23.9 C
Medan
Tuesday, October 4, 2022
spot_img

Ferdy Sambo Ikut Tembak Brigadir J, Kabareskrim akan Mendalami Keterangan Para Tersangka

Jakarta, MISTAR.ID

Fakta baru diungkap Bhayangkara Dua (Bharada) Richard Eliezer Pudihang (E) kepada penyidik Bareskrim Polri. Eks Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo (FS) disebut ikut menembak Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

“Keterangan saksi JC (justice collaborator) Richard dia diperintah menembak, lihat FS menembak (Brigadir J) dan menembaki dinding,” kata Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto kepada Medcom.id, Jakarta, Minggu, 14 Agustus 2022.

Sementara itu, tersangka lainnya Bripka Ricky Rizal (RR) dan KM alias Kuat mengaku tak melihat penembakan tersebut. Kepada penyidik, keduanya hanya mendengar Ferdy Sambo memerintahkan Bharada E menembak Brigadir J.

“K dan RR tidak melihat tapi mendengar FS perintahkan tembak kepada E dan melihat menembaki dinding,” ucap Agus.

Baca juga:Mahfud MD: Motif Sambo Bunuh Brigadir J Hanya Boleh Didengar Orang Dewasa

Agus tak menjelaskan lebih jauh pengakuan Bharada E tersebut. Termasuk, bagian tubuh mana yang ditembak Ferdy Sambo. “Masih didalami ya,” tegas dia.

Jenderal bintang tiga itu memastikan seluruh keterangan para tersangka bakal didalami penyidik. Polri, kata dia, dipastikan hati-hati dalam membuat terang ihwal pembunuhan Brigadir J tersebut.

“Kita menyidik kan mendasari keterangan para saksi, persesuaian keterangan para saksi, alat bukti yang ada (kumpulan dari barang bukti yang ditemukan) dianalisis persesuaiannya, dikuatkan dengan kesaksian orang yang memiliki keahlian di bidangnya dan menguji alibi para tersangka,” kata Agus.

Agus menilai hukuman Ferdy Sambo kemungkinan lebih berat dari tersangka lain. Apalagi, Ferdy Sambo merupakan otak dari pembunuhan Brigadir J.

“Memberi perintah lebih berat ancaman hukumannya daripada yang menerima perintah,” kata Agus.

Baca juga:Ferdy Sambo dan 3 Peristiwa yang Meragukan Motif Masalah “Martabat” Bunuh Brigadir J

Di sisi lain, Agus tak menampik Bharada E bisa mendapat hukuman ringan mengingatnya sekarang menjadi justice collaborator (JC) dalam kasus tersebut. “Dan ada Pasal 51 KUHP yang bisa dijadikan bahan pembelaan kepada Bharada E nanti di persidangan,” ucap Agus.

Polri menetapkan empat tersangka dalam kasus pembunuhan Brigadir J. Keempatnya ialah Ferdy Sambo, Bharada E, Bripka Ricky Rizal (RR), dan KM alias Kuat yang merupakan asisten rumah tangga (ART) sekaligus sopir Putri Candrawathi, istri Irjen Sambo.

Keempat tersangka dijerat Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana, Pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan, juncto Pasal 55 dan 56 KUHP. Dengan ancaman hukuman pidana mati atau pidana penjara seumur hidup atau selama waktu tertentu paling lama 20 tahun. (medcom/hm06)

Related Articles

bon dan benn

TRENDING NOW

Warga Dairi Demo ke Gedung DPRD, Ini Tujuannya

Dairi, MISTAR.ID Puluhan warga Kabupaten Dairi kembali melakukan aksi demo terkait pembahasan P-APBD 2022 ke Gedung DPRD Dairi di Jalan Sisingamangaraja, Sidikalang, Senin (3/10/22). Namun...

2 Penambang Emas di Madina Tewas Tertimbun Longsor

Madina, MISTAR.ID Warga Kabupaten Mandailing Natal (Madina) tiba-tiba dikejutkan dengan meninggalnya dua orang warga yang tertimbun tanah longsor saat menggali lubang, di lahan eks PT...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: