26 C
Medan
Tuesday, June 28, 2022
spot_img

Tips Bagi Orangtua Mengajar Anak di Rumah

MISTAR.ID
Mau tidak mau, ketika pandemi Covid-19 terjadi di negeri kita, sektor pendidikan terkena imbasnya. Anak-anak yang selama ini kita titipkan di sekolah untuk belajar, sekarang titipan itu dikembalikan kepada kita. Artinya orangtua harus berperan aktif untuk menjadi pengajar sesungguhnya di rumah.

Pertanyaannya adalah, apakah kita mampu dengan segudang kegiatan yang kita miliki serta tugas multi fungsi yang kita emban selama ini.

Memastikan anak mengikuti instruksi dan memahami semua tuntutan pelajaran selama belajar di rumah bisa jadi bukan perkara mudah bagi sebagian orangtua. Hal ini wajar terjadi, mengingat orangtua tak punya pengalaman mengajar secara akademis sebelumnya, di tambah orangtua juga memiliki tuntutan pekerjaan yang juga harus dituntaskan.

Bila kondisi rumah menjadi semakin tidak nyaman karena hal tersebut, Sekolah Lawan Corona berbagi saran agar orangtua dan guru segera berkolaborasi dan berbagi peran. Pasalnya, masalah belajar di rumah yang berlarut tak hanya rentan membuat orangtua stres, anak pun bisa demikian. Bahkan, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) telah menerima pengaduan sejumlah orangtua siswa yang mengeluhkan anak-anak mereka malah stres selama belajar daring.

Nah, agar tidak kerepotan ada beberapa tips yang harus dipahami oleh orangtua.

1. Bukan memindahkan tugas
Guru perlu memahami bahwa belajar di rumah bukanlah sekadar memindahkan tugas guru ke orangtua. Sekolah Lawan Corona mendorong guru untuk merancang pembelajaran yang bermakna, baik bagi anak, orangtua maupun guru sendiri. Pembelajaran yang bermakna bukanlah sekedar membuat anak menyelesaikan pelajaran akademis, namun mencakup pelajaran yang bisa ia terapkan di rumah. Misalnya, orangtua boleh mengajak anak eksplorasi benda-benda yang ada di rumah sebagai bahan pelajaran.

2. Komunikasi
Komunikasi yang lancar antara guru dan orangtua merupakan salah satu kunci sukses mengajar di rumah. Guru tak hanya menanyakan apakah tugas murid selesai atau tidak, namun dapat menanyakan apa kesulitan yang dialami orangtua di rumah. Orangtua pun demikian, tidak hanya sekedar menanyakan tugas-tugas, namun juga bisa berbagi informasi tentang kebiasaan belajar anak di kelas dan meminta saran guru tentang teknik mengajar seperti apa yang bisa diterapkan.

3. Dukungan
Guru dapat memberikan dukungan kepada orangtua dalam mendampingi anak belajar di rumah, seperti mengadakan kegiatan parenting bersifat daring atau mengajak orangtua mengunjungi “kelas orangtua” yang diadakan oleh Sekolah.mu.

4. Dari hati ke hati
Selain memberikan penilaian berkala, ada baiknya guru, orangtua, dan anak juga mengadakan sesi berbagi secara daring tentang bagaimana proses belajar di rumah. Di sesi tersebut, ajak anak mengungkapkan perasaannya, apa saja kesenangan maupun kesulitannya belajar di rumah. Dengan begitu guru tak hanya menilai anak dari hasil tugas tertulis saja, namun menilai lebih komprehensif dari pemikiran anak.
5. Beri anak kebebasan
Bila komunikasi antara anak, guru dan orangtua lancar, maka selanjutnya bisa sama-sama menentukan kegiatan apa yang paling disukai oleh anak. Kegiatan tersebut dibuat melalui kesepakatan bersama dan masih dalam koridor pengawasan orangtua dan guru sesuai dengan tujuan pembelajaran. (kompas/hm06)

Baca juga :Tips Agar Anak Tak Berlebihan Gunakan Internet Saat PSBB

 

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: