30 C
Medan
Wednesday, June 29, 2022
spot_img

Ekplorasi ke Bulan Tidak Boleh Lagi Sembarangan, Prancis dan AS akan Teken Perjanjian

Washington, MISTAR.ID

Untuk melakukan eksplorasi atau perjalanan ke luar angkasa dan ke bulan, tidak akan boleh lagi dilakukan semabarangan, saat ini aturan-aturannya sedang digodok. Bahkan Prancis dalam waktu dekat akan menandatangani perjanjian multilateral yang dipimpin Amerika Serikat.

Penandatanganan perjanjian antar negara tersebut bertujuan untuk mengatur cara negara-negara berperilaku saat mengeksplorasi di luar angkasa dan di bulan, menurut dua orang yang mengetahui rencana tersebut.

Penandatanganan perjanjian tersebut, yang disebut Perjanjian Artemis, akan menandai salah satu dukungan paling signifikan dari upaya Washington untuk membentuk norma dan standar hukum internasional untuk penjelajahan permukaan bulan, kata narasumber tersebut, yang enggan disebutkan namanya.

Baca Juga: Wow! China Cari Planet Pengganti Bumi Gunakan Teleskop Ruang Angkasa

Juru bicara badan antariksa Prancis tidak segera menanggapi permintaan komentar. Sementara juru bicara badan antariksa AS — NASA, yang memimpin penyusunan Perjanjian Artemis itu, tidak membalas surel permintaan komentar Reuters.

Pejabat Prancis pada Selasa (7/6/22) malam akan menandatangani perjanjian selama perayaan peringatan 60 tahun badan antariksa Prancis di kediaman duta besar Prancis di Washington D.C., kata salah satu narasumber.

Prancis akan menjadi negara ke-20 yang menandatangani perjanjian tersebut sejak 2020, yakni tahun saat pakta itu disusun oleh pemerintahan Donald Trump sebagai cabang diplomatik dari program eksplorasi ruang angkasa andalan NASA, Artemis.

Baca Juga: China Kirim Wanita ke Ruang Angkasa

Program Artemis bertujuan untuk kembali mengirimkan manusia ke permukaan bulan pada 2025 dengan bantuan para sekutu dan perusahaan swasta AS.

Kesepakatan tersebut, yang utamanya dibangun di atas prinsip-prinsip yang lebih luas dalam Perjanjian Luar Angkasa 1967, mencakup serangkaian prinsip yang dirancang untuk mempromosikan penggunaan ruang angkasa secara damai, mulai dari membangun “zona aman” di sekitar pangkalan bulan di masa depan hingga berbagi data ilmiah dengan negara-negara lain.

Inggris, Jepang, dan Kanada adalah negara-negara penting lainnya yang sebelumnya telah menandatangani perjanjian tersebut, dan Prancis akan menjadi negara Eropa ketujuh yang menandatangani Perjanjian Artemis.

Baca Juga: Pangeran William Kecam Tindakan Miliarder Berwisata ke Luar Angkasa

Penandatangan terbaru pada Mei adalah Kolombia, yakni salah satu dari segelintir penandatangan yang melihat kesepakatan tersebut sebagai dorongan untuk mengembangkan kemampuan luar angkasanya sendiri.

China, yang bukan penandatangan Artemis Accords, sedang merencanakan program eksplorasi bulannya sendiri yang menurut kepala NASA Bill Nelson dan pejabat AS lainnya sebagai saingan program Artemis.

Sementara Rusia berencana untuk bekerjasama dengan Beijing dalam program bulannya alih-alih program Artemis.

Rusia sebelumnya adalah mitra lama badan antariksa AS di Stasiun Luar Angkasa Internasional.(Reuters/ant/hm02)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: