28.9 C
Medan
Saturday, December 4, 2021
spot_img

Massa Pemuda Pancasila ke DPR, Demo Tuntut Junimart Girsang Minta Maaf

Jakarta, MISTAR.ID

Massa Pemuda Pancasila (PP) bergerak menuju Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta Pusat. Mereka berdemo menuntut politikus PDIP Junimart Girsang meminta maaf.

Massa awalnya berkumpul di Markas Komando (Mako) Pemuda Pancasila di Kawasan Mampang, Jakarta Selatan (Jaksel). Pantauan di lokasi, Kamis (25/11/21) sekitar pukul 10.50 WIB, massa PP sudah ramai berkumpul.

Mereka kompak menggunakan seragam PP berwarna oranye aksen coklat dan hitam. Massa juga membawa beberapa bendera Pemuda Pancasila. Tepat pukul 11.37 WIB, massa mulai bergerak dari Mako PP menuju gedung DPR RI. Mereka berangkat menggunakan motor, mobil pribadi, dan dipimpin oleh mobil komando. Sebelum berangkat, massa lebih dulu berdoa.

Baca Juga:Lusamti Simamora Sukses Kibarkan Bendera Pemuda Pancasila di Suka Raja Siantar

Wakil Ketua MPW Pemuda Pancasila DKI Jakarta Lasman Nipitupulu mengatakan massa datang secara sukarela. Mereka adalah para anggota PP DKI Jakarta.

“Kita tidak menghitung berapa jumlah orang, yang merasa anggota PP mereka hadir menghadiri acara ini. Kita ini yang datang DKI saja, saya bilang jumlahnya 300 nanti 1.000, jadi nggak ada jumlah pastinya,” kata Lasman.

Lasman mengatakan lokasi ini adalah titik kumpul massa. Mereka kemudian berangkat secara bersamaan.

Baca Juga:Peringati Sumpah Pemuda, MPC PP Deli Serdang Gelar Donor Darah dan Pembagian Tali Asih

“Kita insya Allah berangkat jam 11-an, nunggu yang lain dulu. Terus kita juga lagi mengintip arus lalu lintas,” jelasnya.

Sebelumnya diberitakan, massa PP akan menggelar demo hari ini di DPR. Mereka meminta Junimart meminta maaf mengenai pernyataannya yang meminta Kemendagri tidak memberi izin PP.

“Imbauan MPN Pemuda Pancasila agar tetap melaksanakan aksi sampai Junimart Girsang meminta maaf di media cetak, online dan TV,” kata Sekretaris Jenderal MPN Pemuda Pancasila, Arif Rahman, dalam keterangannya, Kamis (25/11/21). “Perhatian agar aksi berjalan damai tanpa merusak, menjaga kondusivitas keamanan dan ketertiban,” imbuh Arif. (detik/hm14)

spot_img

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
19,600FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: