27.8 C
Medan
Monday, August 8, 2022
spot_img

Vladimir Putin Desak Perang Armenia Vs Azerbaijan Segera Dihentikan

Moskow, MISTAR.ID

Presiden Rusia Vladimir Putin mendesak Armenia dan Azerbaijan, agar menghentikan perang akibat sengketa wilayah Nagorno-Karabakh. Dia juga menyerukan kedua pihak saling bertukar tahanan dan jenazah yang telah terbunuh dalam perang.

Seruan Putin disampaikan ketika melakukan panggilan telepon dengan pemimpin Azerbaijan dan Armenia pada hari Kamis.

“Setelah serangkaian percakapan telepon dengan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev dan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan, presiden Rusia menyerukan diakhirinya permusuhan di zona konflik Nagorno-Karabakh karena alasan kemanusiaan agar menukar tahanan dan mayat jenazah yang terbunuh,” kata Kremlin dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Sputniknews, Jumat (9/10/20).

Rusia juga mengundang diplomat top kedua negara yang berperang tersebut untuk melakukan pembicaraan.

Baca juga: China Klaim Deteksi Virus Corona pada Kemasan, Ditemukan dari Kapal Rusia

“Menteri luar negeri Azerbaijan dan Armenia diundang ke Moskow pada 9 Oktober untuk mengadakan konsultasi tentang masalah-masalah ini dengan mediasi Menteri Luar Negeri Rusia,” lanjut pernyataan Kremlin.

Pernyataan itu muncul setelah beberapa seruan dari Rusia untuk gencatan senjata di wilayah tersebut dikeluarkan. Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menguraikan bahwa penyelesaian diplomatik di Nagorno-Karabakh harus dimulai dengan gencatan senjata tanpa prasyarat.

Seruan untuk mengakhiri permusuhan di Nagorno-Karabakh telah disuarakan oleh banyak anggota komunitas internasional, termasuk Rusia, Prancis, Jerman, Amerika Serikat dan PBB.

Turki menyatakan dukungannya kepada Azerbaijan, sementara Armenia menuduh Ankara mengirim penasihat militer untuk konflik, tindakan yang dibantah oleh Turki.

Baca juga: Rusia Uji Coba Awal Kandidat Vaksin Covid-19 Kedua

Wilayah Nagorno-Karabakh menjadi medan konflik sejak 27 September, di mana Yerevan dan Baku saling menuduh memicu permusuhan militer. Menurut Sekretaris Ketiga Misi Azerbaijan untuk PBB, sedikitnya 30 warga sipil Azerbaijan telah tewas dan 144 luka-luka dalam konflik tersebut.

Ombudsman Nagorno-Karabakh Artak Beglaryan mengatakan bahwa setidaknya 18 warga sipil tewas di wilayah konflik tersebut setelah permusuhan pecah.(sindo/hm07)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: