23.9 C
Medan
Saturday, January 29, 2022
spot_img

Amerika Serikat Masukkan 33 Perusahaan China Dalam Daftar Hitam

Washington, MISTAR.ID
Sebanyak 33 perusahaan dan institusi asal China masuk dalam daftar hitam Amerika Serikat. Hal ini ditegaskan Departemen Perdagangan Amerika Serikat. Langkah ini dilakukan untuk menindak perusahaan yang mendukung kegiatan militer China, serta menghukum perlakuannya terhadap minoritas Muslim Uighur di sana.

Departemen Perdagangan AS mengatakan, tujuh perusahaan dan dua institusi terdaftar “terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran yang dilakukan dalam kampanye penindasan China, penahanan sewenang-wenang massal, kerja paksa dan pengawasan teknologi tinggi terhadap Uighur”.

Sedangkan, sebanyak dua lusin perusahaan lain, lembaga pemerintah, dan organisasi komersial ditambahkan karena upaya mereka yang mendukung pengadaan barang untuk digunakan oleh militer China.

Baca Juga:Hubungan Amerika Dengan China Makin Memanas

Perusahaan yang masuk dalam daftar hitam tersebut berfokus pada kecerdasan buatan dan pengenalan wajah, yang dimana pasar mereka sama seperti beberapa perusahaan chip AS, yakni Nvidia dan Intel yang sudah banyak berinvestasi.

Di antara perusahaan tersebut, ada perusahaan AI paling terkenal di China, yakni NetPosa. Dikabarkan anak perusahaan NetPosa khusus pengenal wajah ternyata terkait dengan pengawasan Muslim Uighur di China.

Ada pula Qihoo360, perusahaan besar cybersecurity yang dihapuskan dari Nasdaq pada tahun 2015, baru-baru ini menjadi berita utama karena mengklaim telah menemukan bukti alat peretas CIA digunakan untuk menargetkan sektor penerbangan China.

Baca Juga:Ketegangan Hubungan Baru AS-China Angkat Dolar dan Euro, Yuan Turun

CloudMinds, perusahaan yang mengoperasikan layanan berbasis cloud untuk menjalankan robot seperti versi Pepper, robot humanoid yang mampu komunikasi sederhana yang didukung oleh Softbank Group Corp ini juga masuk daftar hitam.

Perusahaan Xilinx pembuat chip yang dapat diprogram mengatakan, setidaknya satu dari pelanggannya ada di daftar tersebut tetapi ia percaya dampak bisnis akan diabaikan.

“Xilinx menyadari penambahan baru-baru ini ke Daftar Entitas Departemen Perdagangan dan sedang mengevaluasi setiap dampak bisnis yang potensial,” kata perusahaan itu. “Kami mematuhi aturan dan peraturan Departemen Perdagangan AS yang baru,” ujarnya lagi

Daftar baru ini mengikuti tindakan serupa pada Oktober 2019 ketika Commerce menambahkan 28 biro keamanan publik China dan perusahaannya, termasuk beberapa perusahaan pemula kecerdasan buatan China dan perusahaan pengawas video Hikvision, ke dalam daftar hitam perdagangan AS atas perlakuan terhadap Muslim Uighur.

Departemen Perdagangan juga mengatakan penambahan perusahaan dan institusi tersebut ke “daftar entitas” agar dapat membatasi penjualan barang-barang atau teknologi dari AS.

Tindakan tersebut juga digunakan oleh Washington dalam upayanya membatasi pengaruh Huawei Technologies terhadap keamanan nasional AS. Commerce sempat mengambil tindakan untuk memotong akses Huawei ke pembuat chip di AS.(cnbcindonesia/hm10)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: