29 C
Medan
Friday, September 30, 2022
spot_img

Tolak Seleksi Perangkat Desa, Massa Demo Kantor DPRD dan Bupati Taput

Taput, MISTAR.ID

Koalisi Masyarakat Penegak Keadilan (Kompak) menggelar aksi demonstrasi di kantor DPRD dan Bupati Taput, Kamis (22/9/22). Mereka berujuk rasa menolak seleksi perangkat desa.

Massa mengawali aksi usai berkumpul di depan Gedung Serba Guna Tarutung, Jalan Raja Saul Lumbantobing, Tarutung, Tapanuli Utara. Sebanyak 142 personel Polres setempat melakukan pengamanan atas aksi unjuk rasa.

Puluhan massa kemudian bergerak menuju gedung DPRD Tapanuli Utara di Jalan SM Raja Tarutung, dan memulai orasinya di depan Wakil Ketua DPRD Taput Fatimah Hutabarat yang didampingi Sekretaris DPRD Irwan Hutabarat.

Baca Juga:Puluhan Mahasiswa Demo Bupati Dairi Tuntut Janji Kampanye

Rijon Manalu selaku koordinator aksi mengatakan, para pelamar yang mendaftar tahun 2019 berjumlah 3.442 orang, di mana jika satu orang pelamar mengeluarkan biaya Rp1 juta maka akumulasi biaya yang dikeluarkan pelamar bisa mencapai Rp3,442 miliar.

Kemudian, pada rapat dengar pendapat (RDP) tanggal 30 Agustus 2022, Kepala Dinas PMD Taput selaku satker seleksi perangkat desa menegaskan, seleksi perangkat desa yang dilaksanakan tahun 2022 (sedang berlangsung sekarang) adalah lanjutan dari seleksi perangkat desa yang dimulai tahun 2019.

“Kami menilai bahwa perubahan tahapan seleksi perangkat desa, dengan penghapusan formasi jabatan yang dilamar pada saat tahapan berlangsung, merupakan pelanggaran hukum. Oleh karena itu harus ada yang bertanggung jawab,” ujarnya.

Baca Juga:Ratusan Warga Demo Bupati Asahan Hingga Tengah Malam

“Atas nama hukum, objektivitas, keadilan, dan transparansi maka tidak dibenarkan dengan alasan apapun menghilangkan hak peserta seleksi calon perangkat desa, terlebih para peserta sudah mengikuti tahapan dan mengeluarkan biaya sehingga mengalami kerugian material dan immaterial,” lanjutnya.

Selain itu pembukaan pendaftaran hanya bisa dimungkinkan apabila ada formasi yang kosong pendaftar atau pelamar, atau calon perangkat desa pada formasi tertentu sesuai tahun 2019 sudah tidak ada lagi yang memenuhi syarat karena meninggal atau hal lain.

Sehingga, akibat dari perubahan penghapusan formasi perangkat desa tersebut, serta perubahan tahapan pendaftaran telah menimbulkan keresahan, dan kerugian bagi pendaftaran. Selain itu, proses seleksi perangkat desa mulai dari pemberkasan tidak mencerminkan kesamaan hukum dan keadilan pada peserta tahun 2019 dengan pendaftar tahun 2022.

Baca Juga:Bupati Taput dan Pengurus Bamagnas Bahas Merawat Kebhinekaan

Saat pelaksanaan ujian tertulis pada tanggal 16 September 2022 patut diduga ada kecurangan dan kebocoran soal bagi peserta tertentu.

Persoalan tersebut juga memunculkan adanya dugaan penarikan proses seleksi perangkat desa sampai ke tingkat kabupaten sebagai skenario atau intervensi untuk mengondisikan kelompok tertentu menjadi pemenang pada seleksi perangkat desa.

Massa mendesak agar DPRD Taput segera membentuk panitia khusus (pansus) seleksi perangkat desa Kabupaten Tapanuli Utara Tahun 2019-2022, segera mengeluarkan rekomendasi untuk membatalkan seleksi perangkat desa kepada bupati.

Baca Juga:Warga Perdamean Demo Kantor Bupati Deli Serdang, Tuntut Cabut SK Penonaktifan Kades

Pemkab Taput yang diwakili Asisten Perekonomian dan Pembangunan Marihot Simanjuntak saat menerima kehadiran massa di depan kantor Bupati Taput juga diminta untuk melanjutkan proses seleksi perangkat desa yang dibuka tahun 2019 dengan seluruh formasi yang dibuka sejak awal.

Kemudian menolak perubahan/pengurangan formasi pada seleksi lanjutan serta menolak pendaftar baru di tengah tahapan seleksi sedang berlangsung, serta mengembalikan biaya ganti rugi peserta seleksi tahun 2019 yang formasinya dihapus atau ditiadakan.

Hingga aksi berakhir dengan tertib dan damai, petugas kepolisian tetap berjaga di lokasi serta saat para pengunjuk rasa membubarkan diri kembali dikawal petugas kepolisian. (fernando/hm14)

Related Articles

bon dan benn

TRENDING NOW

Irvanli Silalahi, Alumni SMAN 5 Pematang Siantar yang Raih Beasiswa Kuliah...

Pematang Siantar, MISTAR.ID Impian Irvanli Yosua Silalahi (18)  untuk bekerja di luar negeri makin jelas di depan mata. Pasalnya, alumni SMAN 5 Pematang Siantar ini...

Laju Pemulihan Ekonomi Sumut Berpotensi Termoderasi Akibat Inflasi

Medan, MISTAR.ID Tren pemulihan ekonomi Provinsi Sumatera Utara (Sumut) terus berlanjut dan mencatat pertumbuhan 4,70% (yoy) pada triwulan II-2022 lebih tinggi dibandingkan triwulan sebelumnya. Meski...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: