26 C
Medan
Sunday, May 29, 2022
spot_img

Unjuk Rasa Disertai Penjarahan Bentuk Protes Atas Pembunuhan Rasial Polisi Di Minneapolis

Minneapolis, MISTAR.ID

Pengunjuk rasa bentrok dengan polisi anti huru hara yang menembakkan gas air mata untuk malam kedua di Minneapolis pada hari Rabu (27/5/20). Unjukrasa dalam luapan kemarahan dilakukan atas kematian seorang pria yang terlihat dalam video yang viral ketika seorang perwira polisi berkulit putih berlutut dan menekan di atas leher pria berkulit hitam. Perbuatan itu mengakibatkan pria tersebut menjadi lemas dan tak bernyawa.

Video itu, yang diambil oleh seorang penonton pada sebuah kejadian Senin malam antara polisi dan George Floyd, 46, yang menunjukkan George terbaring telungkup dan diborgol sedang terengah-engah karena kesulitan bernafas dan mengerang minta tolong, serta berulang kali berkata, “Aku tidak bisa bernapas.” Tapi perwira polisi tersebut tetap menekankan lututnya ke leher George.

Demonstrasi hari kedua, disertai dengan penjarahan, dimulai beberapa jam setelah Walikota Jacob Frey mendesak jaksa untuk mengajukan tuntutan pidana terhadap polisi kulit putih yang telah menyebabkan kematian George.

Polisi dan tiga rekan petugas yang terlibat dalam penangkapan George dipecat dari departemen kepolisian pada hari Selasa ketika FBI melakukan penyelidikan atas insiden tersebut.

George, yang dilaporkan dicurigai mencoba memberikan tagihan palsu di sebuah sudut restoran, dibawa dengan ambulans dari tempat penahanannya dan dinyatakan meninggal pada malam yang sama di sebuah rumah sakit.

Ratusan pengunjuk rasa, dengan wajah tertutup, memadati jalan-jalan di sekitar kantor polisi Third Rabu malam, sekitar setengah mil dari tempat George ditangkap, dan meneriakkan, “Tidak ada keadilan, tidak ada kedamaian” dan “Aku tidak bisa bernapas.”

Kerumunan bertambah menjadi ribuan saat malam tiba dan protes berubah menjadi padat di luar stasiun, di mana polisi dengan pakaian anti huru hara membentuk barikade sementara para pengunjuk rasa mengejek mereka dari balik barikade darurat mereka sendiri.

Polisi, sebagian mengambil posisi di atap rumah, menggunakan gas air mata, peluru plastik, dan granat berjaga-jaga di keramaian, sementara para pengunjuk rasa melempari polisi dengan batu, botol air, dan proyektil lainnya. Beberapa melemparkan tabung gas air mata ke arah petugas.

Gambar-gambar berita televisi dari sebuah helikopter di atas daerah itu memperlihatkan lusinan orang menjarah sebuah toko Target ( TGT.N ), sambil berlalrian keluar toko dengan membawa pakaian dan kereta belanja penuh barang dagangan.

Kebakaran juga meletus malam hari di beberapa area bisnis, termasuk sebuah toko onderdil mobil, dan saksi mata mengatakan bahwa nyala api tampaknya merupakan aksi dari para pelaku pembakaran. Media mengatakan, protes yang lebih kecil dan damai diadakan di luar rumah tempat tinggal salah seorang petugas polisi yang terlibat.

Di Twitter, Presiden Donald Trump mengatakan dia mendesak penyelidikan FBI “untuk dipercepat,” dan menambahkan bahwa dia menghargai “semua pekerjaan yang dilakukan oleh penegak hukum setempat.”
“Hati saya tertuju pada keluarga dan teman George. Keadilan akan ditegakkan! ” dia berkata.

Video konfrontasi maut hari Senin antara polisi dan George telah menimbulkan kemarahan nasional dan membuat Walikota Frey memanggil pada Rabu memanggil Pengacara Kabupaten Hennepin, Mike Freeman “untuk menuntut petugas yang menangkap George dalam kasus ini.”

Kota mengidentifikasi empat perwira polisi yaitu, Derek Chauvin, Thomas Lane, Tou Thao dan J Alexander Kueng. Tidak disebutkan siapa yang berlutut di leher George Floyd, dan tidak memberikan informasi lebih lanjut.

Federasi Kepolisian Minneapolis, sebuah serikat polisi, dalam sebuah pernyataan bahwa para petugas yang terlibat bekerja sama dengan para penyelidik dan itu mengatakn “bukan waktunya untuk terburu-buru dalam menghakimi.”
“Kami harus meninjau semua video. Kita harus menunggu laporan pemeriksa medis, ”kata serikat pekerja dan meminta masyarakat tetap tenang.

Frey tidak mengatakan tuduhan apa yang pantas untuk petugas itu, tetapi mengatakan bahwa ia telah menyampaikan keinginannya kepada Freeman.

Pada hari Selasa, kantor jaksa wilayah mengatakan akan membuat keputusan pengisian setelah penyelidik negara dan FBI menyimpulkan pertanyaan mereka.

Kasus ini mengingatkan pada pembunuhan Eric Garner 2014, seorang pria kulit hitam tak bersenjata di New York City yang meninggal setelah dicekik (chokehold) oleh polisi.

Kata-kata Garner yang sekarat, “Aku tidak bisa bernafas,” menjadi seruan untuk gerakan Black Lives Matter yang meminta perhatian pada gelombang pembunuhan orang Afrika-Amerika oleh polisi menggunakan kekuatan mematikan yang tidak dapat dibenarkan. (Reuters/JA/hm06)

Related Articles

1 COMMENT

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: