25 C
Medan
Thursday, May 26, 2022
spot_img

Viral! Kelelawar ‘Berukuran Manusia’, Ini Fakta Yang Harus Anda Ketahui

Mistar.ID

Kelelawar hidup hampir di seluruh dunia, tapi hanya beberapa bagian dari planet kita yang bisa melihat rubah terbang. Jadi tidak mengherankan bahwa foto terakhir tentang kelelawar buah raksasa di Filipina menjadi viral beberapa waktu yang lalu di media sosial. Antara kelelawar atau rubah terbang? Berikut penjelasannya

“Ingat ketika saya memberi tahu kalian semua bahwa Filipina memiliki kelelawar seukuran manusia? Ya, ini yang saya bicarakan,” demikian postingan yang ditulis pengguna Twitter AlexJoestar622 pada akhir Juni .

Seperti banyak hal viral, foto yang mereka twit sebenarnya berasal dari Reddit beberapa tahun yang lalu, ketika pengguna akun sakundes Filipina mengatakan melihat salah satu hewan cantik di halaman belakang rumah mereka.

Baca juga: Viral di Medsos, Pelaku Pungli dan Pengerusakan Dibekuk Polsek Percut Sei Tuan

Perspektif dalam bidikan khusus ini membuat kelelawar tampak jauh lebih besar dari itu, sedangkan serigala betina tentu saja tidak sebesar manusia. Sementara spesies terbesar mencapai rentang sayap 1,7 meter (5,5 kaki), tubuh mereka cukup kecil, panjangnya hampir tidak mencapai 30 sentimeter (11,8 inci).

Baca juga: Heboh Ambulans Desa Angkut 2 Kambing, Wabup Lumajang: Kita Akan Tindak Kepala Desa

Tidak ada keraguan kelelawar itu nyata. Pengguna Reddit bahkan memposting foto lain dari sudut yang berbeda dari kelelawar menguap saat terbangun dari tidur siangnya; sedangkan rubah terbang biasanya nokturnal atau krepuskular.

Berbagai keterangan di internet menggambarkannya sebagai rubah terbang mahkota emas raksasa ( Acerodon jubatus ), yang kelihatannya meragukan karena kelelawar tidak memperlihatkan ciri khas bulu kuning di atas kepalanya.

Rubah terbang bermahkota emas juga merupakan salah satu spesies kelelawar terbesar di dunia, dari keluarga megabats yang ditemukan di beberapa bagian Afrika, India, Asia, dan Oseania.

Mungkin saja makhluk yang mengantuk itu sebenarnya adalah rubah terbang yang besar ( Pteropus vampyrus ), megabat yang sama mengesankan, ditandai dengan telinga panjang dan lancip serta wajah dan kepala seperti rubah. Di Filipina, hampir semua rubah terbang adalah spesies terancam karena hilangnya habitat dan diburu sebagai sumber makanan manusia.

Meskipun berbagai asosiasi budaya menghubungkan kelelawar dengan vampir, rubah terbang jauh dari makhluk haus darah di malam hari. Sebagai frugivora, kelelawar yang mengeluarkan suara berisik ketika mereka makan buah ara dan buah-buahan lainnya di senja hari, dan bertengger di rumpun pohon besar pada siang hari. Mereka lebih suka minum nektar daripada menghisap darah seperti yang dihubungkan selama ini dengan vampir.

Faktanya, dari lebih dari 1.300 spesies kelelawar yang ditemukan di seluruh dunia, hanya tiga yang memakan darah; Secara biologis, sebenarnya ini adalah diet yang cukup aneh. Dan, tidak seperti saudara-saudara microbat mereka, rubah terbang tidak menavigasi dengan ekolokasi, mengandalkan indra penglihatan dan penciuman mereka.

Meskipun kelelawar memiliki risiko penyakit zoonosis, mereka juga sangat penting bagi ekosistem dunia, sebagai pengendali hama, membantu penyerbukan, penyebaran benih, dan banyak lagi. Dan kebanyakan dari mereka juga sebenarnya terlihat lucu dan menggemaskan. (Science Alert/JA/hm06)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: