30 C
Medan
Tuesday, October 4, 2022
spot_img

Pasca Putin Umumkan Mobilisasi Militer, Tiket Penerbangan Keluar Rusia Ludes

Jakarta, MISTAR.ID

Sejumlah orang Rusia menyatakan minatnya pindah di media sosial dan bergegas membeli tiket pesawat sekali jalan ke luar negeri setelah Presiden Vladimir V Putin memerintahkan pasukan cadangan untuk memperkuat militer Rusia di Ukraina sejak Rabu (21/9/22) lalu.

Tiket ke tujuan bebas visa, seperti Istanbul, Dubai, Yerevan, Armenia dan Almaty, Kazakhstan, terjual habis selama beberapa hari, bahkan kini harganya meroket. Tidak ada tiket sekali jalan dari Moskow ke Yerevan, Istanbul atau Dubai untuk hari Rabu (21/9/22) lalu di agregator tiket pesawat yang populer di Rusia.

Aeroflot, maskapai nasional Rusia, tidak memiliki tiket ke Istanbul atau Yerevan untuk minggu ini. Namun menurut informasi di webnya, Aeroflot mengoperasikan hingga delapan penerbangan per hari ke dua kota tersebut, sesuai dengan jadwalnya.

Baca Juga:AS Khawatir Hubungan China-Rusia Makin Dalam Setelah Xi Jinping-Putin Bertemu

Saluran yang membahas relokasi di aplikasi pesan Telegram telah diisi dengan pesan tentang situasi perbatasan dan kemungkinan cara untuk keluar dari negara itu. Beberapa poster mengatakan bahwa mereka takut Kremlin segera menutup perbatasan untuk pria berusia wajib militer.

Meduza, outlet media Rusia di pengasingan, menerbitkan panduan ke negara-negara yang dapat dikunjungi orang Rusia tanpa visa. Dmitri S Peskov, juru bicara Kremlin, mengatakan dia tidak akan mengomentari apakah perbatasan akan ditutup untuk calon rekrutan, dan meminta orang-orang menunggu hukum diklarifikasi. Demikian menurut Interfax, kantor berita Rusia.

Selama berbulan-bulan sejak dimulainya perang, Putin berusaha menghindari wajib militer bagi rakyatnya. Namun, kemunduran Rusia baru-baru ini di timur laut Ukraina telah mendorong nasionalis pro-perang yang semakin vokal untuk menuntut Kremlin meningkatkan upayanya.

Baca Juga:84 Pejabat Rusia Tuntut Presiden Vladimir Putin Mundur

Estonia, Latvia dan Lithuania, yang semuanya berbatasan dengan Rusia, bulan ini melarang orang Rusia menyeberang ke negara mereka melalui darat, menutup salah satu rute terakhir yang relatif mudah keluar dari Rusia. Latvia pada Rabu (21/9/22) menyatakan bahwa pihaknya tidak akan mengeluarkan visa kemanusiaan atau lainnya kepada warga Rusia yang berusaha menghindari mobilisasi. “Jadi, bepergian keliling Eropa adalah hak istimewa, tetapi memerangi Ukraina adalah kewajiban,” kata Ilya Krasilshchik, seorang pengusaha media Rusia.

“Sangat bagus bahwa pria Rusia sekarang tidak akan bisa memasuki Latvia dan Estonia,” katanya di Twitter. “Tapi akan pergi berperang melawan mereka.”

Finlandia, satu-satunya negara Uni Eropa yang berbatasan darat dengan Rusia yang masih memungkinkan Rusia untuk menyeberang. Dikatakan bahwa situasi di perbatasan tetap normal. Baru-baru ini, negara ini memangkas jumlah visa turis yang dikeluarkannya untuk Rusia sebesar 90 persen, menjadi hanya 100 per hari.(nytimes/hm15)

Related Articles

TRENDING NOW

Warga Dairi Demo ke Gedung DPRD, Ini Tujuannya

Dairi, MISTAR.ID Puluhan warga Kabupaten Dairi kembali melakukan aksi demo terkait pembahasan P-APBD 2022 ke Gedung DPRD Dairi di Jalan Sisingamangaraja, Sidikalang, Senin (3/10/22). Namun...

F-PKS DPRD Dorong Pemko Medan Kelola Aset Lebih Baik

Medan, MISTAR.ID Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (FPKS) DPRD Kota Medan mendorong Pemerintah Kota Medan melakukan pengelolaan aset lebih baik lagi. Harapan ini disampaikan juru bicara Fraksi...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: