30.6 C
Medan
Thursday, September 29, 2022
spot_img

Pencitraan X-Ray Baru Ungkap Apa Isi Mumi Hewan Mesir Kuno

MISTAR.ID
Kehidupan dan kematian hewan yang hidup lebih dari 2.000 tahun yang lalu mulai terungkap. Seekor kucing, ular, dan burung yang dimumikan di Mesir kuno telah menjalani pemindaian sinar-X 3D resolusi tinggi non-invasif, membantu kita memahami cara mereka dipelihara, dan prosedur mumifikasi kompleks yang dipraktikkan ribuan tahun yang lalu.

Karya baru ini juga dapat membantu kita memahami hubungan yang dimiliki orang Mesir kuno dengan hewan, dan peran yang dimainkan hewan tersebut dalam kehidupan spiritual mereka yang kompleks.

Sebenarnya, orang Mesir kuno membuat banyak hewan menjadi mumi. Jutaan hewan mumi telah ditemukan, bahkan menjadi suatu industri karena kepentingannya, mulai dari kumbang scarab, anak anjing, burung ibis, hingga buaya.

Beberapa mumi hewan, tentu saja merupakan hewan kesayangan yang dikuburkan bersama pemiliknya. Dan beberapa dimasukkan dalam penguburan manusia sebagai makanan untuk kehidupan setelah kematian. Beberapa adalah hewan suci dengan haknya sendiri, disembah seumur hidup dan menjadi mumi setelah kematian.

Baca Juga:Kisah Pencinta Satwa yang Bercita-cita Bangun Kebun Binatang Terbaik di Suriah

Tetapi sebagian besar mumi hewan kemungkinan merupakan persembahan nazar yang diberikan kepada para dewa untuk meminta bantuan, atau memberikan bobot untuk doa. Beberapa ditangkap di alam liar, tetapi bukti juga menunjukkan bahwa banyak hewan dibesarkan secara peliharaan dan dibesarkan di ‘peternakan mumi’ untuk tujuan yang jelas ini, yang kemudian mungkin menjual dagangan mereka kepada mereka yang menginginkan bantuan ekstra dari para dewa.

Meskipun mumi mungil ini dapat mengungkapkan banyak hal tentang praktik kuno ini, mempelajarinya tidaklah mudah, terutama jika Anda tidak ingin merusak spesimennya.

Di Victoria Inggris, di puncak Egyptomania, ahli bedah Thomas Pettigrew memenuhi rasa penasaran kita dengan muminya yang dibuka dari membuka bungkus dan melakukan otopsi pada jasad yang sudah ribuan tahun meninggal.

Saat ini, komunitas ilmiah berhak melihat dan memproses sembarangan objek yang penting secara arkeologis dan secara budaya, dan kami menggunakan teknologi pencitraan sinar-X untuk melihat ke dalamnya.

Radiografi konvensional adalah dua dimensi, yang membuatnya lebih sulit untuk memahami bentuk tiga dimensi dari sisa mumi. Sedangkan CT scan medis, dalam tiga dimensi dapat mengatasi masalah ini, memiliki resolusi yang relatif rendah.

Tetapi pemindaian CT mikro, yang menghasilkan gambar dengan resolusi yang jauh lebih tinggi daripada CT scan medis, sekarang muncul sebagai alat untuk mempelajari mumi.

Baca Juga:Tahukah Anda, Dengan Melukiskan Ini di Bagian Belakang Badan Ternak Bisa Menghindari Pemangsa

Inilah yang biasa dilakukan tim peneliti untuk melihat ke dalam tiga mumi dengan ukuran dan bentuk berbeda dari koleksi Egypt Center di Swansea University di Inggris.

“Dengan menggunakan CT mikro, kami dapat secara efektif melakukan pemeriksaan mayat pada hewan-hewan ini, lebih dari 2.000 tahun setelah mereka mati di Mesir kuno,” kata ilmuwan material Richard Johnston dari Universitas Swansea.

“Dengan resolusi hingga 100 kali lebih tinggi daripada CT scan medis, kami dapat mengumpulkan bukti baru tentang bagaimana mereka hidup dan mati, mengungkapkan kondisi mereka saat ini, dan kemungkinan mencaritau penyebab kematian”.

Ketiga binatang tersebut adalah seekor kucing, seekor burung, dan seekor ular.
Kucing itu, seperti yang terungkap dalam pemindaian, kemungkinan besar adalah anak kucing peliharaan (Felis catus) yang berusia kurang dari lima bulan ketika mati, terbukti dengan gigi di tulang rahang yang belum tumbuh.

Dan lehernya patah, sesuatu yang sering ditemukan pada sisa-sisa kucing yang diduga dibiakkan untuk mumifikasi. Tidak jelas apakah fraktur ini adalah penyebab kematiannya, atau apakah kerusakan terjadi secara post mortem karena anak kucing itu sedang dalam posisi berdiri tegak.

Mengidentifikasi burung sedikit lebih rumit. Seperti yang ditemukan tim dengan mengukur tulangnya, ia paling mirip dengan burung alap-alap Eurasia (Falco tinnunculus), dan tidak jelas bagaimana ia mati, tidak ada tanda-tanda pencekikan atau patah leher.

Sebaliknya, sisa-sisa mayat ular sangat jelas. Itu adalah ular kobra remaja Mesir (Naja haje), dan tulang belakangnya yang terkilir menunjukkan bahwa ia mati setelah ditangkap di ekor dan ‘dihempas’ hal ini didukung dari kerusakan parah pada tengkorak.

Baca Juga:Libur Panjang, Medan Zoo Berharap Banyak Pengunjung

Sayangnya, ular itu juga tampaknya menjalani kehidupan yang tidak nyaman. Ginjalnya mengalami kalsifikasi, yang konsisten dengan penyakit ginjal, dan terlihat pada ular modern yang dipelihara sebagai hewan peliharaan dalam kondisi buruk karena pasokan air yang tidak mencukupi.

Otopsi tidak memberikan gambaran yang sangat bagus tentang pemiliknya, siapa pun mereka. Selain itu, taringnya hilang. Kobra Mesir berbisa, jadi mungkin saja taring ular mati itu diambil untuk melindungi si pembalsem.

Semua ini mengungkapkan gambaran yang agak suram tentang cara orang Mesir kuno memperlakukan hewan yang mereka persembahkan kepada para dewa. Tetapi penelitian ini juga menunjukkan bagaimana mikro-CT dapat mengungkapkan detail halus yang mungkin terlewatkan.

“Kolaborasi antara insinyur, arkeolog, ahli biologi, dan Egyptologists ini menunjukkan nilai peneliti dari berbagai subjek yang bekerja bersama,” kata kurator Pusat Mesir Universitas Swansea, Carolyn Graves-Brown.(science alert/ja/hm10)

Related Articles

bon dan benn

TRENDING NOW

Jelang Ajang F1 H2O, Warga Minta Tanah Lapang Sisingamangaraja Tidak Dialih...

Toba, MISTAR.ID Sejak Kabupaten Toba menjadi kandidat tuan rumah penyelenggaraan Formula 1 Boat Race (F1 H2O) yang direncanakan digelar pada Februari 2023 mendatang, pemkab terus...
Pilpanag Simalungun Digelar 15 Maret 2023

Pilpanag Simalungun Digelar 15 Maret 2023

Soal Kelangkaan Vaksin Maningitis di Sejumlah Daerah, Kemenag Siantar : Kita...

Pematang Siantar, MISTAR.ID Di sejumlah daerah di Indonesia sedang terjadi kelangkaan vaksin meningitis. Vaksin ini merupakan syarat bagi masyarakat Indonesia yang hendak pergi Umroh ke...

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: