29 C
Medan
Saturday, July 2, 2022
spot_img

Penyebab Bayi Lahir Cacat Di Madina, Dinkes Sumut Masih Tunggu Hasil Laboratorium

Medan | MISTAR.ID – Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Sumut belum bisa memastikan penyebab pasti anak cacat lahir di Kabupaten Mandailing Natal (Madina). Pasalnya, Dinkes Sumut sendiri masih menunggu hasil laboratorium usai melakukan pemeriksaan kadar mercury terhadap air baku di Madina bersama Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan (BBTKL).

Kepala Dinkes Sumut dr Alwi Mujahit Hasibuan mengatakan, selain kemungkinan adanya faktor cemaran mercury, ada juga kemungkinan lain berupa gizi kurang yang menyebabkan tujuh kasus bayi yang lahir di Madina lahir dengan keadaan tidak normal.

“Sebab, kalau dia pencemaran lingkungan seperti ini harusnya terjadi dalam satu waktu dan dengan jumlah yang banyak. Tapi (kasus di Madina) kan tidak. Namun begitu kita tetap harus menunggu hasil pemeriksaan sample yang sudah dikirimkan ke Jakarta,” ungkapnya kepada wartawan, Rabu (4/12/19).

Menurut Alwi, masalah gizi kurang pada ibu hamil juga memang dapat menciptakan kegagalan perkembangan janin dalam rahim. Sehingga, ketika sang bayi dilahirkan, akan sangat rentan dengan kondisi yang tidak normal.
Selain itu, Alwi menjelaskan, kasus spesifik pencemaran mercury ini pernah terjadi di Minimata Jepang diera tahun 1958. Namun berbeda dengan di Madina, yang terjadi di Minimata Jepang, pencemaran mercury ini berlangsung dalam jumlah yang besar.

“Tapi bagaimana pun ini kan masih dalam pengamatan penyebab pastinya apa. Karena kita kan akan menyelesaikan permasalahnya secara tuntas. Jadi memang kemungkinan gizi ada, kemungkinan pencemaran mercury juga ada. Ya kita tunggu saja la dulu hasil pasti pemeriksaan lab nya seperti apa,” tandasnya.

Sebelumnya Alwi juga mengaku, kalau Dinkes Sumut memang menjadi bagian dari tim yang dibentuk oleh Gubernur Sumut, untuk meneliti apakah ada kaitan limbah tambang ilegal dengan cacat pada bayi baru lahir di Madina itu. Menurutnya disini, Dinkes akan bekerja sesuai pada bidang kerjanya, yakni dalam hal mencari hubungan penyakit pada bayi lahir dengan limbah kimia tersebut.

Sementara itu, sebagaimana yang diketahui, Gubernur Sumut Edy Rahmayadi juga telah membentuk tim untuk menutup aktivitas pertambangan ilegal di Madina yang diduga menjadi penyebab cacatnya beberapa bayi baru lahir dalam kurun waktu dua tahun terakhir ini. Sebab pertambangan liar itu diindikasikan menggunakan zat kimia yaitu mercury.

Pembentukan tim ini sendiri menindaklanjuti surat dari Bupati Madina, Dahlan Nasution, tertanggal 15 November 2019. Dalam laporannya Dahlan mengatakan, para dokter menduga bayi cacat itu merupakan dampak dari maraknya pertambangan liar di kabupaten tersebut yang menggunakan mercury dalam aktivitas pertambangannya. Untuk itu, ia meminta semua pihak agar bertindak menutup aktivitas pertambangan liar tersebut.

Reporter: Saut Hutasoit
Editor: Luhut Simanjuntak

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: