31.7 C
Medan
Wednesday, August 10, 2022
spot_img

Dianggap Bawa Covid-19 dari China, Kim Jong-un Musnahkan Kucing dan Merpati

Seoul, MISTAR.ID
Pihak berwenang di beberapa kota di sepanjang perbatasan Korut dengan China terlihat menembaki burung, dan mencari kucing serta pemilik yang menolak menyerahkan hewan-hewan tersebut.

Media Korea Selatan (Korsel) Daily NK melaporkan, pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un telah memerintahkan pasukannya untuk memusnahkan kucing dan merpati, karena dia yakin binatang itu membawa Covid-19 dari China.

Menurut laporan Daily NK yang dikutip, Sabtu (29/5/21), di Hyesan sebuah keluarga baru-baru ini ditempatkan di fasilitas isolasi selama 20 hari karena memelihara kucing.

Itu terjadi setelah perintah dikeluarkan untuk menangkap dan memusnahkan merpati dan kucing di Korea Utara, sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk mengekang penyebaran Covid-19.

Baca Juga:Provokasi AS dan Korsel, Korea Utara Luncurkan Rudal

Keluarga yang itu ditempatkan di fasilitas isolasi itu telah dibebaskan. Namun, saat itu kucing mereka terlacak dan ditangkap lalu dibunuh. Kim telah mengambil langkah aneh karena dia yakin virus corona sengaja dikirim oleh China ke Korea Utara. Selama beberapa bulan terakhir, dia telah mengambil beberapa langkah untuk memutuskan semua hubungan China dengan Korea Utara.

Awal bulan ini, terungkap bahwa Kim dilaporkan telah melarang penggunaan obat-obatan China di semua rumah sakit besar di Pyongyang setelah kematian seorang pejabat kesayangannya.

Birokrat tersebut, yang berusia 60 an tahun dan menderita penyakit yang berhubungan dengan jantung, sangat populer dan sangat dekat dengan Kim Jong-un. Pejabat itu diandalkan untuk menangani ekonomi Korea Utara sejak era Kim Jong-il ayah Kim Jong-un.

Baca Juga:Sadis! Cara Korea Utara Tangani Pasien Covid-19

Menariknya, Korea Utara sampai saat ini mengeklaim tidak memiliki kasus Covid-19 yang dikonfirmasi selama pandemi. Namun, telah sibuk mempromosikan obat-obatan yang dibuat di dalam negeri karena perawatan luar negeri tidak tersedia secara luas akibat sanksi yang diberlakukan oleh PBB.

Baru-baru ini, Kim Jong-un juga melarang rakyatnya mengenakan skinny jeans dan potongan rambut mullet dalam upaya terbarunya untuk mengendalikan kaum muda dan menghentikan “invasi gaya hidup kapitalistik”.

Surat kabar negara Korut, The Rodong Sinmun, dalam editorialnya mengatakan negara itu bisa “runtuh” jika potongan rambut eksentrik dan celana ketat diperbolehkan.

“Sejarah mengajarkan kita pelajaran penting bahwa sebuah negara bisa menjadi rentan dan akhirnya runtuh seperti tembok lembab terlepas dari kekuatan ekonomi dan pertahanannya jika kita tidak berpegang pada gaya hidup kita sendiri,” tulis media pemerintah tersebut.(snd/hm10)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: