31.7 C
Medan
Friday, May 20, 2022
spot_img

Ini Lima Bahasa Permintaan Maaf dan Cara Menggunakannya di Tempat Kerja Anda

MISTAR.ID

Setiap orang membuat kesalahan. Faktanya, hanya ketika kita membuat kesalahan, kita tumbuh menjadi versi yang lebih baik dari diri kita sendiri. Tetapi beberapa kesalahan mengharuskan Anda untuk membuat permintaan maaf dan satu-satunya hal yang dapat Anda pikirkan saat kita mengatakan permintaan maaf adalah dengan kata “Maaf”.

Masalahnya, jika permintaan maaf tidak dilakukan dengan benar, itu bisa menjadi bumerang. Beberapa permintaan maaf dapat membuat orang lain merasa tidak percaya, tidak tertarik, atau bahkan kesal bekerja sama dengan Anda lagi.

Hal ini membawa kita untuk berbicara tentang lima bahasa permintaan maaf dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk membuat permintaan maaf Anda terasa lebih tulus.

1. Ekspresikan penyesalan
Ketika Anda menyadari bahwa Anda telah melakukan sesuatu yang membuat Anda merasa buruk, “Saya merasa tidak enak” hanyalah inti dari apa yang ingin Anda katakan kepada orang lain. Sesuatu yang sederhana seperti, “Maaf, ini terjadi” dapat menghasilkan kesan tulus. Jelaskan secara spesifik tentang apa yang Anda minta maaf lalu akhiri kalimat Anda dengan “Maaf”.

Baca juga: Ubah Kebiasaan di Dapur Anda Menjadi ‘Sustainable’ dengan Tips Berikut

2. Menerima tanggungjawab
Ketika Anda menyadari bahwa Anda melakukan kesalahan, Anda merasa buruk tentang hal itu tetapi Anda memiliki tanggung jawab khusus di dalamnya. Bertanggung jawablah atas tindakan Anda dan tunjukkan kepada orang lain bahwa Anda akan menerima konsekuensinya.

Hindari mengalihkan beban pelanggaran kepada orang lain dengan mengatakan sesuatu seperti “Maaf, Anda harus merasa seperti itu”. Itu hanya defleksi dan itu tidak tulus.

3. Lakukan restitusi
Bahasa permintaan maaf ini mendorong Anda untuk tidak hanya merasa menyesal dan bertanggung jawab karena mengetahui bahwa Anda perlu memperbaikinya. Dalam beberapa situasi, permintaan maaf tidak terasa cukup.

Taruhannya terlalu tinggi dan Anda ingin memperbaiki keadaan antara Anda dan orang lain. Jadi, setelah Anda membuat permintaan maaf, tekankan bagaimana Anda ingin memperbaikinya untuk orang lain dan kerjakan sampai Anda berdua sama-sama puas dengan hasilnya.

Baca juga: Tips Cara Mengoreksi Anak Manja

4. Pertobatan yang tulus
Bahasa permintaan maaf ini tidak hanya tentang meminta maaf tetapi juga bertanggung jawab untuk mencegah kesalahan yang sama terjadi lagi. Ini tentang mengambil kepemilikan dan berkomitmen untuk mengubah perilaku Anda atas situasi tersebut.

Sesuatu seperti, “Maaf, saya tidak membalas email Anda karena terlalu kewalahan. Tapi itu bukan alasan, saya bisa saja meminta bantuan. Saya bertanggung jawab untuk ini dan saya akan memasang pengingat untuk memeriksa email Anda untuk selanjutnya agar saya tidak pernah melewatkannya. ” Anda memiliki permintaan maaf Anda dengan cara ini dan Anda juga meyakinkan orang lain bahwa Anda tidak akan mengulangi kesalahan Anda lagi.

5. Minta maaf
Setelah melakukan kesalahan, dan meminta maaf secara langsung hal selanjutnya yang kita harapkan adalah pengampunan. Mereka mungkin akan menyangkalnya dan mungkin perlu waktu untuk memikirkannya.

Jadi beri mereka waktu dan minta maaf beberapa hari kemudian. Itu akan membuat mereka menyadari bagaimana Anda memaklumi setiap kata permintaan maaf Anda di masa lalu dan mereka pada akhirnya akan memaafkan Anda dengan tulus.(ToIWork/ja/hm07)

Related Articles

Stay Connected

2,753FansLike
12,688FollowersFollow
20,700FollowersFollow
2,600FollowersFollow

Latest Articles

%d bloggers like this: