, ekspor biji besi pada 2021 mencapai 20,9 miliar dolar AS atau sekitar Rp300 triliun sehingga meningkat dari sebelumnya 1,1 miliar dolar AS pada 2014 senilai Rp15 trilun menjadi Rp300 triliun. (antara/hm14)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: