31 C
Medan
Sunday, May 29, 2022
spot_img

Ketegangan Memuncak di Perbatasan Ukraina, Biden Segera Kirim Tentara AS

Washington, MISTAR.ID

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan akan segera mengirimkan sejumlah kecil tentara AS untuk meningkatkan kehadiran NATO di kawasan Eropa Timur. Pengerahan ini dilakukan di tengah ketegangan yang semakin meningkat terkait pengerahan militer Rusia ke dekat perbatasan Ukraina.

“Saya akan menggerakkan tentara ke Eropa Timur dan negara-negara NATO dalam waktu dekat. Tidak begitu banyak,” ungkap Biden kepada wartawan di Washington DC sepulangnya dari kunjungan ke Philadelphia, seperti dilansir AFP, Sabtu (29/1/22).

AS diketahui telah menempatkan puluhan ribu tentara yang ditugaskan di berbagai negara Eropa Barat, namun Pentagon tengah membahas pengiriman sejumlah kecil pasukan AS ke sisi timur yang tengah dilanda ketegangan.

Baca Juga:Rusia-Ukraina Memanas, NATO Siaga

Pekan ini, juru bicara Pentagon, John Kirby, menuturkan sekitar 8.500 tentara tengah dalam kondisi ‘siaga tinggi’ untuk potensi pengerahan untuk membantu NATO. Pengerahan ini dinilai akan menjadi signifikan baik secara politik maupun secara militer, memperkuat keterlibatan AS dalam konflik yang berkembang.

Ukraina bukanlah anggota NATO, namun AS mengkhawatirkan konflik akan meluas ke negara-negara tetangganya yang merupakan anggota NATO jika Rusia benar-benar menyerang Ukraina. Rusia bersikeras pihaknya tidak berencana melakukan serangan, namun diketahui mengumpulkan lebih dari 100.000 tentaranya di perbatasan dan menuntut negara-negara Barat tidak menerima Ukraina untuk bergabung aliansi NATO.

Dalam konferensi pers pekan lalu, Biden memperingatkan bahwa serangan Rusia ke wilayah Ukraina akan bertentangan dengan tujuan yang diungkapkan Kremlin. “Kita benar-benar akan meningkatkan kehadiran tentara di Polandia, Rumania, dan yang lainnya jika faktanya dia (Putin-red) bergerak. Mereka adalah bagian dari NATO,” tegasnya.

Baca Juga:Ancaman Invasi Meningkat, AS Minta Warga Negaranya Tinggalkan Ukraina

Sebelumnya, jenderal top AS, Mark Milley, yang menjabat Kepala Staf Gabungan AS, memperingatkan bahwa konflik apapun akan ‘mengerikan’ bagi kedua pihak. “Jika itu tak terkendali di Ukraina, itu akan signifikan, sangat signifikan, dan akan berdampak pada jumlah korban yang signifikan,” ucap Milley memperingatkan.

“Itu akan mengerikan, itu akan buruk,” imbuhnya.

Berbicara berdampingan dengan Milley, Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin, menyatakan perang di Ukraina sebarnya masih bisa dihindari. “Konflik ini bukannya tidak bisa dihindari. Masih ada waktu dan tempat untuk diplomasi,” cetusnya. (detik/hm14)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: