23.9 C
Medan
Monday, August 8, 2022
spot_img

Bank Sumut Tekan Kredit Bermasalah

Medan | MISTAR.ID – Manajemen PT Bank Sumut terus berupaya menekan angka kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) hingga di kisaran tiga persen pada akhir 2019 dari saat ini yang masih 4,5 persen.

“NPL Bank Sumut terus turun.Semoga pada akhir 2019 bisa tinggal di kisaran 3 persen,” ujar Direktur Utama Bank Sumut Muchammad Budi Utomo di Medan, Sumatera Utara, Minggu (17/11/19).

Dia mengatakan itu di sela acara HUT Bank Sumut ke-58 di Lapangan Benteng, Medan yang dihadiri ratusan masyarakat. Acara puncak HUT ke – 58 Bank Sumut tersebut diawali jalan santai yang dilepas Pelaksana tugas Wali Kota Medan Akhyar Nasution dan dimeriahkan artis Sammy Simorangkir.

Selain menekan angka NPL, Bank Sumut juga terus menggiatkan pengelolaan piutang serta recovery aset.

Alasan dia, karena kredit macet itu yang sudah lama atau utang lama, bukan dari kredit baru. “Selain berupaya menekan NPL, Bank Sumut juga akan meningkatkan penyaluran kredit,” katanya Dia mengakui, selama ini kredit Bank Sumut masih terbesar ke Aparatur Sipil Negara (ASN).

“Bank Sumut harus keluar dari zona itu (ASN) dan menunjukkan fungsinya sebagai Bank Pembangunan Daerah (BPD) untuk semua rakyat,” ujarnya.

Budi Utomo menyebutkan, Bank Sumut akan membidik pembiayaan ke sektor UKM dan sektor komersial lainnya. Untuk itu, katanya, Bank Sumut, terus menyiapkan sumber daya manusia (SDM) .

“Peningkatan kredit memang jadi target.Namun dalam kondisi ekonomi seperti sekarang, manajemen harus hati-hati dan lebih selektif untuk menjaga NPL ,” katanya.

Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 5 Sumbagut, Yusup Ansori mengatakan, Bank Sumut memang terus ditekankan untuk memperhatikan NPL yang masih di atas 4 persen. “Secara keseluruhan performa Bank Sumut masih positif. Dari sisi rentabilitas-nya, Bank Sumut juga bagus, namun NPL-nya harus bisa ditekan di bawah 4 persen,” ujarnya.

Bank Sumut-Gopay Kerja Sama Pembayaran PBB

Disela-sela perayaan HUT Bank Sumut itu, Direktur Utama Bank Sumut, Muchammad Budi Utomo mengatakan Bank Sumut dan GoPay untuk mempermudah pelayanan kepada masyarakat dalam pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). “Dengan kerja sama, maka masyarakat bisa semakin mudah melakukan pembayaran PBB dengan penggunaan aplikasi GoPay,” ujarnya.

Menurut Budi, dengan semakin mudah melakukan pembayaran, maka penerimaan PBB juga diharapkan bisa meningkat sehingga otomatis membantu pemerintah dalam penerimaan pajak. “Langkah kerja sama itu menunjukkan komitmen Bank Sumut untuk terus berubah dan melakukan perubahan menuju Bank Sumut yang bermartabat,” ujar Budi Utomo.

Regional Head untuk Goverment Relation Area Sumatera, GoJek, Muhamad Ruslan mengatakan, kerja sama Bank Sumut dengan GoPay dalam pembayaran PBB merupakan yang pertama. “GoPay sudah kerja sama dengan sembilan pemerintah provinsi dan pemkot di Sumatera, dan Bank Sumut sudah langsung meluncurkan program itu,” katanya

Kerja sama penggunaan aplikasi GoPay diapresiasi sesuai keinginan pemerintah untuk meningkatkan penggunaan uang elektronik. (Ant/hm04)

Sumber : Antaranews
Editor : Jannes Silaban

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: