23.9 C
Medan
Tuesday, October 4, 2022
spot_img

Paman Pembunuh Keponakan di Sunggal Ditangkap

Medan, MISTAR.ID

Polsek Sunggal berhasil menangkap Rahmat (32), paman yang tega membunuh keponakannya sendiri berinisial SRB (11), dalam peristiwa berdarah di sekolah Yayasan Baiti Jannati di Desa Sei Semayang Kecamatan Sunggal Kabupaten Deli Serdang, Selasa (9/8/22) lalu.

“Benar, tadi malam kita amankan sekitar jam 12 malam,” ujar Kapolsek Sunggal Kompol Chandra Yudha Pranata dikonfirmasi via telepon, Sabtu (13/8/22).

Yudha mengatakan, pelaku diamankan setelah pihaknya melakukan pengejaran selama empat hari, termasuk melakukan penyisiran di wilayah Kutalimbaru.

Baca Juga:Kasus Murid SD Ditikam Paman Kandung di Sunggal, PKPA: Sekolah Harus Ramah Anak

“Nanti saya sampaikan mendetail ya. Saya sedang nyetir mobil dalam perjalanan menuju kantor (Polsek Sunggal),” pinta Yudha, sembari menutup telepon tanpa merinci proses penangkapan dan motif awal pelaku menghabisi nyawa korban.

Sebelumnya, Chandra menyebutkan informasi dari sejumlah saksi yang dimintai keterangan setelah kejadian, diketahui pelaku memiliki penyakit gangguan jiwa.

“Ada gangguan jiwa, pernah dirawat di sana (RSJ),” katanya.

Diketahui, seorang paman bernama Rahmat (32) membunuh keponakannya sendiri bernama berinisial SRB (10). Peristiwa itu terjadi saat korban sedang mengikuti proses belajar mengajar di sekolahnya di Desa Sei Semayang Kecamatan Sunggal Kabupaten Deli Serdang, Selasa (9/8/22) pagi.

Baca Juga:Kejam..! Bocah SD Tewas Ditikam Paman Kandung di Ruang Kelas di Sunggal

Bocah malang yang duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) kelas IV sekolah Yayasan Baiti Jannati itu tewas dengan luka tikam di bagian dada sebelah kiri.

Kejadian berawal saat korban sedang belajar bersama teman-temannya, sekira pukul 07.30 WIB. Tiba-tiba Rahmat menerobos masuk dan mendatangi SRB, kemudian langsung menikamnya menggunakan pisau.

Korban sempat dibawa ke rumah sakit terdekat, namun nyawa bocah itu tidak tertolong lagi dan dinyatakan meninggal dunia.

Kakak korban bernama Nadya (24) mengatakan, saat itu dia mengantar adiknya untuk ke sekolah menggunakan sepeda motor. Nadya mengaku tidak ada firasat apa-apa, seperti biasanya dia mengantarkan adiknya ke sekolah.

Baca Juga:Bocah SD yang Alami Luka Bakar Kini Berangsur Pulih

30 menit kemudian, ketika Nadya beranjak dari sekolah adiknya, dia ditelepon pihak yayasan bahwa adiknya ditikam dan dilarikan ke klinik terdekat.

Nadya pun mengingat, jika dua pekan belakangan ini mereka selalu mendapat ancaman dari pelaku, yang akan membunuh mereka satu per satu. Namun, ia enggan membeberkan permasalahan apa terjadi antara Rahmat dengan keluarga korban.

Hingga saat ini, pelaku yang belum genap 12 jam diamankan itu masih menjalani pemeriksaan intensif oleh penyidik. MISTAR.ID terus berupaya menggali motif pelaku melakukan pembunuhan tersebut.(ial/hm10)

 

Related Articles

TRENDING NOW

Warga Dairi Demo ke Gedung DPRD, Ini Tujuannya

Dairi, MISTAR.ID Puluhan warga Kabupaten Dairi kembali melakukan aksi demo terkait pembahasan P-APBD 2022 ke Gedung DPRD Dairi di Jalan Sisingamangaraja, Sidikalang, Senin (3/10/22). Namun...

Pelatih Timnas U-17: Kemenangan 14-0 Atas Guam untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Bogor, MISTAR.ID Pelatih tim nasional U-17 Indonesia Bima Sakti mengatakan kemenangan skuadnya atas Guam dengan skor 14-0 di Grup B Kualifikasi Piala Asia U-17 2022,...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: