26.7 C
Medan
Wednesday, September 28, 2022
spot_img

Perokok Pasif Merusak Mata Anak-anak

Mistar | Hongkong – Dalam sebuah penelitian terhadap anak-anak Cina, struktur di bagian belakang mata menjadi semakin tipis dengan meningkatnya paparan terhadap asap rokok. Laporan itu disampaikan para peneliti di JAMA Ophthalmology.

“Paparan perokok pasif pada anak-anak adalah ancaman kesehatan masyarakat yang penting, memengaruhi hingga 40 persen anak-anak,” kata penulis studi Jason Yam dari The Chinese University of Hong Kong.

“Oleh karena itu, intervensi kesehatan masyarakat dan pendidikan harus dilaksanakan untuk melarang paparan perokok pasif pada anak-anak.”

Sudah diketahui bahwa perokok pasif dikaitkan dengan kesehatan mata yang lebih buruk pada orang dewasa, termasuk degenerasi makula terkait usia, tetapi dampaknya pada mata anak-anak tidak diketahui sebelumnya.

“Kami menemukan bahwa paparan anak-anak terhadap perokok pasif dikaitkan dengan (penipisan koroid) – lapisan di belakang mata yang mengandung banyak pembuluh darah – dalam respon tergantung dosis,” kata Mr Yam melalui email.

1.400 anak berusia enam hingga delapan tahun dalam penelitian ini – termasuk 941 yang tidak terpapar asap rokok bekas – direkrut dari Hong Kong Children Eye Study di Universitas Cina Hong Kong Eye Center.

Membandingkan hasil pemindaian dari anak-anak yang terpapar asap rokok dengan yang dari anak-anak yang tidak terpapar asap rokok, para peneliti menemukan bahwa choroid anak-anak yang terpapar lebih tipis 6 sampai 8 mikrometer daripada anak-anak yang tidak terpapar. Dan semakin banyak perokok dalam keluarga itu, semakin tipis koroidnya, para peneliti menemukan.

Apa ini artinya bahwa “orang tua (yang merokok) harus berhenti merokok untuk melindungi mata anak-anak mereka”, kata Yam.

“Selain itu, orang tua harus mencegah anak-anak dari terkena perokok pasif.”

Tidak ada banyak informasi tentang “bagaimana perokok pasif atau bahkan langsung dalam populasi anak-anak dapat memengaruhi jalur visual yang masih berkembang hingga usia 12 tahun,” kata Dr Erin Walsh, co-direktur oftalmologi pediatrik di Rumah Sakit Mata dan Telinga New York di Gunung Sinai di Kota New York.

Studi ini akan menjadi lebih kuat jika secara khusus mengendalikan “beberapa faktor demografi dan sosial ekonomi yang dapat membiaskan hasil”, kata Dr Walsh.

Hasil baru “mendukung bukti mengenai bahaya potensial dari perokok pasif pada anak-anak, meskipun beberapa faktor perancu tetap dalam penelitian”, kata Dr Fernando Arevalo dari Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins di Baltimore dan Wilmer Eye Institute di Johns. Pusat Medis Hopkins Bayview.

“Tidak ada keraguan bahwa merokok adalah faktor risiko penting untuk penyakit sistemik dan penyakit vaskular okular,” kata Arevalo dalam email.

“Anak-anak tidak boleh terpapar perokok pasif karena paparan ini dapat menyebabkan penyakit pembuluh darah lebih awal dalam kehidupan, berpotensi degenerasi makula terkait usia, katarak, glaukoma dan lain-lain.”

Sumber : straittimes
Edito : mahadi

Related Articles

bon dan benn

TRENDING NOW

NU Sarankan Legislatif dan Eksekutif Duduk Bersama Bahas P-APBD Dairi

Dairi, MISTAR.ID Ketua Nahdatul Ulama (NU) Kabupaten Dairi Tuppak Padang angkat bicara terkait belum dibahasnya Perubahan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (P-APBD) Tahun Anggaran 2022 Kabupaten...

Analis Sebut Rencana Akuisisi BTN oleh BSI Sulit Terwujud dalam Waktu...

Jakarta, MISTAR.ID Rencana akuisisi Unit Usaha Syariah PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN Syariah) oleh PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dinilai sulit terwujud...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: